-->
Menu

Diagnosis dan Skrining untuk Penyakit Ginjal: Urinalisis

Monday, September 28, 2020

Diagnosis dan Skrining untuk Penyakit Ginjal: Urinalisis. Ginjal memainkan peran sentral dalam mekanisme homeostatis tubuh manusia. Penurunan fungsi ginjal berkorelasi kuat dengan peningkatan morbiditas dan mortalitas. Anatomi dasar dan fisiologi ginjal pertama kali dijelaskan sebagai dasar untuk memahami patofisiologi penyakit dan dasar pemikiran untuk strategi diagnostik dan manajemen penyakit ginjal. 

Diagnosis dan Skrining untuk Penyakit Ginjal Urinalisis


Diagnosis dan Skrining untuk Penyakit Ginjal: Urinalisis


Pasien dengan penyakit ginjal umumnya datang ke dokter dikarenakan (1) kelainan yang terdeteksi pada skrining biokimia darah atau urinalisis rutin, (2) gejala atau tanda fisik, atau (3) pasien memiliki penyakit sistemik dengan adanya kerusakan fungsi ginjal, seperti diabetes mellitus. Penatalaksanaan yang efektif untuk pasien dengan penyakit ginjal bergantung pada penegakan diagnosis yang pasti. Penatalaksanaan awal meliputi (1) riwayat klinis yang rinci, (2) pemeriksaan klinis, dan (3) penilaian sedimen urin.


Pemeriksaan urin seringkali merupakan langkah pertama dalam penilaian pasien yang dicurigai mengalami, atau dipastikan mengalami, penurunan fungsi ginjal. Di laboratorium, urine diperiksa secara visual, kimiawi, dan mikroskopis. Penampakan (warna dan bau) urin itu sendiri seringkali membantu dengan darkening dari warna normal seperti jerami pucat yang menunjukkan urin lebih pekat atau adanya pigmen lain. Hemoglobin dan mioglobin memberikan warna merah muda-merah-coklat, tergantung konsentrasinya. Kekeruhan dalam sampel baru dapat mengindikasikan infeksi, tetapi juga dapat disebabkan oleh partikel lemak pada pasien dengan sindrom nefrotik. Urine yang berbusa berlebihan saat diguncang menunjukkan adanya proteinuria. Urine sering dievaluasi secara kimiawi dengan bantuan tes dipstick, yang tersedia untuk berbagai analit, atau diperiksa secara mikroskopis.


Banyak tes ginjal secara signifikan telah diadaptasi untuk digunakan pada strip selulosa atau bantalan selulosa pada strip plastik yang telah dilapisi atau diresapi dengan reagen untuk analit tersebut. Jenis tes analitik ini dikenal dengan tes dipstick. Sebuah tes dipstick dapat berisi reagen hanya untuk satu tes per stik atau reagen untuk beberapa tes pada satu stik. Misalnya, hingga 10 konstituen sekarang diukur pada satu stik ukur. Sampel urine untuk pengujian dipstick harus dikumpulkan dalam wadah steril dan pengujian dipstick dilakukan pada urine segar. Tes dipstick harus digunakan hanya jika telah disimpan dengan pengeringan yang benar karena dapat rusak dalam hitungan jam. Urinalisis dipstick memungkinkan untuk mendeteksi beberapa kelainan secara bersamaan; secara klinis, proteinuria dan hematuria adalah yang paling penting dicurigai pada penyakit ginjal.


Proteinuria adalah temuan umum pada pasien dengan penyakit ginjal, dan penggunaan tes dipstick merupakan tes skrining yang penting pada setiap pasien yang dicurigai menderita penyakit ginjal. Setiap tahun urinalisis untuk proteinuria diterima sebagai cara yang berguna untuk mengidentifikasi pasien yang berisiko penyakit ginjal progresif. Tes dipstik untuk proteinuria tidak memadai untuk mendeteksi CKD di antara pasien diabetes, yang harus menjalani tes mikroalbuminuria tahunan. Tes dipstik untuk protein total termasuk bantalan tes selulosa yang diresapi dengan tetrabromophenol blue dan buffer pH 3 sitrat. Reaksi ini didasarkan pada fenomena "kesalahan indikator protein" di mana indikator kimia tertentu menunjukkan satu warna saat ada protein dan warna lain saat tidak ada. Jadi biru tetrabromofenol berwarna hijau dengan adanya protein pada pH 3 tetapi kuning jika tidak ada protein. Warnanya terbaca tepat setelah 60 detik dan tes ini memiliki batas deteksi yang lebih rendah dari 150 hingga 300 mgb, tergantung pada jenis dan proporsi protein yang ada. Reagen ini paling sensitif terhadap albumin dan kurang sensitif terhadap globulin, protein Bence Jones, mukoprotein, dan hemoglobin.


