-->
Menu

Etika dan Profesionalisme Di Laboratorium Medik

Friday, February 28, 2020

Etika dan Profesionalisme Di Laboratorium Medik. Personil laboratorium klinis harus menerapkan standar etika yang tinggi dan menunjukkan profesionalisme dalam pekerjaan, perilaku, dan penampilan mereka.

Etika dan Profesionalisme Di Laboratorium Medik

Etika dan Profesional Di Laboratorium Klinik

Personil laboratorium klinis diharapkan mematuhi etika, peraturan yang ditetapkan dari pimpinan serta perbuatannya. Organisasi untuk kredensial profesional perawatan kesehatan memiliki kode etik yang harus diikuti oleh anggotanya. Salah satu contoh adalah kode etik untuk para profesional laboratorium yang diadopsi oleh American Society for Clinical Laboratory Science (ASCLS).

Etika dan Profesionalisme Di Laboratorium Medik
Tabel 1-8

Sebagian ditunjukkan pada Tabel 1-8. Siswa mungkin membaca atau menandatangani kode etik yang sama ketika mereka memulai rotasi klinis mereka atau saat kelulusan. Prinsip-prinsip dalam kode ini menekankan bahwa profesional laboratorium memiliki tanggungjawab kepada pasien, kolega, profesi mereka, dan masyarakat. Profesional laboratorium memiliki kewajiban kepada pasien untuk:
  • Memberikan layanan berkualitas tinggi dan mempertahankan standar praktik yang tinggi
  • Lakukan penilaian yang kuat dalam membangun, melakukan, dannmengevaluasi pengujian laboratorium
  • Menjaga kerahasiaan informasi pasien yang ketat
  • Menjaga privasi dan martabat pasien
  • Berusaha untuk melindungi pasien dari praktik yang tidak kompeten oleh orang lain
Profesional laboratorium memiliki kewajiban kepada teman sejawat dan profesi mereka untuk: 
  • Pertahankan reputasi kejujuran, integritas, dan keandalan
  • Pertahankan martabat dan rasa hormat terhadap profesi
  • Berkontribusi pada kemajuan profesi
  • Membangun hubungan kerja yang kooperatif dan saling menghormati dengan para profesional kesehatan

Profesional laboratorium memiliki tanggung jawab kepada masyarakat untuk:
  • Gunakan kompetensi profesional mereka untuk berkontribusi pada kesejahteraan umum masyarakat
  • Mematuhi hukum dan peraturan yang berkaitan dengan praktik ilmu laboratorium klinis
  • Lebih giat dalam hal apapun dalam menjalankan profesi untuk memenuhi standar perawatan dan praktik yang tinggi.
Prinsip dan cita-cita yang dinyatakan dalam kode etik ASCLS berlaku untuk perilaku etika dan profesional untuk semua petugas kesehatan. Dengan berpegang pada prinsip-prinsip seperti yang diberikan di sini, sehinha tujuan utama — menjaga keselamatan dan kesejahteraan pasien — dapat dicapai. 

Kualitas yang Diinginkan dalam Profesional Laboratorium

Kualitas pribadi tertentu diinginkan pada semua profesional kesehatan. Hal ini termasuk kejujuran, integritas, dedikasi, dapat diandalkan, kerja sama, kompetensi, kebijaksanaan, dan sikap peduli. Keterampilan komunikasi yang baik dan kemampuan untuk berhubungan baik dengan sesama pekerja juga merupakan kualitas yang diperlukan.  Selain itu, pelamar untuk program kesehatan profesional harus berharap bahwa proses melamar kerja akan mencakup pemeriksaan latar belakang kriminal dan tes narkoba. 

Kualitas pribadi tambahan dan kemampuan fisik diperlukan oleh personel laboratorium untuk berhasil lulus dalam profesi laboratorium klinis. Tes ini termasuk stamina fisik, penglihatan yang baik, keterampilan manual, kecerdasan yang baik, dan bakat untuk ilmu biologi. Pekerja laboratorium harus memiliki kemampuan yang jeli, termotivasi, mampu melakukan manipulasi dan perhitungan yang tepat, dan juga harus memiliki keterampilan organisasi yang baik.

Penampilan dan kebersihan pribadi penting untuk semua petugas kesehatan, termasuk petugas laboratorium. Semua personil harus menunjukkan penampilan yang bersih, rapi, dan profesional. Hal ini menginspirasi kepercayaan pasien pada para pekerja. Fasilitas layanan kesehatan dan laboratorium memiliki aturan berpakaian, dan banyak aturan-aturan terkait langsung dengan praktik keselamatan pasien. Misalnya, diperlukan sepatu tertutup — ini mencegah cedera pada kaki akibat tumpahan atau patah yang tidak disengaja. Pakaian longgar, perhiasan menggantung tidak diizinkan karena dapat menyebabkan cedera pada pasien, menyembunyikan mikroorganisme, atau terjebak dalam instrumen. Aturan berpakaian lainnya terkait dengan keselamatan pasien; Pekerja dilarang menggunakan produk pribadi yang wangi untuk mencegah terjadinya masalah bagi pasien yang sensitif atau alergi terhadap aroma yang kuat. Pada pembahasan 1-4 dan 1-5 berisi informasi spesifik tentang pakaian laboratorium yang sesuai.

