Total Pageviews

Check Page Rank

Ilmuan Menemukan Proses Yang Disebut Apoptosis, Sel Yang Melakukan Bunuh Diri

Posted by On 5:15 PM


Ilmuan Menemukan Proses Yang Disebut Apoptosis, Sel Yang Melakukan Bunuh Diri
Apoptosis.

Infolabmed. Para ilmuwan saat ini mengetahui berapa lama waktu yang dibutuhkan sebuah sel untuk mengatakan pada dirinya sendiri bahwa sudah waktunya untuk mati. Sebuah sinyal memicu jenis bunuh diri sel yang disebut apoptosis, bergerak melalui sel seperti gelombang,  Sel akan melakukan traveling pada tingkat 30 mikrometer per menit, menurut sebuah laporan dari para ahli sistem  biologi di Stanford University, Xianrui Cheng dan James Ferrell Jr dalam jurnal Science.



Temuan-temuan ini menyelesaikan perdebatan tentang apakah sinyal kematian ini menyebar melalui difusi, dengan menandakan molekul bekerja dengan cara mereka sendiri di sel, atau sebagai gelombang pemicu regenerasi diri, seperti toppling dominoes.

Proses apoptosis dimulai dengan kerusakan yang menyebabkan pelepasan bahan kimia yaitu sinyal kematian. Salah satu contohnya adalah cytochrome c merembes dari mitokondria yang rusak, sel-sel pembangkit listrik. Setelah konsentrasi cytochrome c cukup tinggi, protein sinyal kimia memanggil caspases untuk bekerja. Caspases memicu protein lain untuk melubangi mitokondria di sekitarnya, melepaskan lebih banyak cytochrome c dan memindahkan gelombang kematian ke sel. Reaksi berantai itu terjadi lebih cepat daripada difusi, kata Ferrell. Dalam telur katak bercakar Afrika, gelombang pemicu memakan waktu sekitar setengah jam untuk menyebar dalam sel 1,2 milimeter, sedangkan difusi akan memakan waktu lima jam.

Seperti kebakaran hutan, pemicu gelombang akan terus berlangsung selama ada bahan bakar untuk memberi mereka makan - dalam hal ini, bahan kimia dan protein sinyal kematian, kata Ferrell. Dia memprediksi bahwa banyak sinyal biologis lainnya dapat bergerak sebagai gelombang pemicu.

Penemuan ini, dapat menginformasikan bahwa perjalanan apoptosis sebagai gelombang pemicu dalam sel dapat memberi petunjuk kepada para ilmuwan tentang bagaimana membujuk sel-sel kanker untuk bunuh diri. Atau peneliti dapat belajar bagaimana mencegah sel-sel mati dalam kondisi seperti penyakit Alzheimer atau distrofi otot. 


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »