-->
Menu

Biological Hazards Dalam Laboratorium Klinik

Sunday, October 4, 2020

Biological Hazards Dalam Laboratorium Klinik. Penting untuk meminimalkan pajanan pekerja laboratorium terhadap agen infeksi, seperti virus hepatitis dan HIV. Paparan agen infeksius akibat (1) jarum suntik tidak disengaja, (2) penyemprotan bahan infeksius dengan semprit atau tumpahan dan percikan bahan ini di atas bangku atau lantai, (3) kecelakaan mesin sentrifus, dan (4) luka atau goresan dari kapal yang terkontaminasi. Setiap jaringan yang tidak terikat, termasuk slide darah, juga harus diperlakukan sebagai bahan yang berpotensi menyebabkan infeksi. 



OSHA telah mengamanatkan itu. kita semua. laboratorium memiliki rencana pengendalian paparan. Selain itu, Institut Nasional untuk Pekerjaan dan Kesehatan (NIOSH). sebuah unit fungsional CDC, telah menyiapkan dan mendistribusikan secara luas sebuah dokumen berjudul Kewaspadaan Universal yang menentukan bagaimana laboratorium klinis AS harus menangani agen infeksius. "Secara umum, wajib agar laboratorium klinis memperlakukan semua darah manusia dan bahan berpotensi infeksius lainnya seolah-olah diketahui mengandung agen infeksius, seperti HBV, HIV, dan patogen lain yang ditularkan melalui darah. Persyaratan ini berlaku untuk semua spesimen (1) darah, (2) serum, (3) plasma, (4) produk darah, (5) sekresi vagina, (6) air mani, (7) cairan serebrospinal, (8) cairan sinovial, dan (9) virus HBV atau HIV pekat. Selain itu, semua jenis spesimen yang mengandung jejak darah yang terlihat harus ditangani dengan menggunakan Kewaspadaan Universal ini.


Kewaspadaan Universal juga menetapkan bahwa pelindung penghalang harus digunakan oleh pekerja laboratorium untuk mencegah kontaminasi kulit dan selaput lendir dari spesimen. Penghalang ini, juga dikenal sebagai APD, termasuk (1) sarung tangan, (2) gaun pelindung, (3) jas laboratorium, (4) pelindung wajah atau masker dan pelindung mata, (5) penutup mulut, (6) tas resusitasi, (7) ) masker saku, atau (8) perangkat ventilator lainnya. Dengan beberapa individu. Alergi lateks menjadi masalah saat menggunakan sarung tangan lateks untuk perlindungan penghalang. Untuk orang seperti itu, sarung tangan medis giade nodatex yang terbuat dari bahan seperti vinil, nitril, neoprena, atau elastomer termoplastik tersedia. Jika sarung tangan lateks akan digunakan, sarung tangan tersebut harus bebas bedak, rendah alergen lateks.


Produk baru untuk meningkatkan perlindungan karyawan terhadap jarum suntik termasuk serangkaian wadah baru untuk benda tajam (misalnya jarum, pisau bedah, dan kaca) dan tas pembuangan keselamatan biologis dan sarung jarum yang dapat ditutup setelah venipungsi tanpa menyentuh jarum atau sarung secara fisik. Meskipun studi tambahan diperlukan tentang kemanjuran dan efeknya pada hasil tes laboratorium, perangkat mikrolaser sekarang tersedia untuk menusuk kulit pasien untuk mengambil spesimen darah kapiler.

