Total Pageviews

Check Page Rank

Menganalisis Tumor Prostat Untuk Mendapatkan Petunjuk Tingkat Agresivitas Kanker

Posted by On 1:54 PM

Analisa Tumor Prostat.

Infolabmed. Dengan menggunakan sekuensing genetika, para ilmuwan telah mengungkapkan susunan DNA lengkap lebih dari 100 tumor prostat agresif, menunjukkan dengan tepat kesalahan genetik penting yang dimiliki oleh tumor mematikan ini. Studi ini meletakkan dasar untuk menemukan cara-cara baru untuk mengobati kanker prostat, terutama pada bentuk-bentuk paling agresif dari penyakit ini.



Studi multicenter, yang memeriksa genom tumor yang tumbuh dan menyebar dengan cepat, dipimpin oleh Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis dan Universitas California, San Francisco. Penelitian ini muncul 19 Juli di jurnal Cell.

Foksus studi baru ini meneliti lebih dari 160.000 kasus kanker prostat yang didiagnosis setiap tahun di AS. Sementara sekitar 80 persen pasien kanker prostat memiliki tumor yang tumbuh lambat dan memiliki pilihan pengobatan yang efektif, dan sekitar 20 persen dari pasien tersebut kanker prostat berkembang dalam bentuk paling agresif. 

Sebagian besar studi genetik tentang kanker prostat telah difokuskan pada bagian-bagian genom yang mengendalikan protein apa yang diproduksi oleh tumor. Protein bertindak seperti mesin sel. Ketika mereka berfungsi dengan baik, protein melakukan tugas-tugas seluler yang diperlukan untuk kesehatan yang baik. Namun ketika protein tidak berfungsi dengan baik, penyakit, termasuk kanker, dapat terjadi.

Namun, gen yang membuat protein hanya mewakili 1 hingga 2 persen dari seluruh genom. Analisis baru adalah studi berskala besar pertama dari seluruh genom - semua DNA, termasuk semua gen tumor - tumor prostat metastatik, dan mengungkapkan bahwa banyak dari tumor ini memiliki masalah pada bagian genom yang memberi tahu protein-coding gen apa yang harus dilakukan.

Para peneliti terkejut menemukan bahwa sekitar 80 persen dari tumor agresif yang diteliti memiliki perubahan genetik yang sama di wilayah genom yang mengontrol reseptor androgen. Kesalahan genetik ini memunculkan tingkat reseptor androgen pada sel kanker prostat. Reseptor-reseptor seperti itu mengikat hormon-hormon laki-laki seperti testosteron dan mendorong pertumbuhan tumor.

Perawatan umum untuk kanker prostat, di luar pilihan operasi tradisional, kemoterapi dan radiasi, melibatkan terapi deprivasi androgen, di mana obat digunakan untuk memblokir testosteron dari pengikatan ke reseptor androgen. Karena tumor prostat sering menjadi kanker yang digerakkan hormon testosteron, dengan memblokir testosteron dari pengikatan reseptor ini dapat memperlambat pertumbuhan tumor.



Semua pria dalam penelitian ini memiliki tumor yang dapat berkembang menjadi resistensi pada terapi deprivasi androgen, yang berarti reseptor androgen selalu diaktifkan, memicu tumor, apakah testosteron ada atau tidak. Pasien dalam situasi ini tidak memiliki pilihan pengobatan yang efektif. Para peneliti menunjukkan bahwa lebih dari 80 persen dari pasien ini memiliki mutasi yang membantu menjelaskan keagresifan kanker mereka; kesalahan genetik ini mengaktifkan reseptor androgen.

PENTING Terimakasih sudah berkunjung ke website infolabmed. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya.
Baca juga :
  1. Mars PATELKI (Lirik Official)  
  2. Spesies Ragi Yang Digunakan Dalam Industri Makanan Menyebabkan Penyakit Pada Manusia 
  3. Pelanggaran di China Atas Skandal Keamanan Vaksin Terbaru  
  4. Biomarker Pertama untuk Penyakit Parkinson
  5. Pengobatan Glasmodium Vivax, Krintafel, Menerima Persetujuan FDA

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »