-->
Menu

Rapid Syphillis Kaset Fokus Diagnostic

Thursday, August 5, 2021

Raja singa atau sifilis adalah penyakit menular seksual yang disebabkan oleh bakteri. Gejala sifilis diawali dengan munculnya luka yang tidak terasa sakit di area kelamin, mulut, atau dubur. Luka pada area kelamin yang menjadi gejala sifilis (sipilis) sering kali tidak terlihat dan tidak terasa sakit, sehingga tidak disadari oleh penderitanya. Meski demikian, pada tahap ini, infeksi sudah bisa ditularkan ke orang lain. (Sumber : Alodokter)


Rapid Syphillis Kaset Fokus Diagnostic


Prinsip Pemeriksaan Rapid Syphillis Kaset FOKUS DIAGNOSTIC

Metode ini menggunakan kombinasi unik dari konjugat pewarna imunoglobulin antimanusia dan protein rekombinan TP yang sangat dimurnikan untuk secara khusus mendeteksi antibodi anti-TP. Tes ini terutama mendeteksi IgG dan IgA, tetapi IgM juga bereaksi jika ada pada konsentrasi tinggi.


Saat sampel mengalir melalui perangkat penyerap, konjugat pewarna imunoglobulin anti manusia berikatan dengan antibodi IgG manusia membentuk kompleks antibodi-antigen. Kompleks ini mengikat protein rekombinan dalam reaksi positif di daerah Uji dan menghasilkan pita warna ungu-merah muda. Dengan tidak adanya antibodi TP, tidak ada garis dalam reaksi positif. Campuran reaksi terus mengalir melalui alat penyerap melewati daerah reaksi dan daerah kontrol. Konjugasi yang tidak terikat ke reagen di wilayah Kontrol, menghasilkan pita warna ungu-merah muda, menunjukkan bahwa reagen berfungsi dengan benar. 


Tujuan Pemeriksaan Rapid Syphillis Kaset FOKUS DIAGNOSTIC

Untuk mengidentifikasi adanya antibodi terhadap bakteri Treponema pallidum didalam serum atau plasma dalam diagnosis syphillis. 


Stabilitas dan Penyimpanan

Semua tes kit harus disimpan pada suhu kamar (2 derajat celcius hingga 30 derajat celcius) dalam kantong tertutup. Jangan membekukan tes kit. 


Tindakan Pencegahan

  1. Untuk penggunaan diagnostik in vitro.
  2. Tangani semua spesimen seolah-olah mengandung agen infeksi. Saat prosedur pemeriksaan sudah selesai, buang spesimen dengan hati-hati setelah di autoclav setidaknya selama satu jam. Sebagai alternatif, dapat disterilkan dengan 0,5 hingga 1% larutan natrium hipoklorit selama satu jam sebelum dibuang. 
  3. Kenakan pakaian pelundung seperti jas laboratorium dan sarung tangan sekali pakai saat memeriksa sampel. 
  4. Jangan makan, minum atau merokok di area dimana spesimen dan reagen tes kit diuji. 
  5. Hindari kontak apapun antara tangan dan mata atau hidung selama pengambilan spesimen dan pengujian. 


Prosedur Kerja Pemeriksaan Rapid Syphillis Kaset FOKUS DIAGNOSTIC

  1. Lihat instruksi pengambilan spesmen. Reagen tes kit, sampel pasien, atau kontrol harus dibawa ke suhu ruangan (18 derajat celcius hingga 30 derajat celcius) sebelum pengujian. 
  2. Keluarkan kaset dari kantong pembungkusnya (bawa reagen ke suhu kamar sebelum membuka kantong untuk menghindari kondensasi kelembabab pada membran). Beri label kaset dengan identitas pasien atau kontrol. 
  3. Tambahkan 3 hingga 4 tetes serum/plasma ke dalam sampel dengan baik. Pegang pipet dalam posisi vertikal-jangan membentuk sudut. Untuk setiap sampel atau kontrol, gunakan pipet dan kaset baru. 
  4. Tunggu haris berwarna muncul. Tergantung pada konsentrasi antibodi, hasil positif dapat diamati dalam 15 detik. Namun, untuk mengkonfirmasi hasil negatif, waktu reaksi lengkap (5 menit) diperlukan. Jangan menginterpretasikan hasil setelah 10 menit. 


Interpretasi Hasil Pemeriksaan Syphillis Rapid Kaset FOKUS DIAGNOSTIC

Interpretasi hasil pemeriksaan siphilis rapid test diagnostic fokus


Keterbatasan Tes / Limitasi Pemeriksaan Rapid Test Syphillis FOKUS DIAGNOSTIC

  1. Tes sifilis cepat adalah untuk mendeteksi antibodi TP dalam spesimen serum atau plasma. Tes ini hanya untuk penggunaan diagnostik in vitro. Baik nilai kuantitatif maupun laju peningkatan antibodi TP tidak dapat ditentukan dengan uji kualitatif ini.
  2. Tes ini hanya menunjukkan adanya antibodi TP dalam spesimen dan tidak boleh digunakan sebagai satu-satunya kriteria untuk diagnosis antibodi TP.
  3. Jika hasil tes negatif dan gejala klinis tetap ada, pengujian tambahan menggunakan metode klinis lain direkomendasikan. Hasil negatif tidak setiap saat menghalangi kemungkinan infeksi TP.
  4. Seperti halnya prosedur diagnostik apa pun, dokter harus mengevaluasi data yang diperoleh dengan menggunakan tes berdasarkan informasi klinis lainnya.


Sumber : Insert Kit FOKUS DIAGNOSTIC RAPID SYPHILLIS TEST

PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website infolabmed.com. Jika Anda mengutip dan atau mengambil keseluruhan artikel dalam websit ini, mohon untuk selalu mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang telah Anda buat. Kerjasama/media partner : laboratorium.medik@gmail.com.
DONASI INFOLABMED Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Terima kasih.

Contact Form

Name

Email *

Message *

Protected by Copyscape