Menu

WHO Mengeluarkan Pernyataan Tentang Wabah Coronavirus

Friday, January 24, 2020

WHO Mengeluarkan Pernyataan Tentang Wabah Coronavirus. Pertemuan Emergency Committee yang diadakan oleh Direktur Jenderal WHO di bawah International Health Regulations (IHR) (2005) tentang wabah virus coronavirus 2019 baru-baru ini di Republik Rakyat Tiongkok, dengan ekspor saat ini dilaporkan di Republik Korea, Jepang, Thailand dan Singapura, berlangsung 22-23 Januari 2020.

WHO Mengeluarkan Pernyataan Tentang Wabah Coronavirus

Perwakilan dari Kementerian Kesehatan Republik Rakyat Cina, Jepang, Thailand dan Republik Korea memperbarui komite tentang situasi di negara mereka. Ada peningkatan jumlah kasus yang dilaporkan di Cina, dengan 557 dikonfirmasi.

Para anggota  Emergency Committee menyatakan pandangan yang berbeda tentang apakah acara ini merupakan Public Health Emergency of International Concern (PHEIC) atau tidak. Pada saat itu, sarannya adalah bahwa acara tersebut bukan merupakan PHEIC, tetapi anggota Komite menyetujui urgensi situasi dan menyarankan agar Komite harus berkumpul kembali dalam hitungan hari untuk memeriksa situasi lebih lanjut.

Setelah pengumuman langkah-langkah pengendalian baru di Wuhan, Direktur Jenderal meminta Emergency Committee untuk berkumpul kembali untuk mempelajari informasi yang diberikan oleh otoritas Cina tentang evolusi epidemiologi terbaru dan langkah-langkah manajemen risiko yang diambil.

Otoritas Tiongkok mempresentasikan informasi epidemiologis baru yang mengungkapkan peningkatan jumlah kasus, dugaan kasus, provinsi yang terkena dampak, dan proporsi kematian dalam kasus yang saat ini dilaporkan sebesar 4 persen (17 dari 557). Mereka melaporkan kasus generasi keempat di Wuhan dan kasus generasi kedua di luar Wuhan, serta beberapa kelompok di luar provinsi Hubei. Mereka juga menjelaskan langkah-langkah penahanan yang kuat (penutupan sistem transportasi umum di Kota Wuhan, serta kota-kota terdekat lainnya). Setelah presentasi ini, Komisi Eropa diberitahu tentang evolusi di Jepang, Republik Korea, dan Thailand, dan bahwa satu kasus baru yang mungkin telah diidentifikasi di Singapura.

Elemen-elemen berikut dianggap penting:

Penularan dari manusia ke manusia terjadi dan perkiraan R0 awal 1,4-2,5 disajikan. Amplifikasi telah terjadi di satu fasilitas perawatan kesehatan. Dari kasus yang dikonfirmasi, 25 persen dilaporkan parah. Sumbernya masih belum diketahui (kemungkinan besar merupakan reservoir hewan) dan sejauh mana penularan dari manusia ke manusia masih belum jelas.

Komisi Eropa merumuskan saran berikut:

Kepada WHO

Komite mendesak untuk mendukung upaya yang sedang berlangsung melalui  WHO international multidisciplinary mission, termasuk para pakar nasional. Misi tersebut akan meninjau dan mendukung upaya untuk menyelidiki sumber hewan dari wabah, tingkat penularan dari manusia ke manusia, upaya penyaringan di provinsi-provinsi lain di Cina, peningkatan pengawasan untuk infeksi saluran pernapasan akut yang parah di wilayah ini, dan untuk memperkuat tindakan penahanan dan mitigasi. Sebuah misi akan memberikan informasi kepada masyarakat internasional untuk membantu dalam memahami situasi dan potensi dampaknya bagi kesehatan masyarakat.

WHO harus terus memberikan semua dukungan teknis dan operasional yang diperlukan untuk menanggapi wabah ini, termasuk dengan jaringan mitra yang luas dan lembaga-lembaga yang berkolaborasi, untuk menerapkan strategi komunikasi risiko yang komprehensif, dan untuk memungkinkan kemajuan penelitian dan pengembangan ilmiah dalam kaitannya dengan coronavirus novel ini.

Dalam menghadapi situasi epidemiologis yang berkembang dan sifat biner yang membatasi menyatakan PHEIC atau tidak, WHO harus mempertimbangkan sistem yang lebih bernuansa, yang akan memungkinkan tingkat siaga menengah. Sistem seperti itu akan lebih mencerminkan tingkat keparahan wabah, dampaknya, dan tindakan yang diperlukan, dan akan memfasilitasi peningkatan koordinasi internasional, termasuk upaya penelitian untuk mengembangkan tindakan pencegahan medis.

Kepada Republik Rakyat Tiongkok

Berikan lebih banyak informasi tentang langkah-langkah manajemen risiko lintas pemerintah, termasuk sistem manajemen krisis di tingkat nasional, provinsi, dan kota, dan langkah-langkah domestik lainnya.

Meningkatkan tindakan kesehatan masyarakat yang rasional untuk penahanan dan mitigasi wabah saat ini.

Tingkatkan pengawasan dan penemuan kasus aktif di seluruh Tiongkok, khususnya selama perayaan Tahun Baru Imlek.

Berkolaborasi dengan WHO dan mitra untuk melakukan penyelidikan untuk memahami epidemiologi dan evolusi wabah ini, termasuk penyelidikan khusus untuk memahami sumber virus corona baru, terutama reservoir hewan, dan hewan yang terlibat dalam transmisi zoonosis, serta pemahaman tentang potensi penuh untuk penularan dari manusia ke manusia, dan di mana penularan terjadi, gambaran klinis yang terkait dengan infeksi, dan perawatan yang diperlukan untuk mengurangi morbiditas dan mortalitas.

Terus berbagi data lengkap tentang semua kasus dengan WHO, termasuk urutan genom, dan perincian infeksi atau kelompok petugas kesehatan.

Lakukan penyaringan keluar di bandara dan pelabuhan internasional di daerah yang terkena dampak. 

Sumber : MLO Online.

PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website infolabmed.com. Jika Anda mengutip dan atau mengambil keseluruhan artikel dalam websit ini, mohon untuk selalu mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang telah Anda buat. Kerjasama/media partner : laboratorium.medik@gmail.com.
DONASI INFOLABMED Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Terima kasih.

Contact Form

Name

Email *

Message *