Menu

Studi Kasus Mikrobiologi: Wanita 58 Tahun dengan Nyeri Perut

Tuesday, August 6, 2019

Studi Kasus Mikrobiologi Wanita 58 Tahun dengan Nyeri Perut


Riwayat Klinis

Seorang wanita berusia 58 tahun tanpa riwayat medis sebelumnya di masa lalu yang signifikan menunjukkan keluhan utama pada sakit perut pada dokter kelaurga yang biasa merawatnya. Dia melaporkan gejala perut yang terus menerus samar selama dua bulan terakhir, dengan diare intermiten dan perut kembung yang terus meningkat. Tidak ada riwayat perjalanan terbaru atau paparan signifikan yang diidentifikasi. USG dari kuadran kanan atas tidak ada hal yang aneh dan juga tidak ada batu empedu. Pasien dijadwalkan untuk pemeriksaan kolonoskopi. Spesimen tinja diserahkan ke laboratorium mikrobiologi untuk pemeriksaan kultur tinja dan ova & parasit.

Identifikasi Laboratorium

Gambar 1. Apusan tinja dengan trichrome yang menggambarkan trofozoit terinukleasi dengan bahan karyosomal terfragmentasi dari pemeriksaan tinja ova & parasit.
Gambar 2.  Apusan feses trichrome dengan pencahayaan tinggi kedua trofozoit tidak berinti dan binukleat yang memiliki ukuran mulai dari 5 hingga 15 um.

Temuan dari pemeriksaan sel telur dan parasit konsisten dengan Dientamoeba fragilis, flagellate usus. Kultur tinja negatif untuk Salmonella, Shigella, dan Escherichia coli 0157: H7. Enzim Immunoassay tinja menunjukan hasil negatif untuk Campylobacter spp.dan Shiga toksin 1 dan 2.

Diskusi

Dientamoeba fragilis adalah flagela usus dengan distribusi di seluruh dunia dan menyebabkan infeksi tanpa gejala, terutama pada anak kecil. Gejala infeksi dapat berupa diare intermiten, nyeri perut, anoreksia, penurunan berat badan, dan perut kembung. Sementara patogenesisnya tidak sepenuhnya dipahami, penularan diduga terjadi melalui rute oral tinja dan dihipotesiskan bahwa trofozoit ditransmisikan melalui telur nematoda, Enterobius vermicularis dan Ascaris lumbricoides, karena insiden yang lebih tinggi dari koinfeksi antara organisme ini dari yang diharapkan.

Di laboratorium, diagnosis D. fragilis dibuat dengan pemeriksaan sel telur dan parasit. Trofozoit menyerupai amuba dan biasanya 9-12 μm. Kebanyakan trofozoit adalah binukleat dengan sitoplasma granular halus dan di dalam nukleus terdapat 4-8 fragmen butiran karyosomal (Gambar 1). Karena kenyataan bahwa 30-40% D. trofozoit D. fragilis adalah tidak berinti (Gambar 2) dan mereka tidak memiliki flagela eksternal, mereka harus dibedakan dari Endolimax nana dan Entamoeba hartmanni, yang keduanya merupakan amuba non-patogenik. Secara historis, tidak ada fase kista yang diketahui untuk D. fragilis; Namun, penelitian terbaru telah mengidentifikasi bentuk precyst atau kista putatif. Pada pewarnaan slide trikom secara permanen sangat penting untuk mendiagnosis infeksi D. fragilis, karena organisme ini sulit dideteksi pada apusan dengan konsentrasi yang pekat.

Karena pasien kami bergejala, ia dirawat dengan iodoquinol, obat pilihan untuk infeksi D. fragilis. Gejalanya sembuh dan kolonoskopi tidak mengungkapkan patologi tambahan.

Artikel ini di publikasikan dalam bahasa Inggris dengan judul asli "Microbiology Case Study: A 58 Year Old Female with Abdominal Pain" pada website : https://labmedicineblog.com

Author : 
  1. Debbie Walley, MD, is a 4th year Anatomic and Clinical Pathology chief resident at the University of Mississippi Medical Center. 
  2. Lisa Stempak, MD, is an Assistant Professor of Pathology at the University of Mississippi Medical Center in Jackson, MS. She is certified by the American Board of Pathology in Anatomic and Clinical Pathology as well as Medical Microbiology. She is the Director of Clinical Pathology as well as the Microbiology and Serology Laboratories. Her interests include infectious disease histology, process and quality improvement, and resident education.

ENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website infolabmed.com. Jika Anda mengutip dan atau mengambil keseluruhan artikel dalam websit ini, mohon untuk selalu mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang telah Anda buat. Kerjasama/media partner : laboratorium.medik@gmail.com.
DONASI INFOLABMED Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Terima kasih.

Contact Form

Name

Email *

Message *