Menu

WHO Menyatakan COVID-19 Merupakan Ancaman Tingkat Sangat Tinggi

Friday, February 28, 2020

WHO Menyatakan COVID-19 Merupakan Ancaman Tingkat Sangat TinggiWorld Health Organization (WHO) atau Organisasi Kesehatan Dunia, pada hari Jumat menaikkan penaksiran terhadap ancaman virus corona baru-baru ini dari tinggi ke sangat tinggi pada tingkat global. 

WHO Menyatakan COVID-19 Merupakan Ancaman Tingkat Sangat Tinggi

Pembaruan terbaru tentang COVID-19, seperti yang dilaporkan oleh WHO pada 28 Februari termasuk yang berikut: 
  • Denmark, Estonia, Lithuania, Belanda dan Nigeria semuanya melaporkan kasus pertama mereka. Semua kasus ini memiliki tautan ke Italia.
  • Dalam 24 jam terakhir, Cina melaporkan 329 kasus — terendah dalam bebrapa bulan terakhir.
  • China telah melaporkan total 78.959 kasus COVID-19 kepada WHO, termasuk 2791 kematian.
  • Di luar Cina, sekarang ada 4.351 kasus di 49 negara, dan 67 kematian.
  • 24 kasus telah diekspor dari Italia ke 14 negara, dan 97 kasus telah diekspor dari Iran ke 11 negara.
"Dalam jumlah kasus terus mengalami peningkatan, dan jumlah negara yang terkena dampak selama beberapa hari terakhir, jelas menjadi perhatian," kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus selama konferensi pers video pada hari Jumat tentang krisis kesehatan global COVID-19 .

“Apa yang kita lihat saat ini adalah epidemi terkait COVID-19 di beberapa negara, tetapi sebagian besar kasus masih dapat ditelusuri terhadap kontak yang diketahui atau kelompok kasusnya. Kami belum melihat bukti bahwa virus tersebut menyebar bebas di berbagai negara,” Ghebreyesus mengatakan pada saat briefing pers hari Jumat lalu. "Selama itu masalahnya, kami masih memiliki peluang untuk membatasi virus ini, jika tindakan yang kuat diambil untuk mendeteksi kasus lebih awal, mengisolasi dan merawat pasien dan melacak bagaimana terjadi kontaknya," katanya.

Dia juga mencatat bahwa WHO-China Joint Mission kini telah menerbitkan laporannya, yang tersedia dalam bahasa Inggris di situs web WHO, dan juga akan diposting dalam bahasa Mandarin di situs web National Health Commission

Laporan tersebut mencakup banyak informasi, dan 22 rekomendasi untuk China, untuk negara-negara yang terkena dampak dan tidak terpengaruh, untuk pemerintahan internasional, dan masyarakat umum. 

“Informasi ini menyerukan semua negara untuk menjaga penduduk mereka, untuk memperluas pengawasan, untuk menemukan, mengisolasi dan merawat setiap kasus, untuk melacak setiap kontak, dan untuk mengambil pendekatan semua pemerintah dan semua masyarakat — ini bukan pekerjaan untuk kementerian kesehatan saja,” katanya. 

Pada saat yang sama, katanya, lebih dari 20 vaksin sedang dikembangkan secara global, dan beberapa terapi sedang dalam uji klinis. Pejabat WHO mengharapkan hasil pertama dari percobaan tersebut dapat dilakukan dalam beberapa minggu. 

Selama briefing, dia mendesak negara-negara untuk mempersiapkan kasus dan mencegah penularan selanjutnya.

Ghebreyesus juga menguraikan rekomendasi untuk diikuti oleh masyarakat umum, yang meliputi langkah-langkah seperti mencuci tangan secara rutin, membersihkan permukaan dapur secara teratur, menghindari bepergian dengan demam atau batuk, tinggal di rumah ketika sakit, mencari pertolongan medis segera jika mengalami sesak napas, dan belajar tentang COVID 19 dari sumber yang memiliki reputasi baik. (Sumber : MLO Online)

PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website infolabmed.com. Jika Anda mengutip dan atau mengambil keseluruhan artikel dalam websit ini, mohon untuk selalu mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang telah Anda buat. Kerjasama/media partner : laboratorium.medik@gmail.com.
DONASI INFOLABMED Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Terima kasih.

Contact Form

Name

Email *

Message *