Adanya hemoglobin dalam urin mungkin disebabkan oleh (1) glomerulus, (2) tubulointerstitial, atau (3) penyakit postrenal, meskipun dua penyebab terakhir lebih umum. Adanya darah dalam urin dideteksi dengan menggunakan mikroskop kontras fase untuk menentukan keberadaan sel darah merah dalam sedimen urin atau dengan menggunakan tes dipstick. Deteksi kimiawi hemoglobin dalam urin bergantung pada aktivitas peroksidase protein, menggunakan substrat peroksida dan akseptor oksigen. Untuk pengujian ini, bantalan reagen diresapi dengan tetrametil benzidin (TMB) buffer dan peroksida organik. Metode ini tergantung pada deteksi aktivitas peroksidase dari hemoglobin, yang mengkatalisis reaksi kumena hidroperoksida dan TMB. Perubahan warna bervariasi dari oranye hingga hijau pucat menjadi hijau tua, dan sel darah merah atau hemoglobin bebas terdeteksi bersama dengan mioglobin. Sekali lagi warna bantalan reagen harus dibandingkan dengan bagan warna setelah tepat 60 detik. Dua bantalan reagen digunakan untuk konsentrasi hemoglobin rendah. Jika terdapat sel darah merah yang utuh, bantalan konsentrasi rendah akan memiliki tampilan berbintik-bintik, dengan warna solid yang menunjukkan sel darah merah hemolisis. Tes ini juga sensitif terhadap hemoglobin dan mioglobin. Adanya hemoglobin atau sel darah merah bebas dalam urin menandakan adanya penyakit ginjal atau kandung kemih. Hematuria sering muncul pada sejumlah penyakit ginjal, termasuk (1) nefritis glomerulus, (2) penyakit ginjal polikistik, (3) penyakit sel sabit, (4) vaskulitis, dan (5) beberapa infeksi. Spektrum penyakit urologi juga dapat menyebabkan hematuria, termasuk keganasan kandung kemih, prostat, dan pelvis andor ureter, batu ginjal, trauma, kerusakan kandung kemih, dan striktur ureter.


Pemeriksaan mikroskopis sedimen yang diperoleh dari sentrifugasi sampel urin segar akan menunjukkan adanya beberapa sel (eritrosit, leukosit, dan sel yang berasal dari ginjal dan saluran kemih), cast (sebagian besar terdiri dari THG), dan mungkin lemak atau partikel berpigmen. Peningkatan sel darah merah atau cast menyiratkan hematuria, kemungkinan disebabkan oleh penyakit glomerulus. Sel darah putih atau cast  menyiratkan adanya sel darah putih di tubulus. Peradangan saluran kemih bagian atas dapat menyebabkan leukosit polimorfonuklear dan berbagai jenis cast, dan pada peradangan saluran kemih bagian bawah cast  tidak akan ada. Pada glornerulonefritis akut, hematuria dapat menyebabkan pewarnaan urin dan adanya sejumlah besar sel darah merah dan sel darah putih; seiring dengan meningkatnya durasi penyakit, jumlah sedimen berkurang.


Pengukuran biokimia, terutama konsentrasi kreatinin plasma  dan perkiraan GFR, memainkan peran penting dalam penemuan bahwa kerusakan ginjal telah terjadi dan dalam memantau kemajuan dan pengobatan. Pencitraan noninvasif menggunakan ultrasonografi sangat berharga untuk mengidentifikasi ukuran dan bentuk ginjal bersama dengan bukti obstruksi. Namun, biopsi ginjal perkutan rutin dilakukan untuk memastikan diagnosis, memandu pengobatan, dan mendapatkan informasi mengenai prognosis. 


Sumber : Carl A. burtis, Edward R. Ashwood, David E. 2001. Tietz Fundamentals of Clinical Chemistry Edisi 6. Hal : 664. Elsevier : USA.


PENTING Terimakasih sudah berkunjung ke website Kami. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya. Kerjasama media pubhlikasi, kirim e mail ke : laboratorium.medik@gmail.com


Baca juga :
DONASI INFOLABMED Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Terima kasih.

Contact Form

Name

Email *

Message *