-->
Menu

Solusi AI Dapat Merancang Rejimen Obat TB Baru

Saturday, December 7, 2019

Solusi AI Dapat Merancang Rejimen Obat TB Baru. Dengan kekurangan obat TB baru dalam penyaluran, suatu perangkat lunak dari University of Michigan dapat memprediksi bagaimana obat saat ini - termasuk kandidat yang tidak mungkin - dapat dikombinasikan dengan cara baru dalam membaut suatu perawatan yang lebih efektif lagi.

Solusi AI Dapat Merancang Rejimen Obat TB Baru

"Ini bisa menggantikan sistem  trial-and-error tradisional kami dalam pengembangan obat yang relatif lambat dan mahal," kata Sriram Chandrasekaran, asisten profesor teknik biomedis U-M, yang memimpin penelitian.

Dijuluki INDIGO, kependekan dari INferring Drug Interactions using chemoGenomics and Orthology, penggunaan perangkat lunak ini telah menunjukkan bahwa potensi obat tuberkulosis dapat diperkuat ketika mereka bekerja sama dengan antipsikotik atau antimalaria.

"Perangkat ini dapat secara akurat memprediksi aktivitas kombinasi obat, termasuk sinergi — di mana aktivitas kombinasi lebih besar daripada jumlah obat individu," kata Shuyi Ma, seorang ilmuwan peneliti di University of Washington dan penulis pertama pada pengujian ini. “Ini juga secara akurat memprediksi antagonisme antara obat-obatan, di mana aktivitas kombinasi lebih rendah. Selain itu, hal tersebut juga mengidentifikasi gen yang mengendalikan respons obat ini. ”

Di antara kombinasi yang diidentifikasi INDIGO menunjukkan kemungkinan kuat efektivitas terhadap TB adalah:
  • Kombinasi lima obat-obatan TB Bedaquiline, Clofazimine, Rifampicin, Clarithromycin dengan obat antimalaria P218.
  • Kombinasi empat obat Bedaquiline, Clofazimine, Pretomanid dan obat antipsikotik Thioridazine.
  • Kombinasi antibiotik Moxifloxacin, Spectinomycin - dua obat yang biasanya antagonis tetapi dapat dibuat sangat sinergis dengan penambahan obat ketiga, Clofazimine.
  • Ketiga pengelompokan berada di 0,01 persen atas kombinasi sinergis yang diidentifikasi oleh INDIGO.


"Kombinasi yang berhasil diidentifikasi oleh INDIGO, ketika diuji dalam pengaturan laboratorium, menunjukkan sinergi 88,8 persen saat itu," kata Chandrasekaran.

TBC telah membunuh 1,8 juta orang setiap tahun dan merupakan infeksi bakteri paling mematikan di dunia. Ada 28 obat yang saat ini digunakan untuk mengobati tuberkulosis, dan itu dapat digabungkan menjadi 24.000 kombinasi tiga atau empat obat. Jika sepasang obat baru ditambahkan ke dalam campuran, itu meningkatkan kombinasi potensial menjadi 32.000.

Jumlah ini membuat pengembangan rejimen pengobatan baru memakan waktu dan mahal, kata para peneliti. Pada saat yang sama, galur yang resistan terhadap berbagai jenis obat menyebar dengan cepat.

Pada saat obat-obatan baru tidak tersedia untuk menangani penyakit lama tetapi berkembang, alat ini menghadirkan cara baru untuk memanfaatkan kotak alat kedokteran saat ini, kata mereka. Jawaban mungkin sudah ada di luar sana, dan pendekatan INDIGO’s outside-the-box mewakili cara yang lebih cepat untuk menemukannya.

INDIGO menggunakan database penelitian yang diterbitkan sebelumnya, dipecah dan diukur oleh peneliti, bersama dengan informasi rinci tentang sifat-sifat ratusan obat.  (Sumber : MLO-Online)

PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website infolabmed.com. Jika Anda mengutip dan atau mengambil keseluruhan artikel dalam websit ini, mohon untuk selalu mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang telah Anda buat. Kerjasama/media partner : laboratorium.medik@gmail.com.
DONASI INFOLABMED Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Terima kasih.

Contact Form

Name

Email *

Message *