-->
Menu

Chemical Hazards Di Laboratorium Klinik

Monday, October 5, 2020

Chemical Hazards Di Laboratorium Klinik. Penyimpanan dan penggunaan bahan kimia yang tepat diperlukan untuk mencegah bahaya, seperti gelandangan, ledakan, kebakaran, dan asap beracun. Dengan demikian, pengetahuan tentang sifat bahan kimia yang digunakan dan prosedur penanganan yang tepat sangat mengurangi situasi berbahaya. 

Chemical Hazards Di Laboratorium Klinik


Botol bahan kimia dan larutannya juga harus ditangani dengan hati-hati, dan gerobak harus digunakan untuk mengangkut kontainer dalam jumlah banyak atau banyak dari satu area ke area lain. Wadah kaca dengan bahan kimia harus diangkut dalam wadah karet atau plastik yang melindunginya dari kerusakan dan, jika pecah, menampung tumpahan. 


Kit tumpahan yang sesuai harus tersedia di lokasi strategis. Kit tumpahan umum, seperti Sasco Solidifier Spill Response Kit (http: // www. Sascochemical.com), harus mengandung bahan khusus untuk digunakan dengan tumpahan asam atau bahan kaustik atau organik. Petunjuk penggunaan bahan ini tercantum dalam kit.


Percikan dari asam, bahan kaustik, dan zat pengoksidasi kuat dapat membahayakan pakaian dan mata dan merupakan sumber potensial bahan kimiawi. Botol tidak boleh dipegang oleh lehernya, melainkan dengan kuat mengelilingi tubuhnya dengan satu atau kedua tangan, tergantung pada ukuran botolnya. Asam harus diencerkan dengan menambahkannya secara perlahan ke air sambil mencampur; air tidak boleh ditambahkan ke asam pekat. Saat bekerja dengan larutan asam atau alkali, kacamata pengaman harus dipakai. Asam, bahan kaustik, dan oksidator kuat harus dicampur di bak cuci. Ini menyediakan air untuk pendinginan dan untuk mengurung reagen jika labu atau botol pecah. 


Semua botol yang berisi reagen harus diberi label dengan benar. Merupakan praktik yang baik untuk memberi label pada wadah sebelum menambahkan reagen, sehingga mencegah kemungkinan memiliki reagen yang tidak berlabel. Label harus memuat (1) nama dan konsentrasi reagen, (2) inisial orang yang membuat reagen, dan (3) tanggal pembuatan reagen. Jika sesuai, tanggal kedaluwarsa juga harus disertakan. Label harus diberi kode warna atau label tambahan ditambahkan untuk menunjukkan petunjuk penyimpanan tertentu, seperti persyaratan untuk pendinginan atau penyimpanan khusus yang terkait dengan potensi bahaya. Semua reagen yang ditemukan dalam botol tanpa label harus dibuang menggunakan prosedur dan tindakan pencegahan yang sesuai.


Asam kuat, bahan kaustik, dan zat pengoksidasi kuat harus dikeluarkan dengan perangkat penyalur otomatis yang tersedia secara komersial. Dalam situasi apa pun, pipet mulut tidak diizinkan. 


Dalam beberapa kasus, semua bahan limbah tidak dikumpulkan di wadah yang sama. Dengan peralatan tertentu, asam kuat atau bahan berbahaya lainnya dipompa langsung ke saluran pembuangan. Ini harus selalu disertai dengan aliran air yang stabil dari keran. Kacamata pengaman harus digunakan oleh operator instrumen saat asam dipompa di bawah tekanan.


Asam perklorat, karena berpotensi meledak jika bersentuhan dengan bahan organik, memerlukan penanganan yang cermat. Asam perklorat tidak boleh digunakan di atas bangku kayu, dan botol asam ini harus disimpan di atas nampan kaca. Pembuangan dapat dilakukan dengan menambahkan tetesan asam (menggunakan pelindung percikan) ke setidaknya 100 volume air dingin dan menuangkan asam encer ke saluran pembuangan dengan sejumlah besar air dingin tambahan. Sungkup asam perklorat khusus, dengan fasilitas pencucian khusus, harus dipasang jika asam ini digunakan dalam jumlah besar.


Perawatan khusus diperlukan saat menangani merkuri. Bahkan tetesan kecil merkuri di atas bangku dan lantai dapat meracuni atmosfer di ruangan yang berventilasi buruk. Kemampuan elemen untuk bergabung dengan sejumlah logam sangat bagus. Setelah merkuri tumpah secara tidak sengaja, area tumpahan harus dibersihkan dengan hati-hati sampai tidak ada tetesan yang tersisa. Semua wadah merkuri harus ditutup dengan baik. Karena sifatnya yang sangat berbahaya, sebagian besar merekomendasikan agar merkuri tidak digunakan di laboratorium.


EPA mengontrol pembuangan limbah berbahaya nonradioaktif. Undang-Undang Konservasi dan Pemulihan Sumber Daya uf 1976 (RCRA) menyatakan bahwa pembuangan bahan yang dapat diklasifikasikan dalam salah satu dari sembilan kelas bahan berbahaya PBB diberlakukan sedemikian rupa sehingga petugas kesehatan dan keselamatan yang terlibat dalam pembuangan bahan tersebut secara pribadi bertanggung jawab untuk setiap individu pelanggaran.


Publikasi CLSI5 mencakup pembuangan limbah berbahaya; namun, banyak kota dan negara bagian memiliki peraturannya sendiri. Badan tersebut harus dihubungi oleh laboratorium untuk lebih spesifik.

Bahan kimia yang mudah menguap dan gas terkompresi menimbulkan bahaya tertentu.

PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website infolabmed.com. Jika Anda mengutip dan atau mengambil keseluruhan artikel dalam websit ini, mohon untuk selalu mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang telah Anda buat. Kerjasama/media partner : laboratorium.medik@gmail.com.

DONASI INFOLABMED Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Terima kasih.

Contact Form

Name

Email *

Message *