Menu

Perspektif Klinis, Operasional, dan Finansial dari Pemeriksaan POC Diabetes

Sunday, April 21, 2019

Diabetes adalah penyakit kronis yang kompleks yang membutuhkan perawatan medis terus menerus di luar kendali glikemik. Pendidikan dan dukungan pasien yang sedang berlangsung sangat penting untuk mencegah komplikasi akut yang mahal dan mengurangi risiko komplikasi jangka panjang yang secara signifikan dapat menurunkan kualitas hidup.
diabetes testing,,,diabetes testing kit,diabetes testing supplies,diabetes testing machine,diabetes testing strips,diabetes testing near me,diabetes testing devices,diabetes testing patch,diabetes testing in pregnancy,diabetes testing supplies guy,diabetes testing equipment,diabetes testing supplies free,diabetes testing chart,diabetes testing at home,diabetes testing meters,diabetes testing kit uk,diabetes testing guidelines,diabetes testing kit boots,diabetes testing kit walmart,diabetes testing numbers,diabetes testing app,diabetes testing australia,diabetes testing app for iphone,diabetes testing a1c,diabetes testing after pregnancy,diabetes testing at doctors,diabetes testing after meals,diabetes testing app for android,diabetes testing at pharmacy,diabetes test amazon,diabetes test after eating,diabetes test at boots,diabetes test asda,diabetes test at cvs,diabetes test and diagnosis,diabetes test at walgreens,diabetes test at gp,diabetes test and results,diabetes test at walmart,diabetes testing boots,diabetes testing blood sugar levels,diabetes testing blood,diabetes testing before and after meals,diabetes testing boots chemist,diabetes testing bloodless,diabetes testing before meals,diabetes testing blood sugar,diabetes testing bracelet,diabetes testing belfast,diabetes testing baby,diabetes blood testing kit,diabetes blood testing devices,diabetes basal testing,diabetes blood testing times,diabetes blood testing machine,diabetes blood testing strips,diabetes blood testing numbers,diabetes bgl testing,diabetes blood testing record book
Perspektif Klinis, Operasional, dan Finansial dari Pemeriksaan  POC Diabetes

Point-of-care testing (POCT) adalah salah satu alat yang dapat meningkatkan peluang untuk mendidik pasien dan berdampak positif pada hasil. Artikel ini membahas kemajuan dalam standardisasi POC HbA1c, dan indikator kinerja utama, termasuk efisiensi praktik, hasil, dan kepuasan pasien. Akhirnya, hambatan yang dirasakan untuk menerapkan program POCT dibahas, dan dalam konteks itu, pengendalian kualitas, operasional, dan masalah keuangan juga dibahas.

Pada tahun 2018 The American Diabetes Association (ADA), Standar Perawatan Medis di Diabetes menyatakan bahwa penggunaan POC HbA1c dapat memberikan kesempatan untuk perubahan pengobatan yang lebih tepat waktu selama pertemuan antara pasien dan dokter praktek. Untuk menghargai nilai klinis diabetes pengujian di tempat perawatan, sangat penting untuk memahami peningkatan beban diabetes pada pasien dan biaya perawatan kesehatan, serta dampak positif dari mempertahankan kontrol glikemik.

Tingginya Biaya Perawatan Diabetes

Diabetes adalah penyakit yang dapat diobati, namun merupakan salah satu penyebab utama kematian di sebagian besar negara maju. Ini adalah salah satu darurat kesehatan terbesar abad ke-21, dan satu dari empat penyakit tidak menular prioritas yang ditargetkan untuk ditindaklanjuti oleh para pemimpin dunia.

Prevalensi global diabetes hampir dua kali lipat sejak 1980, naik dari 4,7 persen menjadi 8,5 persen, dan terus meningkat. Laporan Statistik Diabetes Nasional 2017 memperkirakan bahwa di Amerika Serikat 30,3 juta orang, atau 9,4 persen dari populasi A.S., menderita diabetes. Jumlah ini termasuk perkiraan 7,2 juta orang yang tidak terdiagnosis. Persentase orang dewasa dengan diabetes meningkat dengan bertambahnya usia, mencapai tinggi 25,2 persen di antara mereka yang berusia 65 tahun atau lebih.

Faktor risiko untuk komplikasi diabetes yang didiagnosis meliputi merokok, obesitas, kurang aktivitas fisik, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, dan glukosa darah tinggi. Dengan tautan yang jelas ke berbagai komorbiditas seperti penyakit kardiovaskular, penyakit ginjal, infeksi, keganasan, dan gangguan fungsi, diabetes menempatkan beban keuangan yang luar biasa pada pasien dan sistem perawatan kesehatan.

