-->
Menu

Tindakan Aman Dalam Mengumpulkan Spesimen

Sunday, September 13, 2020

Tindakan Aman Dalam Mengumpulkan Spesimen. Prosedur pengumpulan dan pemrosesan spesimen untuk biakan membuat teknisi terpapar darah dan bakteri atau mikroorganisme lainnya. Kewaspadaan Standar harus diperhatikan. Alat pelindung diri (APD) harus dipakai, seperti sarung tangan; perlindungan mata; dan jas laboratorium yang kancing, sekali pakai, dan tahan cairan. Masker dapat dipakai saat pengambilan spesimen tenggorokan atau pernapasan. Area pengaturan untuk pengumpulan dan pemrosesan spesimen harus sering didesinfeksi dengan disinfektan permukaan.

Tindakan Aman Dalam Mengumpulkan Spesimen


Penilaian Kualitas

Semua prosedur fasilitas harus diikuti dalam pengumpulan dan pemrosesan spesimen sebagaimana tercantum dalam manual SOP. Penting agar pasien diinstruksikan dalam setiap prosedur persiapan yang diperlukan. Pemberian label yang salah pada spesimen dapat dicegah dengan menerapkan label barcode atau menggunakan spidol permanen untuk menuliskan informasi pasien, lokasi pengambilan spesimen, dan waktu pengambilan pada wadah spesimen. Perhatian khusus harus diberikan untuk memilih sistem transportasi yang benar untuk memastikan kelangsungan hidup mikroorganisme hingga dapat dipindahkan ke media kultur. Media transportasi dan kultur tidak boleh digunakan melebihi tanggal kadaluwarsa.


Pengumpulan Spesimen

Dokter, ahli teknologi, atau petugas kesehatan lain yang mengumpulkan spesimen harus mencatat identifikasi pasien, sumber spesimen dan waktu pengambilan. Termasuk informasi tentang sumber spesimen membantu ahli mikrobiologi menentukan media pertumbuhan yang harus digunakan untuk kultur dan lingkungan optimal untuk pertumbuhan.


yang memberikan hasil dalam beberapa menit dapat dilakukan untuk menguji Streptococcus grup A. Jika tes cepat untuk strep A negatif, banyak fasilitas memiliki kebijakan untuk melakukan kultur tenggorokan untuk memastikan hasil negatif. Penting untuk diketahui apakah radang tenggorokan disebabkan oleh S. pyogenes karena infeksi yang tidak diobati, terutama pada anak-anak dan dewasa muda di bawah usia 25 tahun, dapat menyebabkan komplikasi seperti demam berdarah, demam rematik, endokarditis reumatik, atau glomerulonefritis.


Usap steril harus disentuh hanya pada amandel; menyentuh lidah dan bagian dalam mulut akan mencemari kapas dengan flora normal mulut (Gambar 7-7A). Jika biakan akan dilakukan di tempat, usapan dapat langsung digoreskan ke piring agar darah. Plat harus diberi label barcode yang dicetak atau dengan spidol permanen di bagian bawah piring dengan nama pasien dan tanggal tes.


Mempersiapkan Usap Tenggorokan untuk Pengangkutan 

Ketika spesimen akan diangkut ke laboratorium rujukan, beberapa langkah harus diambil untuk memastikan bahwa organisme tetap hidup sampai ditempatkan di media pertumbuhan. Swab harus ditempatkan dalam wadah yang mampu menyediakan lingkungan yang benar, seperti kebutuhan kelembaban, suhu, dan oksigen, sampai bakteri yang ada pada swab dapat diinokulasi ke agar darah di laboratorium referensi (Gambar 7-7B). 


Kultur tenggorokan A Swab tenggorokan; dan B menempatkan swab spesimen ke dalam media transportasi
Kultur tenggorokan : (A) Swab tenggorokan; dan (B) menempatkan swab spesimen ke dalam media transportasi


Formulir permintaan uji dan label spesimen harus dilengkapi dan disertakan dengan spesimen saat diangkut ke laboratorium (Gambar 7-8). Banyak jenis sistem usap / transportasi tersedia yang memasok kondisi yang diperlukan untuk memelihara kelangsungan hidup organisme tenggorokan sampai dipindahkan ke media pertumbuhan. 


Cultur Hidung

Kultur hidung dapat dilakukan untuk berbagai alasan: untuk mengidentifikasi pembawa bakteri yang resistan terhadap obat, untuk membantu dokter dalam menyingkirkan infeksi oleh bakteri batuk rejan, Bordetella pertussis, dan untuk mendeteksi Corynebacterium diptheriae, bakteri penyebab difteri. Batuk rejan dan difteri, yang terjadi terutama pada anak-anak, harus diidentifikasi sehingga pengobatan yang tepat dapat dimulai dan tindakan profilaksis dapat diambil di antara kontak dekat dengan anak yang terinfeksi. Spesimen hidung juga dapat dikumpulkan untuk mendeteksi virus seperti rhinovirus, virus influenza, atau virus pernapasan syncytial (RSV).