  1. Jangan sekali-kali melakukan pipet melalui mulut dan jangan pernah meniup pipet yang mengandung bahan yang berpotensi dapat menyebabkan infeksi.
  2. Jangan mencampur bahan yang berpotensi menular dengan menggelembungkan udara melalui cairan.
  3. Pelindung penghalang, seperti sarung tangan, masker, dan pelindung mata, harus tersedia dan digunakan saat mengambil darah dari pasien dan saat menangani semua spesimen pasien. Ini termasuk melepas sumbat dari tabung. Sarung tangan harus sekali pakai, lateks tidak steril, atau dari bahan lain untuk memberikan perlindungan penghalang yang memadai. Phlebotomist harus mengganti sarung tangan dan membuangnya secara memadai di antara menggambar Mood dari pasien yang berbeda.
  4. Cuci tangan setiap kali sarung tangan diganti.
  5. Pelindung pelindung wajah harus digunakan jika ada potensi yang signifikan untuk percikan darah atau cairan tubuh.
  6. Hindari penggunaan jarum suntik bila memungkinkan dan buang jarum dalam wadah yang kaku (Gambar 2-6, A) tanpa memegangnya (Gambar 2-6, B).
  7. Buang semua benda tajam dengan benar.
  8. Kenakan pakaian pelindung, yang berfungsi sebagai penghalang efektif terhadap bahan yang berpotensi menyebabkan infeksi. Saat meninggalkan laboratorium, pakaian pelindung harus dilepas.
  9. Berusaha keras untuk mencegah cedera yang tidak disengaja.
  10. Dorong sering mencuci tangan di laboratorium; karyawan harus mencuci tangan setiap kali meninggalkan laboratorium.
  11. Biasakan untuk menjauhkan tangan dari mulut, hidung, mata, dan selaput lendir lainnya. Ini mengurangi kemungkinan inokulasi sendiri.
  12. Minimalkan tumpahan dan percikan.
  13. Dekontaminasi semua belerang dan perangkat yang dapat digunakan kembali setelah digunakan dengan AS yang sesuai. Disinfektan rumah sakit yang terdaftar di Environmental Protection Agency (EPA). Sterilisasi, desinfeksi, dan dekontaminasi dibahas secara rinci dalam publikasi CLSI M29-A3. '
  14. Label peringatan tidak boleh digunakan pada spesimen pasien karena semua harus diperlakukan sebagai berpotensi berbahaya.
  15. Prosedur tingkat keamanan hayati 2 harus digunakan jika diperlukan.
  16. Sebelum tabung sentrifugasi, periksa apakah ada retakan. Periksa bagian dalam cangkir trunnion untuk mengetahui tanda-tanda erosi atau materi yang menempel. Pastikan bantalan karet bebas dari semua serpihan kaca.
  17. Gunakan teknik pembuangan biohazard (mis., "Kantong Merah").
  18. Jangan pernah meninggalkan tabung yang dibuang atau bahan yang terinfeksi tanpa pengawasan atau tanpa label.
  19. Secara berkala, bersihkan lemari pembeku dan peti es kering untuk membuang ampul dan tabung spesimen biologis yang rusak. Gunakan sarung tangan karet dan pelindung pernapasan selama pembersihan ini.
  20. OSHA mewajibkan vaksin hepatitis B ditawarkan kepada semua karyawan yang berisiko terpapar sebagai bagian rutin atau sesekali dari tugas mereka. Komite Penasihat CDC untuk Praktik Imunisasi (ACIP) merekomendasikan bahwa teknolog medis, ahli phlebotomist, dan ahli patologi divaksinasi dengan vaksin hepatitis B. Merupakan mandat peraturan bahwa semua karyawan laboratorium di atas setidaknya diberikan pilihan untuk menerima vaksin hepatitis B gratis.


Investigasi kecelakaan udara tragis di akhir 1990-an oleh AS. Dewan Keselamatan Transportasi Nasional (NTSB) memimpin DOT, bekerja sama dengan Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) dan Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO), mengembangkan persyaratan yang direvisi dan ketat untuk pengiriman dan penanganan bahan berbahaya. Dengan kesadaran berkelanjutan akan perlunya Kewaspadaan Universal, risiko patogen penular darah dan konsekuensi yang berpotensi merugikan dari infeksi serius, pengiriman dan penanganan bahan beracun kelas 6 - bahan biologis - merupakan masalah keselamatan yang kritis.


Pedoman pengiriman dan pengemasan federal membagi spesimen atau zat yang berpotensi menular ke dalam empat kelompok risiko yang bervariasi dari risiko rendah hingga tinggi.


Peraturan ini memberi penekanan khusus pada pelatihan bahan berbahaya (HAZMAT) yang harus diberikan kepada karyawan laboratorium saat mengirim dan menangani zat menular. Unsur-unsurnya meliputi kesadaran dan pengenalan umum, spesifik-fungsi, dan pelatihan keselamatan. Pelatihan yang tepat, terutama di bidang pelabelan dan dokumentasi paket (termasuk pernyataan isi dari pengirim untuk barang berbahaya), adalah wajib dengan sertifikasi terdokumentasi yang disyaratkan dari pemberi kerja bahwa karyawan terkait telah memiliki program pelatihan yang sesuai. Meskipun dampak buruk dari pelatihan yang tidak tepat dapat dicerminkan sebagian besar oleh potensi morbiditas dan mortalitas manusia, pelanggaran yang teridentifikasi terhadap peraturan ini juga membawa denda dan hukuman finansial yang besar bagi individu yang melanggar dan pemberi kerja atau institusi. 

PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website infolabmed.com. Jika Anda mengutip dan atau mengambil keseluruhan artikel dalam websit ini, mohon untuk selalu mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang telah Anda buat. Kerjasama/media partner : laboratorium.medik@gmail.com.

DONASI INFOLABMED Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Terima kasih.

Contact Form

Name

Email *

Message *