Total biaya medis dan kehilangan pekerjaan serta upah untuk orang yang didiagnosis diabetes di AS adalah $ 245 miliar. Pengeluaran medis rata-rata di antara penderita diabetes yang didiagnosis sekitar 2,3 kali lebih tinggi dari pengeluaran untuk orang tanpa diabetes.

Tes glukosa darah yang dimonitor sendiri

Mengintegrasikan self-monitored blood glucose (SMBG)  ke dalam manajemen diabetes dapat menjadi alat yang berguna untuk memandu terapi nutrisi medis dan aktivitas fisik. Memang, uji klinis utama pasien yang diobati dengan insulin telah memasukkan SMBG sebagai bagian dari intervensi multifaktorial dan menunjukkan manfaat kontrol glikemik intensif pada komplikasi diabetes. Dengan demikian, SMBG tetap merupakan komponen integral dari terapi efektif untuk pasien tipe 1 dan beberapa tipe 2. Namun, bukti tidak cukup mengenai kapan harus meresepkan SMBG dan seberapa sering pengujian diperlukan untuk pasien dengan diabetes tipe 2 menggunakan agen oral.

Yang menjadi perhatian adalah bahwa banyak pasien yang memeriksa glukosa darah mereka setidaknya satu kali sehari melaporkan tidak mengambil tindakan ketika hasilnya tinggi atau rendah. Pasien harus diajari cara menggunakan data SMBG untuk menyesuaikan asupan makanan, olahraga, atau terapi farmakologis dalam batas yang ditentukan untuk mencapai tujuan glikemik tertentu.

Tes glukosa vs HbA1c

Di laboratorium, pengukuran glukosa dalam plasma dengan subjek puasa, diterima secara luas. Ada keuntungan yang signifikan untuk pemeriksaan glukosa, termasuk harga pemeriksaan tes yang murah pada alat laboratorium yang diukur secara otomatis. ini tersedia di sebagian besar laboratorium di seluruh dunia. Namun, pengukuran glukosa dalam darah tunduk pada beberapa batasan, beberapa di antaranya tidak diakui secara luas.

Sampel untuk analisis glukosa puasa harus diambil setelah puasa semalaman setidaknya delapan jam tanpa asupan kalori. Tetapi pengukuran glukosa dapat dipengaruhi oleh beberapa variasi praanalitik:
  • Kadar glukosa dalam darah dapat diubah jika pasien tidak berpegang teguh pada anjuran puasa delapan jam atau telah berpuasa untuk periode yang lebih lama, dan itu juga dapat dipengaruhi oleh olahraga. Masalah puasa adalah masalah praktis yang cukup besar, karena pasien biasanya tidak puasa ketika mereka mengunjungi dokter, dan seringkali tidak nyaman untuk kembali ketika harus menjalani proses flebotomi.
  • Kadar glukosa berkurang dalam tabung pemeriksaan sebesar 5% menjadi 7% per jam karena glikolisis, pemecahan glukosa oleh enzim, yang melepaskan energi dan asam piruvat.
  • Kadar glukosa dapat berubah dikarenakan stres akut. Jika seorang pasien kesulitan menemukan tempat parkir atau merasa frustrasi karena harus menunggu lama di fasilitas medis, itu dapat memengaruhi angka-angka tersebut.

Sebaliknya, puasa tidak diperlukan untuk pemeriksaan HbA1c. HbA1c dibentuk oleh perlekatan glukosa non-enzimatik pada hemoglobin. Karena masa hidup sel darah merah adalah sekitar 120 hari, HbA1c mewakili konsentrasi glukosa rata-rata selama delapan hingga 12 minggu sebelumnya.

Studi penting seperti Diabetes Control and Complications Trial (DCCT) (diabetes tipe 1) dan United Kingdom Prospective Diabetes Study (UKPDS) (diabetes tipe 2) menekankan peran HbA1c dalam manajemen diabetes. Hubungan antara HbA1c dan komplikasi diabetes dikonfirmasi dan kebutuhan untuk kontrol glikemik yang memadai digarisbawahi.

