Menu

Otomatisasi Laboratorium Total (TLA/Total Laboratory Automation)

Wednesday, September 25, 2019

Otomatisasi Laboratorium Total (TLA/Total Laboratory Automation).  Total Laboratory Automation (TLA) adalah sistem otomasi untuk kinerja pengerjaan pemeriksaan yang dilakukan berulang-ulang di Laboratorium. Sistem ini telah menggantikan operator manusia dalam persiapan dan transportasi spesimen, dengan perangkat robot. Otomatisasi laboratorium mengkonsolidasikan kontrol beberapa instrumen analitik yang berbeda ke sejumlah kecil operator, sehingga mengurangi biaya dalam pengujian laboratorium.

Manfaat otomatisasi laboratorium termasuk pengurangan kesalahan manusia dalam penanganan spesimen, peningkatan kontrol proses secara keseluruhan, dan turn-around-times (TAT) yang lebih cepat dari pengumpulan spesimen untuk menguji pelaporan hasil. Sebagian besar laboratorium klinis untuk menghadapi penggantian biaya operasional untuk layanan medis, akan segera menghadapi keputusan tentang penerapan Otomasi Laboratorium Total (TLA) atau bagiannya, untuk mengurangi biaya operasi tersebut.

Banyak laboratorium klinis di seluruh dunia telah mengonversinya menjadi otomatisasi total laboratorium, berdasarkan pada bukti kuat bahwa otomatisasi tidak hanya meningkatkan profitabilitas tetapi juga meningkatkan kualitas, ketepatan waktu, dan fleksibilitas laboratorium. Persentase hematologi dan uji kimia klinis rutin dianalisis secara otomatis.

Total Laboratory Automation (Otomasi Laboratorium Total) memberdayakan laboratorium untuk:
• Memenuhi perubahan kebutuhan dengan kegesitan
• Merampingkan efisiensi operasional
• Kemampuan alur kerja lanjutan
• Meningkatkan produktivitas dengan biaya yang wajar.

Pengujian dan otomatisasi laboratorium

Pengujian laboratorium telah berkembang menjadi mesin klinis instrumen-sentris, high-volume di dalam laboratorium klinik. Instrumen telah berkembang baik dalam ukuran dan skala dan line otomatisasi untuk sampel laboratorium membawa perutean spesimen yang cepat dan akurat ke titik-titik tertentu dalam aliran kerja laboratorium. Solusi otomatisasi mulai memperluas footprints mereka ke area lain dari laboratorium seperti mikrobiologi dan diagnostik molekuler.

Bagian sebelum dan sesudah analitik dari alur kerja laboratorium terdiri dari semua langkah yang diperlukan untuk menerima spesimen klinis ke dalam laboratorium untuk pengujian, pemrosesan untuk mempersiapkan sampel untuk pengujian, dan langkah-langkah untuk disposisi akhir spesimen. Alur kerja pra-analitik yang khas melibatkan beberapa bentuk identifikasi spesimen seperti aksesi dan pelabelan -jika belum dilakukan, diikuti oleh perutean ke bagian laboratorium yang benar.

Ketika spesimen mendekati instrumen untuk pengujian, langkah-langkah pemrosesan lainnya seperti sentrifugasi, de-capping, dan aliquoting dapat terjadi secara otomatis untuk mempersiapkan sampel untuk pengujian. Setelah pengujian, spesimen dapat ditutup kembali dan dikirim untuk penyimpanan jangka panjang. Langkah-langkah khas dalam alur kerja yang mengelilingi tes ditunjukkan di bawah ini:

Kehadiran Otomatisasi Laboratorium

Sistem LIS telah berkembang ke platform end-to-end yang mengatur seluruh proses bisnis dan alur kerja laboratorium. Sistem teknologi informasi ini sekarang sangat penting untuk pengoperasian laboratorium dan harus bekerja bersama dengan instrumen dan otomatisasi agar laboratorium berhasil.

Solusi otomatisasi pra dan pasca analitik hadir dalam salah satu dari dua varietas: terbuka dan tertutup. Dari keduanya, otomatisasi tertutup adalah yang paling umum. Solusi otomatisasi tertutup adalah yang disediakan oleh produsen instrumen dan biasanya hanya terhubung ke instrumen dari vendor itu. Dan kecuali jika satu vendor memiliki instrumen di beberapa bagian lab, solusi otomatisasi tertutup ada sebagai pulau otomatisasi di sekitar bagian spesifik lab mereka.

Solusi otomatisasi terbuka

Otomatisasi Laboratorium Total (TLA/Total Laboratory Automation)

Solusi otomatisasi terbuka ada secara independen dari instrumen di laboratorium. Solusi ini dibangun oleh perusahaan independen dan antarmuka ke instrumen dan LIS untuk mengotomatiskan alur kerja pra dan pasca analitik.

Jalur otomatisasi terbuka dapat terhubung ke instrumen apa pun, apa pun vendornya. Kemandirian dari vendor tertentu ini memungkinkan sistem otomasi terbuka untuk mengangkut spesimen ke berbagai bagian lab dan memberikan solusi otomasi tunggal untuk seluruh laboratorium.

Otomasi adalah 'harus dimiliki' untuk setiap laboratorium klinis. Iklim saat ini untuk penggantian untuk pengujian laboratorium hanya meningkatkan pentingnya otomatisasi, dengan pengurangan lebih lanjut yang mendorong laboratorium untuk mengoptimalkan throughput dan kualitas laboratorium, untuk mengikuti peningkatan permintaan. (Sumber : CCS)
PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website infolabmed.com. Jika Anda mengutip dan atau mengambil keseluruhan artikel dalam websit ini, mohon untuk selalu mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang telah Anda buat. Kerjasama/media partner : laboratorium.medik@gmail.com.
DONASI INFOLABMED Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Terima kasih.

Contact Form

Name

Email *

Message *