Petugas kesehatan yang merupakan pembawa bakteri resisten, seperti Staphylococcus aureus resisten multi-antibiotik yang dikenal sebagai S. aureus resisten methicillin (MRSA), menimbulkan risiko tertentu bagi pasien dan rekan kerja karena pembawa dapat secara tidak sadar menularkan bakteri tersebut kepada orang lain. Pembawa MRSA dapat diidentifikasi dengan membiakkan spesimen usap hidung.


Usap nasofaring khusus dengan poros fleksibel digunakan untuk mengumpulkan spesimen hidung. Dua penyeka digunakan, satu untuk setiap rongga hidung. Untuk mengambil spesimen hidung, kapas yang dibasahi dengan larutan garam steril digunakan untuk mengusap rongga hidung dengan lembut. Usap dimasukkan ke dalam lubang hidung anterior sekitar 2 cm dan diputar dengan lembut pada mukosa hidung untuk mengumpulkan bahan dari semua permukaan. Jika ada resistensi yang dirasakan, usap harus ditarik. Setiap swab ditempatkan ke dalam sistem transportasi terpisah yang berisi media transportasi yang sesuai yang ditentukan dalam manual SOP. Jika dicurigai pertusis, usap kalsium alginat digunakan; rayon atau penyeka kapas tidak dapat digunakan karena seratnya beracun bagi B. pertusis. Usap ini harus ditempatkan di media transpor Regan-Lowe, media khusus untuk menjaga organisme pertusis tetap hidup sampai mereka mencapai laboratorium.


Memberi label pada spesimen dan mengisi formulir daftar permintaan
Gambar : Memberi label pada spesimen dan mengisi formulir daftar permintaan


Kultur Urin

Spesimen urin untuk kultur harus dikumpulkan dalam wadah steril (Gambar 7-9A) dengan menggunakan metode tangkap bersih. Pasien diinstruksikan untuk membersihkan area sekitar pembukaan uretra dengan tisu antiseptik untuk menghindari kontaminasi urin oleh mikroorganisme kulit, sel epitel, dan lendir; urin kemudian dikumpulkan di tengah aliran. Toilet yang digunakan untuk pengumpulan urin harus memiliki poster yang diletakkan di dekat toilet dengan petunjuk pengambilan dalam beberapa bahasa. Wadah urin harus diberi label di sisi wadah, bukan di tutupnya, yang dapat secara tidak sengaja dialihkan ke wadah lain. Pengumpulan urin untuk kultur dirinci di Pelajaran 5-2 dan prosedur kultur urin dijelaskan di Pelajaran 7-6.


Gambar :Persediaan pengumpulan untuk kultur urin: (A) Cawan urin steril yang tertutup rapat; (B) sistem transportasi urin steril; dan (C) memindahkan urin ke dalam tabung transportasi steril


Memproses Urine untuk Transportasi

Panduan SOP harus dikonsultasikan untuk persyaratan pemrosesan urin. Prosedur umumnya adalah jika urin tidak dapat dibiakkan dalam waktu 1 jam setelah pengumpulan, sebagian dari spesimen dapat dipindahkan ke tabung steril yang berisi pengawet khusus. Contoh wadah jenis ini adalah kit B-D Vacutainer Urine C & S Transport. Kit tersebut mencakup sistem vacutainer steril yang digunakan untuk menarik sejumlah urin yang tercampur dengan baik ke dalam tabung berisi pengawet urin kering beku yang mencegah pertumbuhan berlebih bakteri selama pengangkutan tanpa merusak bakteri yang ada dalam spesimen (Gambar 7-9B , C).


Spesimen Luka

Luka adalah setiap pembukaan atau kerusakan pada jaringan lunak atau trauma pada jaringan lunak. Luka dibiakkan saat tidak sembuh atau tampak seperti terinfeksi. Sebagian besar laboratorium kecil tidak membudidayakan spesimen dari luka karena banyaknya jenis mikroorganisme yang dapat menyebabkan infeksi, jenis media yang berbeda yang diperlukan, dan lingkungan pertumbuhan yang bervariasi yang mungkin diperlukan. Kebijakan fasilitas biasanya hanya mengizinkan dokter atau asisten dokter untuk menyedot bahan dari luka atau menyeka luka. Orang yang mengambil spesimen (swab atau aspirate) dari luka harus memiliki perlengkapan transportasi yang diperlukan untuk menjaga kelangsungan hidup mikroorganisme hingga spesimen dapat dipindahkan ke media pertumbuhan. Instruksi dalam manual SOP harus diikuti; kegagalan untuk memilih sistem yang benar dapat mengakibatkan mikroorganisme mati sebelum dibudidayakan.