Lebih lanjut, Kumamoto Study dan UK Prospective Diabetes Study (UKPDS) mengkonfirmasi bahwa kontrol glikemik intensif secara signifikan menurunkan tingkat komplikasi mikrovaskular pada pasien dengan diabetes tipe 2. Tindak lanjut jangka panjang dari pasien UKPDS menunjukkan efek yang bertahan lama dari kontrol glikemik awal pada sebagian besar komplikasi mikrovaskular. Setelah 10 tahun follow-up pengamatan, pasien yang awalnya diacak untuk kontrol glikemik intensif memiliki pengurangan jangka panjang yang signifikan sebesar 13 persen pada infark miokard dan 27 persen penurunan pada semua penyebab kematian. Mencapai target HbA1c <7% atau 53 mmol / mol telah terbukti mengurangi komplikasi mikrovaskular diabetes.

Standar ADA membahas frekuensi pengujian HbA1c, mencatat bahwa itu harus dilakukan secara rutin pada semua pasien dengan diabetes pada penilaian awal dan sebagai bagian dari perawatan berkelanjutan.1 Pengukuran kira-kira setiap tiga bulan menentukan apakah target glikemik pasien telah tercapai dan dipertahankan. Pasien dengan diabetes tipe 2 dengan glikemia stabil yang berada dalam target dapat melakukannya dengan baik dengan pengujian HbA1c hanya dua kali per tahun. Pasien yang tidak stabil atau dikelola secara intensif, misalnya wanita hamil dengan diabetes tipe 1, mungkin memerlukan tes lebih sering daripada setiap tiga bulan.

ACR dan peringatan dini penyakit ginjal

Selain pemantauan HbA1c reguler, tes albumin-to-creatinine ratio (ACR) urine tahunan  direkomendasikan untuk pasien diabetes untuk mengidentifikasi perkembangan gagal ginjal.

Jauh lebih nyaman bagi pasien dan penyedia layanan kesehatan daripada pengumpulan urin 24 jam, pengukuran ACR dilaporkan dalam mg albumin / g kreatinin dan diterima secara luas sebagai indikator fungsi ginjal. Saat ini, National Kidney Foundation menetapkan kisaran ACR dari 30 hingga 300 mg / g seperti di atas normal, dan beberapa tes dalam kisaran ini selama periode tiga bulan menunjukkan adanya masalah.

Dampak chronic kidney disease (CKD)  melampaui hanya kualitas hidup yang berkurang bagi mereka yang terkena penyakit; itu juga mewakili lebih dari $ 1 triliun dalam biaya perawatan kesehatan selama dekade berikutnya.Tetapi jika CKD terdeteksi dini dan dikelola dengan tepat, penurunan fungsi ginjal dapat diperlambat dan risiko komplikasi kardiovaskular terkait berkurang.


Kualitas laboratorium pada point of care

Kemampuan instrumen POC untuk mereplikasi nilai paling mendekati HbA1c sebenarnya dari setiap pasien sangat penting. Sebagai perangkat POC HbA1c baru telah diperkenalkan ke pasar, standardisasi menjadi semakin penting untuk memastikan integritas dan kesetaraan dengan prosedur laboratorium konvensional. Perangkat harus memenuhi ukuran kualitas yang ditetapkan oleh National Glycohemoglobin Standardization Program (NGSP) agar hasil klinis dianggap andal dan akurat.

Sejak dikembangkan pada tahun 1996 di bawah arahan American Association for Clinical Chemistry, NGSP telah menjadi otoritas dalam menetapkan pedoman dan protokol untuk standarisasi pengujian HBA1c untuk POC dan instrumen laboratorium untuk iabetes Control and Complications Trial (DCCT) - nilai-nilai yang setara. Kriteria ketat ini memberikan keyakinan kepada para praktisi akan keakuratan dan ketepatan perangkat ini. Berdasarkan kriteria ketat yang ditetapkan oleh NGSP dan penyelarasannya dengan hasil DCCT, ADA mendukung NGSP dan secara khusus merekomendasikan agar laboratorium hanya menggunakan metode yang telah lulus sertifikasi NGSP.

Saat ini, beberapa perangkat POC di pasar telah memenuhi kriteria NSGP untuk kinerja analitis, menjadikannya pilihan yang dapat diterima untuk pengujian POC HbA1c.

