Pemeriksaan Klorida Metode Kolorimetri

                                

 
Infolabmed.com Klorida adalah anion ekstraseluler utama. Bersama dengan natrium, klorida secara signifikan terlibat dalam pemeliharaan distribusi air, tekanan osmotik, dan keseimbangan anion-kation dalam cairan ekstraseluler. Kolorimetri   ialah   suatu   metode   analisis   kimia   yang   didasarkan pada perbandingan intensitas warna untuk mencapai suatu kesamaan warna antara suatu larutan sampel dengan larutan standarnya.

PRINSIP PEMERIKSAAN


Ion klorida bereaksi dengan merkuri tiosianat yang tidak terdisosiasi membentuk 
merkuri klorida yang tidak terdisosiasi dan ion tiosianat bebas. Ion tiosianat 
bereaksi dengan ion besi untuk membentuk kompleks besi tiosianat berwarna 
kemerahan yang sangat tinggi yang absorbansinya sebanding dengan jumlah 
klorida dalam spesimen, diukur pada panjang gelombang 500 nm (450-500 nm).

REAGEN

PERSIAPAN REAGEN 

Reagen 1: Siap Untuk Digunakan

STABILITAS DAN PENYIMPANAN 

Reagen disimpan pada tempat yang tidak terkena paparan sinar matahari langsung, tutup dengan baik dalam vial asli pada suhu 18-25°C, reagen stabil saat disimpan dan digunakan seperti yang dijelaskan 
dalam sisipan: 
Belum dibuka, 
  • Hingga tanggal kedaluwarsa yang tertera pada label Kit. 
Setelah dibuka, 
  • reagen stabil minimal 2 tahun. 
Buang reagen apa pun jika keruh atau jika absorbansinya pada panjang gelombang 505 nm > 0,100.

PENGUMPULAN DAN PENANGANAN SPESIMEN

Serum yang tidak mengalami hemolisis atau plasma yang diheparinisasi.
Urin atau CSF.
Klorida stabil dalam spesimen selama 1 minggu pada suhu kamar 37°C atau 2-8°C.

INTERVAL REFERENSI

Setiap laboratorium harus menetapkan rentang normalnya sendiri untuk populasi 
yang dilayaninya.

KINERJA

Pada Kenza One, dengan panjang gelombang 505 nm, 37 derajat celcius dengan serum sebagai spesimen
Batas deteksi: 1,8 mEq/L
Kisaran Linearitas: 70 dan 140 mEq/L
Presisi:

Sensitivitas analitik: kira-kira 0,042 abs. untuk 10 mEq/L
Studi perbandingan dengan reagen yang tersedia secara komersial:
Direalisasikan pada penganalisa otomatis dengan spesimen (n=69) antara 69 dan 
129 mEq/L
y =1,0391 x – 2,9153                    r = 0,9944
Zat lain dapat mengganggu (lihat § Batasan).
Stabilitas papan: 2 bulan
Stabilitas Kalibrasi: 14 hari
Lakukan kalibrasi baru saat mengganti bets reagen, jika hasil kontrol kualitas ditemukan di luar kisaran yang ditetapkan dan setelah operasi pemeliharaan Data performa dan stabilitas pada Kenza 240TX/ISE dan Kenza 450TX/ISE tersedia berdasarkan permintaan.

ALAT DAN BAHAN

Alat:
1. Beaker glass
2. Mikropipet 10 mikroliter
3. Mikropipet 1000 mikroliter
4. Rak tabung
5. Tip Biru
6. Tip Putih
7. Tabung reaksi kecil
8. Tissue 

Bahan:
1. Calibrasi Standard
2. R1. Reagen
3. Serum (Sampel)

PROSEDUR KERJA

  1. Simpan reagen dan sampel pada suhu ruang.
  2. Pipet ke dalam tabung reaksi berlabel 

    TUBES

    Blank

    Sampel

    CAL. Standard

    R1. Reagent

    1.0 mL

    1.0 mL

    1.0 mL

    Sampel

    -

    10 µL

    -

    CAL. Standard

    -

    -

    10 µL

  3. Campur perlahan dengan inversi satu atau dua kali sampai homogen. Jangan dikocok atau diaduk kuat.
  4. Inkubasi campuran selama 5 atau 10 menit pada suhu konstan yang dipilih antara 25-37 derajat celcius.
  5. Baca absorbansi (A) sampel dan standard pada panjang gelombang 470 ± 10 nm terhadap blanko reagen
Warnanya stabil selama sekitar 2 jam pada suhu kamar, terhindar dari paparan cahaya matahari secara langsung.

PERHITUNGAN


Sumber Tulisan: 
Glory Diagnostics

Baca Juga:

Post a Comment

0 Comments