Menu

Garis Samar Antara Virus Herpes Simpleks Manusia

Saturday, May 4, 2019

Garis antara virus herpes simpleks manusia — HSV-1 dan HSV-2 — lebih kabur atau samar diperkirakan sebelumnya, menurut sebuah penelitian baru yang diterbitkan dalam The Journal of Infectious Diseases.
herpes simpleks ,herpes simpleks adalah,herpes simpleks pdf,herpes simpleks tipe 1,herpes simpleks terapi,herpes simplex virus,herpes simplex oral,herpes simplex genitalis,herpes simplex keratitis,herpes simplex labialis,herpes simpleks lecenje,herpes simpleks,herpes simpleks nedir,herpes simpleks keratitis,herpes simplex tip 1,herpes simpleks belirtileri,herpes simpleks tip 1 igg,herpes simpleks virüsü nedir,herpes simpleks enfeksiyonu,herpes simpleks makalah,herpes simpleks obat,herpes simpleks adalah pdf,herpes simpleks alodokter,herpes simpleks anak,acyclovir herpes simpleks,herpes simplex acyclovir,herpes simpleks artinya,herpes simpleks pada anak,herpes simpleks diseminata adalah,herpes simpleks virus adalah,herpes simpleks labialis adalah,herpes simpleks 1 adalah,herpes simplex menular atau tidak,herpes simplex bibir,herpes simplex bisa sembuh total,herpes simplex bisa sembuh sendiri,herpes simplex b,herpes simplex baby,herpes simplex blood test,herpes simplex buttocks,herpes simplex blepharitis,herpes simplex brain,herpes simplex bell's palsy,herpes simplex bumps,herpes simplex body,herpes simplex bacteria,herpes simplex breakout,herpes simplex brain infection,herpes simplex blister,herpes simplex blepharoconjunctivitis,herpes simplex bad,herpes simplex by pcr,herpes simplex baby death
Ilustrasi 

Para peneliti menemukan bahwa HSV-1 dan HSV-2 bergabung bersama untuk menghasilkan beberapa versi herpes rekombinan yang berbeda.

"Implikasi utama adalah bahwa HSV-1 dan HSV-2 terus bergabung kembali," kata penulis utama Dr. Amanda Casto, seorang peneliti senior penyakit menular di Fakultas Kedokteran Universitas Washington. "Ini bisa memiliki implikasi penting untuk pengembangan vaksin HSV, karena itu berarti vaksin HSV-2 yang hidup dapat bergabung kembali dengan strain HSV-1 yang beredar, sehingga membentuk virus infeksi."

HSV-1 dan HSV-2 adalah dua virus paling umum yang menyerang manusia. Apalagi manusia adalah satu-satunya mamalia yang memiliki dua jenis virus herpes simpleks.

Kedua virus ini mirip secara klinis dan peka terhadap obat yang sama, acyclovir. Tetapi mereka secara genetik berbeda. HSV-1 paling sering mempengaruhi mulut, sedangkan HSV-2 biasanya menyebabkan lesi genital.

Lebih dari dua pertiga populasi dunia diperkirakan terinfeksi oleh satu atau kedua virus, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Baik HSV-1 dan HSV-2 menyebabkan infeksi seumur hidup yang tak tersembuhkan. Infeksi ini dapat sepenuhnya asimptomatik atau menyebabkan gejala intermiten, yang dapat diobati dengan obat-obatan. Namun, tidak banyak kemajuan yang telah dibuat dalam mencegah herpes.

Casto menjelaskan bahwa HSV-1 dan HSV-2 berbeda dengan satu virus 6 juta tahun yang lalu ketika manusia mulai berbeda dengan simpanse. Setelah HSV-2 melompat kembali ke manusia sekitar 1,6 juta tahun yang lalu, manusia dibiarkan dengan dua jenis virus herpes simpleks. Sementara ada bukti yang menunjukkan rekombinasi kuno antara HSV-1 dan HSV-2, penelitian ini menemukan bukti untuk rekombinasi yang sedang berlangsung pada manusia saat ini.

Meskipun HSV-1 secara klasik menyebabkan lesi oral dan lesi genital HSV-2, herpes genital akibat HSV-1 menjadi semakin umum. Para penulis berspekulasi bahwa dengan mengarah pada infeksi koinfeksi HSV-1 / HSV-2 yang lebih genital, tren ini dapat menghasilkan lebih banyak virus rekombinan HSV-1 / HSV-2.

Dalam editorial yang menyertainya, Dr. Scott Schmid dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, Divisi Penyakit Viral, mengatakan penelitian ini sangat memperluas pengetahuan tentang virus ini.

“Wawasan baru yang menarik ini ke dalam interaksi dinamis antara dua infeksi herpes virus manusia yang umum memberikan konsep baru tentang bagaimana virus yang kompleks ini dapat memaksimalkan variasi dan dengan demikian melanjutkan keseimbangan kekuatan yang lama dengan tuan rumah mereka,” tulisnya. (Sumber : UW Medicine)

PENTING Terimakasih sudah berkunjung ke website Kami. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya. Kerjasama media pubhlikasi, kirim e mail ke : laboratorium.medik@gmail.com.
Baca juga :

Contact Form

Name

Email *

Message *

Info Lainnya