Studi mendukung pengujian POC HbA1c

Secara klinis, sejumlah penelitian telah menemukan bahwa POCT dikaitkan dengan penurunan HbA1c yang signifikan selama 12 bulan. Manfaat yang lebih berkelanjutan dari hasil POC HbA1c ditunjukkan dalam penelitian cross-sectional besar, retrospektif. Perbaikan HbA1c yang signifikan terkait dengan pengujian POC dapat dideteksi dalam jangka pendek dan panjang (Gambar 1).

diabetes testing,,,diabetes testing kit,diabetes testing supplies,diabetes testing machine,diabetes testing strips,diabetes testing near me,diabetes testing devices,diabetes testing patch,diabetes testing in pregnancy,diabetes testing supplies guy,diabetes testing equipment,diabetes testing supplies free,diabetes testing chart,diabetes testing at home,diabetes testing meters,diabetes testing kit uk,diabetes testing guidelines,diabetes testing kit boots,diabetes testing kit walmart,diabetes testing numbers,diabetes testing app,diabetes testing australia,diabetes testing app for iphone,diabetes testing a1c,diabetes testing after pregnancy,diabetes testing at doctors,diabetes testing after meals,diabetes testing app for android,diabetes testing at pharmacy,diabetes test amazon,diabetes test after eating,diabetes test at boots,diabetes test asda,diabetes test at cvs,diabetes test and diagnosis,diabetes test at walgreens,diabetes test at gp,diabetes test and results,diabetes test at walmart,diabetes testing boots,diabetes testing blood sugar levels,diabetes testing blood,diabetes testing before and after meals,diabetes testing boots chemist,diabetes testing bloodless,diabetes testing before meals,diabetes testing blood sugar,diabetes testing bracelet,diabetes testing belfast,diabetes testing baby,diabetes blood testing kit,diabetes blood testing devices,diabetes basal testing,diabetes blood testing times,diabetes blood testing machine,diabetes blood testing strips,diabetes blood testing numbers,diabetes bgl testing,diabetes blood testing record book
Gambar 1. Hasil HbA1c  point of care vs laboratorium pusat.

Selain itu, pengujian POCT termasuk HbA1c telah terbukti secara signifikan meningkatkan operasi klinis dengan pengurangan biaya melalui peningkatan efisiensi praktik. Setelah implementasi POCT, satu studi melaporkan penurunan 21 persen dalam tes yang dipesan per pasien (P <.0001); penurunan panggilan telepon dan surat tindak lanjut masing-masing sebesar 89 persen dan 85 persen (P <.0001 dan P <.0001); dan penurunan 61 persen dalam kunjungan pasien (P = .0002). Perkiraan pendapatan pengujian melebihi biaya $ 6,62 per pasien, dan potensi penghematan biaya dari peningkatan efisiensi adalah $ 24,64 per pasien. Para penulis mencatat bahwa manfaat ekonomi dari POCT dapat diwujudkan baik dalam biaya layanan maupun lingkungan pembayaran global.

Setelah menerapkan POCT untuk HbA1c, panel lipid, dan panel metabolisme komprehensif dalam praktik perawatan primer, penelitian lain memantau kepuasan pasien menggunakan survei anonim. Pada skala 1 (buruk) hingga 4 (sangat baik), skornya adalah 3,96; baik komentar dan hasil pasien sangat menunjukkan tingkat kepuasan pasien yang tinggi dengan POCT di tempat.

Mengatasi hambatan yang dirasakan

Hambatan yang dirasakan untuk menerapkan program POCT telah mencakup faktor akuntabilitas seperti kontrol kualitas, pelatihan staf yang memadai, dan pengawasan untuk tujuan akreditasi.
diabetes testing,,,diabetes testing kit,diabetes testing supplies,diabetes testing machine,diabetes testing strips,diabetes testing near me,diabetes testing devices,diabetes testing patch,diabetes testing in pregnancy,diabetes testing supplies guy,diabetes testing equipment,diabetes testing supplies free,diabetes testing chart,diabetes testing at home,diabetes testing meters,diabetes testing kit uk,diabetes testing guidelines,diabetes testing kit boots,diabetes testing kit walmart,diabetes testing numbers,diabetes testing app,diabetes testing australia,diabetes testing app for iphone,diabetes testing a1c,diabetes testing after pregnancy,diabetes testing at doctors,diabetes testing after meals,diabetes testing app for android,diabetes testing at pharmacy,diabetes test amazon,diabetes test after eating,diabetes test at boots,diabetes test asda,diabetes test at cvs,diabetes test and diagnosis,diabetes test at walgreens,diabetes test at gp,diabetes test and results,diabetes test at walmart,diabetes testing boots,diabetes testing blood sugar levels,diabetes testing blood,diabetes testing before and after meals,diabetes testing boots chemist,diabetes testing bloodless,diabetes testing before meals,diabetes testing blood sugar,diabetes testing bracelet,diabetes testing belfast,diabetes testing baby,diabetes blood testing kit,diabetes blood testing devices,diabetes basal testing,diabetes blood testing times,diabetes blood testing machine,diabetes blood testing strips,diabetes blood testing numbers,diabetes bgl testing,diabetes blood testing record book
Gambar 2. Sistem manajemen data POC terbuka meningkatkan produktivitas tenaga kerja di seluruh perusahaan.

