Menu

Tes Genetik Untuk Mendeteksi Resistensi Antimikroba

Saturday, May 4, 2019

Para peneliti di American University (AU) telah mengembangkan tes genetik cepat baru yang sangat sensitif yang dapat menentukan apakah bakteri membawa gen yang menyebabkan resistensi terhadap dua antibiotik umum yang digunakan untuk mengobati radang tenggorokan dan penyakit pernapasan lainnya. Para ilmuwan menunjukkan bahwa metode baru ini bekerja seakurat metode berbasis kultur tetapi memberikan hasil dalam hitungan menit, bukan jam atau hari. Penelitian ini telah dipublikasikan di BMC Infectious Diseases.
Resistensi Antimikroba,resistensi antimikroba pdf,resistensi antimikroba di indonesia,resistensi antimikroba ppt,program pengendalian resistensi antimikroba,komite pengendalian resistensi antimikroba,sop pengendalian resistensi antimikroba,panduan pengendalian resistensi antimikroba,regulasi pengendalian resistensi antimikroba,kebijakan pengendalian resistensi antimikroba,permenkes resistensi antimikroba,mekanisme resistensi antimikroba,makalah resistensi antimikroba,pengendalian resistensi antimikroba pdf,workshop pengendalian resistensi antimikroba,program penanggulangan resistensi antimikroba,penyebab resistensi antimikroba,mekanisme kerja resistensi antimikroba,apa itu resistensi antimikroba,sk pengendalian resistensi antimikroba,pelatihan pengendalian resistensi antimikroba,resistensi antimikroba adalah,bahaya resistensi antimikroba,dampak resistensi antibiotik,definisi resistensi antimikroba
Ilustrasi

Tes cepat baru yang dikembangkan oleh tim AU menentukan apakah seseorang mengandung bakteri yang membawa gen eflux Macrolide A, atau mef (A), yang menyebabkan resistensi terhadap dua antibiotik: erythromycin dan azithromycin. Azitromisin (juga dikenal sebagai Zithromycin atau Z-Pak) adalah di antara yang biasa digunakan untuk mengobati radang tenggorokan dan merupakan salah satu antibiotik yang paling diresepkan di Amerika Serikat.

"Tes ini dapat mendeteksi gen dalam waktu 10 menit selama pengujian berlangsung," kata John Bracht, asisten profesor biologi di AU dan juga penulis pada penelitian ini. “Tes antibiotik standar membutuhkan setidaknya kultur semalam dan sering tidak dilakukan dalam pekerjaan diagnostik rutin. Sebagai gantinya, dokter menebak antibiotik mana yang diresepkan berdasarkan pengalaman dan rekomendasi sebelumnya, dan pasien harus kembali jika pengobatan gagal. Kami menyederhanakan proses mendeteksi resistensi antimikroba sehingga dokter dapat menentukan apakah pasien akan resistan terhadap obat yang diresepkan saat pasien masih di ruang tunggu. Kami pikir ini adalah game-changer untuk mengobati penyakit umum. "

Sudah menjadi rahasia umum dalam komunitas medis bahwa ada resistensi luas pada orang terhadap azitromisin dan eritromisin, tetapi meskipun demikian, antibiotik masih banyak digunakan dalam pengobatan radang tenggorokan dan penyakit pernapasan lainnya, kata penulis utama makalah itu Megan Nelson, lulusan program master bioteknologi AU.

“Tes genetik cepat kami dapat membantu dokter memberikan pengobatan yang lebih baik di lokasi pemeriksaan pasien, dan meningkatkan diagnosa di tempat perawatan, yang berpotensi mengarah pada hasil yang lebih baik tanpa memberi resep antibiotik yang tidak berguna kepada pasien,” tambahnya. "Ada banyak percobaan dan kesalahan dengan penggunaan antibiotik, jadi ini mencoba untuk mengambil beberapa kesalahan."

Munculnya bakteri yang kebal antibiotik adalah masalah yang berkembang di Amerika Serikat dan dunia. Di AS setiap tahun, lebih dari 2 juta orang mendapatkan infeksi yang kebal terhadap antibiotik dan setidaknya 23.000 orang meninggal sebagai akibatnya, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. AS NIH, CDC, WHO, dan PBB telah memprioritaskan masalah ini. Namun, melacak resistensi antimikroba adalah tantangan yang signifikan justru karena metode berbasis kultur yang tersedia sangat lambat dan mahal.

Tes cepat baru mengatasi tantangan ini, membuat pelacakan resistensi antibiotik menjadi cepat, mudah, dan rutin. Ini menawarkan para peneliti ilmiah cara untuk memantau prevalensi dan pergerakan resistensi obat antimikroba. Langkah selanjutnya bagi tim AU untuk mendapatkan tes ke kantor dokter adalah untuk meminta persetujuan tes dari FDA. (Sumber : American Edu)

PENTING Terimakasih sudah berkunjung ke website Kami. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya. Kerjasama media pubhlikasi, kirim e mail ke : laboratorium.medik@gmail.com.
Baca juga :

Contact Form

Name

Email *

Message *

Info Lainnya