Bahan yang disedot dari luka lebih diutamakan daripada swab luka. Kain kapas lebih mudah mengering dan sebagai tambahan mungkin tidak mengambil cukup bakteri untuk kultur. Jika ada organisme anaerobik yang dicurigai, sampel biopsi kecil dari tepi luka harus diambil.


Jika kapas digunakan, maka harus dari sistem transportasi yang dapat mendukung pertumbuhan mikroorganisme aerob dan anaerobik. Dua sistem dari Remel adalah Bacti-Swab, sistem pengumpulan dan pengangkutan gel yang mendukung berbagai macam bakteri termasuk anaerob, dan A.C.T. Sistem II, yang mendukung bakteri aerobik, anaerobik, dan fakultatif dalam media non-nutrisi yang menghilangkan pertumbuhan mikroorganisme yang berlebihan. Sistem pengumpulan dan pengangkutan BD BBL Port-A-Cul untuk bakteri anaerob dirancang untuk menjaga miokroorganisme tetap hidup hingga 72 jam. Fisherfinest Transport dari Thermo Fisher Scientific berisi Amies clear, media yang memberikan kelangsungan hidup yang sangat baik bagi berbagai bakteri. Usap dalam sistem ini juga dapat digunakan untuk membuat apusan bakteri menjadi pewarnaan Gram untuk pemeriksaan mikroskopis.


Spesimen Pernafasan

Agen penyebab pilek dan flu adalah virus, dan biakan biasanya tidak dilakukan untuk mereka. Namun, jika pasien tampak telah mengembangkan infeksi bakteri sekunder pada sistem pernapasan bagian bawah (seperti pneumonia), biakan dahak dapat dilakukan untuk mengidentifikasi organisme yang bertanggung jawab. Dahak adalah bahan yang dikeluarkan dari paru-paru dan diperiksa untuk membantu diagnosis infeksi saluran pernapasan bagian bawah, biasanya di paru-paru. Dua spesies bakteri yang sering menyebabkan pneumonia adalah Streptococcus pneumoniae dan Klebsiella pneumoniae.


Pasien dapat diberi instruksi untuk mengambil spesimen atau diarahkan ke departemen terapi pernapasan di mana terapis atau teknisi pernapasan dapat membantu pengambilan. Pertama-tama pasien membilas mulut dengan air biasa untuk mengurangi jumlah bakteri mulut yang ada yang dapat mencemari sampel dahak. Untuk pemulihan organisme yang optimal, yang terbaik adalah mengumpulkan dua spesimen terpisah dalam wadah steril dengan tutup. Salah satu jenis wadah pengumpul adalah BD Sputum Collection System yang merupakan tabung steril berukuran besar dengan sisipan seperti corong untuk mengarahkan spesimen ke dalam tabung (Gambar 7-10). Spesimen diberi label di sisi wadah dengan kode batang pasien atau menggunakan spidol permanen.


Membantu pasien dalam pengambilan spesimen dahak
Gambar : Membantu pasien dalam pengambilan spesimen dahak

Spesimen dahak biasanya dikirim ke rumah sakit atau laboratorium rujukan regional untuk biakan. Spesimen cair seperti dahak harus ditempatkan dalam kantong transportasi biohazard yang memiliki kompartemen terpisah untuk dokumen. Tas angkut sering kali disertakan dengan sistem pengumpulan dahak.


Spesimen Feses

Kultur feses dapat diminta jika pasien mengalami diare yang berkepanjangan, terutama jika tinja terdapat lendir dan darah. Infeksi dapat terjadi akibat menelan makanan atau air yang terkontaminasi patogen seperti Escherichia coli (E. coli), terutama E. coli 0157: H7, atau spesies Salmonella. Bakteri lain yang dapat menyebabkan infeksi usus adalah Clostridium difficile dan spesies Shigella, Campylobacter, dan Vibrio.


Contoh wadah untuk mengumpulkan spesimen feses: dua wadah tengah (atas oranye dan atas putih) dapat digunakan untuk biakan feses; wadah seperti yang ada di paling kiri dan paling kanan (atas hijau dan atas merah muda) tidak dapat digunakan untuk budidaya karena mengandung bahan pengawet
Gambar : Contoh wadah untuk mengumpulkan spesimen feses: dua wadah tengah (atas oranye dan atas putih) dapat digunakan untuk biakan feses; wadah seperti yang ada di paling kiri dan paling kanan (atas hijau dan atas merah muda) tidak dapat digunakan untuk budidaya karena mengandung bahan pengawet

Biasanya satu spesimen feses sehari dikumpulkan selama 3 hari berturut-turut. Pasien harus diberikan tiga vial yang berisi media transpor enterik seperti media Cary Blair atau media Amies (Gambar 7-11). Jenis media yang digunakan ditentukan oleh organisme yang dicurigai. Spesimen feses dikumpulkan agar tidak terkontaminasi urine atau air. Satu perangkat berguna yang dapat digunakan pas di kursi toilet. Aplikator kayu atau spork yang disertakan dengan beberapa vial dapat digunakan untuk memindahkan sebagian kecil feses ke salah satu vial. Botol tersebut harus dimasukkan ke dalam kantong transportasi biohazard untuk dibawa ke laboratorium. Spesimen feses dari bayi tidak boleh dikumpulkan dengan popok sekali pakai; ini sering mengandung bahan kimia bakterostatik. 