Untuk perangkat POCT yang beroperasi di bawah lisensi laboratorium pusat, satu-satunya tantangan terbesar untuk adopsi POCT adalah mempertahankan kontrol, kepatuhan terhadap peraturan, dan catatan pelatihan bagi ribuan operator yang melakukan pengujian pada ratusan perangkat di mana saja dari 30 hingga 50 lokasi dalam sistem rumah sakit. .

Di masa lalu, tantangan mempertahankan sistem manajemen data POCT yang terpisah, atau middleware, untuk setiap produk pabrikan untuk berinteraksi dengan sistem informasi rumah sakit dan laboratorium (HIS dan LIS) telah menambah kompleksitas dan meningkatkan biaya lisensi perangkat lunak.16 Namun, kemajuan mencakup sistem manajemen data akses terbuka yang dapat menghubungkan lebih dari 160 perangkat POC, termasuk analisa HbA1c dan glukometer, dari semua produsen (Gambar 2).

Solusi pabrikan-independen membantu memastikan perlindungan investasi TI jika ada rumah sakit yang mengubah vendor peralatan POC di rumah sakit utama atau di rumah sakit, klinik, atau kantor dokter mana pun di seluruh perusahaan.

Sistem manajemen data akses terbuka dapat secara otomatis memvalidasi dan mentransfer hasil pasien yang diperoleh dari perangkat POCT ke catatan medis elektronik untuk memfasilitasi penagihan tagihan dan memantau dan mengelola data, perangkat POCT, dan operator. Koordinator POC dapat secara proaktif mengelola hasil penilaian kualitas eksternal (EQA) di seluruh perusahaan sesuai dengan persyaratan akreditasi. Distribusi dan statistik mudah dilihat dan difilter dengan tampilan lampu lalu lintas proaktif yang lazim yang menandai ketidakpatuhan pada perangkat POCT yang terhubung di situs mana pun, meningkatkan alur kerja.

Konten kursus dan tes e-learning, yang dipasok oleh setiap produsen perangkat POCT ke sistem manajemen data akses terbuka, menjamin bahwa hanya konten yang disetujui yang digunakan untuk pelatihan. Ketika seorang operator lulus tes, menunjukkan keberhasilan penyelesaian suatu kursus, hasilnya secara otomatis didokumentasikan dalam eLearning, dan sebuah pesan dikirim ke sistem manajemen data, yang secara otomatis memperpanjang sertifikasi operator untuk satu tahun lagi.

Sistem manajemen data akses-terbuka adalah faktor pendukung utama bagi koordinator POCT. Ini menghubungkan perangkat dari produsen mana pun dan menyediakan pengawasan operator sehingga efisiensi pengujian dimaksimalkan, alur kerja klinis ditingkatkan, kepatuhan dipatuhi, dan biaya dikelola secara efisien.

POC HbA1c hari ini

Pengukuran HbA1c reguler direkomendasikan oleh ADA dan pedoman internasional untuk semua pasien diabetes dalam penilaian kontrol glikemik dengan memberikan informasi tentang status glikemik jangka panjang dan dapat memprediksi risiko komplikasi terkait diabetes secara andal. Perangkat POC HbA1c standar NGSP yang terstandar tersedia, dan kemajuan dalam manajemen data akses terbuka dapat merampingkan kepatuhan terhadap peraturan serta operator dan manajemen perangkat di seluruh perusahaan.

Perangkat POC HbA1c telah meningkatkan kualitas manajemen diabetes dengan menawarkan kepada penyedia layanan kesehatan suatu metode untuk penilaian tepat waktu terhadap kontrol diabetes, yang memfasilitasi pengambilan keputusan berdasarkan informasi selama konsultasi. Selain itu, perangkat POC HbA1c dapat meningkatkan kepatuhan dan kepuasan pasien dengan mengurangi transportasi dan hambatan biaya yang terkait dengan kunjungan kantor dan laboratorium tambahan. (Sumber : MLO-Online)

PENTING Terimakasih sudah berkunjung ke website Kami. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya. Kerjasama media pubhlikasi, kirim e mail ke : laboratorium.medik@gmail.com.
Baca juga :

Contact Form

Name

Email *

Message *

Info Lainnya