Menu

Gen Yang Dikaitkan Dengan Peningkatkan Risiko Kanker Rahim Telah Di Identifikasi

Saturday, May 4, 2019

Sebuah tim peneliti dari Jonsson Comprehensive Cancer Center UCLA, Cedars-Sinai Cancer dan Dana-Farber Cancer Institute telah mengidentifikasi 34 gen yang terkait dengan peningkatan risiko untuk mendiagnosis tahap awal pada kanker ovarium. Temuan ini, yang diterbitkan dalam jurnal Nature Genetics, akan membantu mengidentifikasi wanita yang berisiko paling tinggi terkena kanker ovarium dan membuka jalan untuk mengidentifikasi terapi baru yang dapat menargetkan gen spesifik ini.
Kanker Rahim,kanker rahim stadium 1,kanker rahim stadium 4,kanker rahim stadium 2,kanker rahim ciri cirinya,kanker rahim in english,kanker rahim ciri,kanker rahim pdf,kanker rahim bahasa inggris,kanker rahim stadium 2b,kanker rahim stadium awal,kanker rahim perut membesar,kanker rahim stadium 1b,kanker rahim ganas,kanker rahim bisa sembuh,kanker rahim gejala awal,kanker rahim dan kanker serviks,kanker rahim menular atau tidak,kanker rahim adalah,kanker rahim anjing,kanker rahim atau serviks,kanker rahim apa bisa hamil,kanker rahim atau miom,kanker rahim apakah menular,kanker rahim akibat apa,kanker rahim apa bisa sembuh,kanker rahim apa bisa di sembuhkan,kanker rahim apakah bisa sembuh,kanker rahim anak remaja,kanker rahim apakah bisa hamil,kanker rahim anak kecil,kanker rahim adalah penyakit,kanker rahim apa menular,kanker rahim apa bisa menular,kanker rahim apa,kanker rahim awal,kanker leher rahim adalah
Identifiaksi Gen Kanker Rahim

Penelitian ini dipimpin oleh Simon Gayther, direktur Pusat Bioinformatika dan Genomik Fungsional di Cedars-Sinai; Bogdan Pasaniuc, profesor patologi dan kedokteran laboratorium di Fakultas Kedokteran David Geffen di UCLA; Alexander Gusev, asisten profesor onkologi medis di Dana-Farber; dan Kate Lawrenson, asisten profesor obstetrics dan gynecology di Cedars-Sinai.

"Jika Anda mendeteksi kanker ovarium lebih dini, maka tingkat kelangsungan hidup akan sangat tinggi, hampir mencapai 90 persen," kata Pasaniuc, yang juga anggota  UCLA cancer center. "Tapi hal itu sangat jarang terjadi. Sebagian besar kasus kanker ovaroium ini ditemukan pada tahap lanjut sehingga kelangsungan hidup penderita menurun secara dramatis. Itu sebabnya kami ingin memahami genetika di balik kanker ovarium — sehingga kami dapat melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam memprediksi siapa yang berisiko lebih tinggi terkena kanker ini. "

Studi saat ini dibangun berdasarkan penelitian sebelumnya dari data genetik skala besar yang dikumpulkan lebih dari satu dekade oleh Konsorsium Asosiasi Kanker Ovarium. Para peneliti membandingkan profil genetik sekitar 25.000 wanita dengan kanker ovarium dan 45.000 wanita tanpa penyakit. Para peneliti menemukan lebih dari 30 wilayah dalam genom yang berhubungan dengan kanker ovarium.

Untuk menentukan gen, para peneliti menganalisis data pasien untuk mencoba menemukan varian genetik dalam cetak biru DNA yang menjelaskan status penyakit pasien.Gagasan menyisir data dalam jumlah besar untuk menentukan gen spesifik mana yang mendorong perkembangan kanker ovarium tampak sederhana, tetapi ada ribuan target gen yang mungkin dapat dipengaruhi oleh berbagai mekanisme, jadi menyatukan semua itu adalah upaya komputasi dan statistik yang sangat besar. , Kata Gayther.

"Studi ini juga menunjukkan betapa pentingnya untuk mempelajari sel-sel spesifik dari mana kanker ovarium muncul," kata Lawrenson. "Mengumpulkan ovarium normal dan saluran tuba memungkinkan kita untuk memetakan sidik jari molekuler dari jenis sel khusus ini dalam kelompok besar perempuan. Ini memungkinkan kami untuk mengidentifikasi fitur-fitur yang berhubungan dengan risiko kanker pada tipe jaringan yang benar. "

Tantangan besar yang dihadapi para peneliti adalah berurusan dengan jumlah gen yang ada di satu wilayah genom, kata Pasaniuc.

"Setiap kali Anda mewarisi sepotong DNA dari orang tua Anda, Anda tidak hanya mewarisi setiap pasangan basa genom, Anda mewarisi potongan besar," kata Pasanuic. "Itu berarti bahwa jika Anda mewarisi mutasi gen di wilayah tertentu, Anda mewarisi seluruh wilayah, yang dapat membawa 10 hingga 20 gen sekaligus. Ini membuatnya sangat sulit untuk menentukan gen spesifik dari daerah tertentu."

Untuk membantu mengidentifikasi gen di daerah-daerah tertentu, tim membandingkan data genetik skala besar dari Ovarian Cancer Association Consortium dengan tipe data berbeda yang menggambarkan ekspresi gen dalam ovarium dan jaringan lain. Dengan menyatukan kedua informasi ini, para peneliti dapat membedakan gen mana dalam genom yang sebenarnya merupakan gen risiko. Melalui teknik komputasi ini, tim mengidentifikasi 34 gen yang terkait dengan peningkatan risiko kanker ovarium.

"Dengan identifikasi gen-gen ini, kami sekarang memiliki daftar gen yang sempit yang dapat membantu kami memprediksi risiko kanker ovarium dengan lebih baik pada wanita yang mungkin tidak pernah tahu bahwa mereka berada pada risiko yang lebih tinggi untuk mengembangkan penyakit ini," kata Pasaniuc. "Meskipun kami belum ada di sana, kami berharap penelitian ini akan menghasilkan hasil yang lebih baik karena kami akan dapat memantau wanita lebih awal, ketika kanker lebih mudah untuk diobati." (Sumber : Cancer UCLA Edu)

PENTING Terimakasih sudah berkunjung ke website Kami. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya. Kerjasama media pubhlikasi, kirim e mail ke : laboratorium.medik@gmail.com.
Baca juga :