-->
Menu

ALPHA FETOPROTEIN (AFP)

Thursday, October 14, 2021

 Tes darah biokimia yang paling banyak digunakan untuk kanker hati-hepatocellular carcinoma (HCC) adalah alpha-fetoprotein (AFP).

ALPHA FETOPROTEIN (AFP)
Sumber : https://www.asiancancer.com/


AFP adalah protein yang biasanya dibuat oleh sel hati yang belum matang pada janin.


AFP --> glikoprotein karsinoembrionik / antigen oncofetal.


globulin serum janin utama dengan berat molekul sekitar 65.000.


Glikoprotein rantai tunggal memiliki kandungan karbohidrat 3% dan urutan asam amino mirip dengan albumin.


Hal ini diekspresikan baik selama keganasan atau selama intrauterin atau awal kehidupan pascanatal.


Gen AFP hampir sepenuhnya ditekan pada janin yang matang sepenuhnya yang menyebabkan hilangnya protein segera setelah lahir.


konsentrasi pada orang dewasa normal di bawah 15 ng/ml.


Munculnya jumlah AFP serum yang melebihi 500 ng/ml menunjukkan adanya keganasan yang mendasarinya, kecuali pada kasus kehamilan.


Hati janin menghasilkan AFP selama kehamilan dari mana ia disekresikan ke dalam aliran darah janin.


Selama kehidupan janin, sintesis AFP terjadi terutama di hati dan yolk sack (kantung kuning telur) dan pada tingkat yang lebih rendah di saluran pencernaan.


Hati janin mampu memproduksi AFP dengan kecepatan 30 mg/hari.




Kondisi Ganas

  • Kanker hati - karsinoma hepatoseluler
  • Tumor sel Germ (Kuman?) (kanker testis dan ovarium)
  • Kanker metastasis di hati (berasal dari organ lain)


Kondisi Non-ganas

  • Kehamilan
  • Sirtosis
  • Hepatitis



PERAN AFP DALAM KEGANASAN


Serum AFP --> diagnosis, prognosis dan skrining primary hepatocellular carcinoma, hepatoblastoma, tumor sel germinal testis non-seminomatosa, karsinoma embrional, teratoma, koriokarsinoma dan karsinoma kantung kuning telur, tumor sel germinal ovarium dan tumor sel germinal ekstragonad.


± 60-90% pasien dengan primary hepatocellular carcinoma (karsinoma hepatoseluler primer) memiliki konsentrasi AFP serum lebih dari 500 ng /ml.


AFP dilaporkan menjadi parameter yang berguna untuk deteksi dini karsinoma hepatoseluler.


Pengukuran AFP serum mungkin berguna sebagai sistem penanda yang sensitif untuk deteksi dini karsinoma hepatoseluler berulang, bahkan sebelum gejala klinis terlihat.


Sintesis AFP dikaitkan dengan derajat diferensiasi sel hati.


Peningkatan serum AFP --> yang sangat signifikan jarang pada keganasan saluran cerna, pankreas, paru-paru, ginjal, dan payudara dll.


Regenerasi jaringan hati setelah kerusakan hati akibat hepatitis virus, nekrosis yang diinduksi secara kimiawi dan operasi hati --> meningkatkan kadar AFP secara moderat.


Peningkatan konsentrasi AFP serum di bawah 400 ng/ml juga dilaporkan pada 10-15% kasus hepatitis akut dan kronis, sirosis hati dan keganasan hati sekunder.


Estimasi AFP serial membantu dalam membedakan kondisi nonmalignant dan maligna.


peningkatan progresif APF diamati pada keganasan sedangkan kondisi non-ganas menunjukkan fluktuasi dan peningkatan konsentrasi sementara.


Pengukuran AFP serum telah membantu membantu dalam diagnosis dan prognosis keganasan yang mensekresi AFP.


Ini juga berguna dalam monitoring kemanjuran kemoterapi, pembedahan dan radioterapi pada karsinoma hepatoseluler primer, hepatoblastoma, testis nonseminomatous dan tumor sel germinal lainnya.


Sumber : Mata Kuliah Kimia Klinik D4 TLM


PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website infolabmed.com. Jika Anda mengutip dan atau mengambil keseluruhan artikel dalam websit ini, mohon untuk selalu mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang telah Anda buat. Kerjasama/media partner : laboratorium.medik@gmail.com.

DONASI INFOLABMED Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Terima kasih.

Contact Form

Name

Email *

Message *

Protected by Copyscape