Kultur Darah

Kultur darah dilakukan jika pasien memiliki gejala sepsis atau septikemia, kondisi yang disebabkan oleh adanya mikroorganisme dan produknya dalam aliran darah. Kedua kondisi tersebut mengancam jiwa; identifikasi cepat dari organisme penyebab ini penting agar pasien menerima pengobatan yang tepat untuk infeksi tersebut.


Kultur darah dikumpulkan dengan venipuncture. Tempat pungsi vena harus dibersihkan dengan lebih teliti dari pada pungsi vena rutin. Jika pembersihan tidak menyeluruh, bakteri atau jamur kulit dapat mencemari kultur dan menghasilkan kultur darah positif palsu. Hal ini dapat mengakibatkan pasien menerima perawatan yang tidak perlu atau membiarkan patogen yang sebenarnya tidak terdeteksi.


Tempat pungsi vena dibersihkan terlebih dahulu dengan alkohol untuk menghilangkan kotoran dan minyak kulit. Pembersihan ini dilakukan dengan gerakan melingkar, dimulai dari tengah situs dan bergerak keluar dengan gerakan melingkar. Situs selanjutnya dibersihkan dalam gerakan melingkar menggunakan kapas yang mengandung larutan tingtur yodium atau povidone iodine 2%. Yodium harus dibiarkan benar-benar kering di kulit agar efektif. Kit yang berisi scrub pad alkohol dan usap yodium tersedia untuk koleksi kultur darah. Jika pasien alergi terhadap produk yodium, tempat pungsi vena dapat dibersihkan dengan alkohol diikuti dengan klorheksidin. 


Sarung tangan steril harus dipakai oleh phlebotomist yang mengumpulkan sampel kultur darah. Dalam urutan penarikan, botol kultur darah diisi terlebih dahulu. Biasanya dua botol diambil untuk kultur darah, satu untuk kultur bakteri aerob dan satu untuk kultur anaerob. Panduan pengumpulan fasilitas akan berisi petunjuk dan kriteria penerimaan untuk spesimen kultur darah. 


Botol aerobik diisi terlebih dahulu. Tutup pelindung dilepas dari bagian atas botol, memperlihatkan septum karet yang harus dilap dengan kapas alkohol steril sebelum digunakan. Darah diambil dengan venipuncture menggunakan tempat khusus (seperti pemegang Saf-T, Smiths 'Medical), agar sesuai dengan botol vakum yang memiliki leher panjang dan sempit (Gambar 7-12).


Mengumpulkan kultur darah
Gambar : Mengumpulkan kultur darah


BD BBL memasarkan empat jenis botol berbeda dalam sistem kultur darah SEPTI-CHEK mereka. BD juga membuat Sistem Bactec. Dalam sistem Bactec, botol kultur darah diinokulasi dan ditempatkan ke dalam instrumen Bactec yang berisi inkubator dengan lintasan bergerak. Setiap botol kultur berisi sensor yang merespons perubahan CO2, yang dilepaskan saat mikroorganisme tumbuh. Setiap beberapa menit, botol melewati detektor yang memantau sensor untuk peningkatan CO2, oleh karena itu mendeteksi botol mana yang berisi kultur yang sedang tumbuh. Apusan darah dari botol "positif" dapat dibuat dan diwarnai Gram untuk mendapatkan identifikasi awal tentang jenis mikroorganisme yang ada.


Trek Diagnostic ESP EZ Draw adalah jenis botol kultur yang berbeda. Botol-botol ini hanya mengambil 0,1 mL darah. Setelah pencampuran menyeluruh, botol-botol ini diangkut ke laboratorium di mana darah dapat disepuh langsung ke jenis media padat yang sesuai dan diinkubasi.


Konsekuensi terkait dengan pengumpulan spesimen yang salah untuk kultur

PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website infolabmed.com. Jika Anda mengutip dan atau mengambil keseluruhan artikel dalam websit ini, mohon untuk selalu mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang telah Anda buat. Kerjasama/media partner : laboratorium.medik@gmail.com.

DONASI INFOLABMED Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Terima kasih.

Contact Form

Name

Email *

Message *