Privasi / Kerahasiaan Pasien 

Profesional laboratorium melakukan tugasnya kepada pasien dengan memberikan layanan yang kompeten dan mempertahankan standar tinggi. Salah satu prinsip penting yang harus dipatuhi adalah privasi pasien. Informasi pasien bersifat rahasia. Kerahasiaan ini hanya harus didiskusikan dengan karyawan lain yang ada di pelayanan kesehatan tersebut yang terkait langsung dengan suatu kasus yang “perlu tahu” untuk meningkatkan perawatan pasien. Elevator, kafetaria, atau ruang tunggu bukan tempat yang tepat untuk membahas hasil pasien atau temuan yang tidak biasa.

Ketergantungan pada komputer dalam perawatan kesehatan telah membuat akses ke informasi pasien lebih mudah bagi petugas kesehatan. Namun, penggunaan komputer juga menghadirkan risiko informasi pribadi tidak diakses dengan benar. Meskipun kemajuan ini membuat transfer informasi lebih mudah, langkah-langkah keamanan yang tepat harus dilakukan untuk melindungi data pasien dari akses dan penggunaan yang tidak tepat.

Aturan privasi di bawah Health Insurance Portability and Accountability Act (HIPAA) menjelaskan hak pasien terhadap privasi mereka, serta keadaan yang mengharuskan di mana informasi pasien tersebut dapat dibagikan untuk memberikan perawatan terbaik. Para pekerja harus diberi tahu tentang kebijakan dan prosedur privasi manajer mereka dan harus mengikuti prosedur itu.

Interaksi Antara Personil Laboratorium dan Pasien 

Seringkali, satu-satunya pasien kontak dengan laboratorium adalah melalui teknisi laboratorium, teknologi medis, atau flebotomist yang mengumpulkan sampel darah dari mereka. Paling baik, tidak menyenangkan untuk mengambil darah dari vena atau jari. Profesional laboratorium harus menyadari setiap saat stres yang dirasakan pasien ketika dirawat di rumah sakit atau saat mereka sedang tidak sehat. Karyawan harus profesional, sopan, sabar, dan memperhatikan pasien.

Organisasi Profesional 

Etika dan Profesionalisme Di Laboratorium Medik
Tabel 1-9 Organisasi profesional untuk laboratorium klinis dan tenaga kesehatan lainnya. 

Beberapa organisasi profesional untuk profesional laboratorium klinis memberikan peluang untuk pertumbuhan profesionalisme dan pendidikan berkelanjutan dengan menawarkan lokakarya dan seminar dan dengan menerbitkan jurnal (Tabel 1-9). Beberapa jurnal dan artikel jurnal dapat ditemukan secara online; selain itu ada beberapa jurnal lain yang hanya tersedia dalam bentuk cetak. Beberapa jurnal adalah Kedokteran Laboratorium, ADVANCE for Medical Laboratory Professionals (berlangganan gratis), Clinical Laboratory Science, Medical Laboratory Observer (berlangganan gratis), dan ICT: Infection Control Today.

Keanggotaan dalam suatu organisasi profesi tingkat nasional biasanya juga termasuk keanggotaan didalam terhadap afiliasi organisasi profesi negara itu. Daftar beberapa perkumpulan profesional dapat ditemukan di Lampiran D. Keanggotaan dan partisipasi dalam kegiatan organisasi profesi dapat berkontribusi pada peningkatan kompetensi yang berkelanjutan dari profesional laboratorium. Melalui praktik kompeten dari profesinya, mereka berkontribusi pada kesejahteraan masyarakat.


Peluang Kerja

Peluang kerja yang bervariasi ada untuk para profesional laboratorium klinis. Banyak pekerja laboratorium klinis nasional yang bekerja di rumah sakit sebagai teknologist, supervisi, kepala atau administrator di laboratorium. Peluang di tempat kerja lain yaitu seperti kantor dokter, klinik, lembaga kesehatan masyarakat, laboratorium rujukan, militer, penelitian, pendidikan, kedokteran hewan, dan farmasi. Profesional laboratorium juga dapat bekerja di bagian penjualan, pengembangan produk, dan departemen layanan teknis dari pemasok medis dan produsen instrumen.

Sumber : 
Barbara H. Estridge dan Anna P. Reynolds. 2012. Basic Clinical Laboratory Techniques Edisi ke-6. Delmar. Amerika Serikat

PENTING Terimakasih sudah berkunjung ke website Kami. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya. Kerjasama media pubhlikasi, kirim e mail ke : laboratorium.medik@gmail.com
Baca juga :
DONASI INFOLABMED Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Terima kasih.

Contact Form

Name

Email *

Message *