Total Pageviews

Check Page Rank

Biomarker Pertama untuk Penyakit Parkinson

Posted by On 5:49 AM

 
MRI Dapt Mendeteksi Parkinson. (Foto : https://www.pinterest.com)
Infolabmed. The Critical Path Institute (C-Path) Critical Path untuk Parkinson Consortium (CPP), dalam kemitraan dengan Parkinson Inggris, mengumumkan bahwa European Medicines Agency (EMA) telah mengeluarkan pendapat kualifikasi positif pada tes pencitraan (biomarker) sebagai alat untuk menambah jumlah dalam uji klinis Parkinson. Tujuan dari biomarker pengayaan ini adalah sebagai pengukuran yang dapat digunakan untuk memilih orang-orang dengan Parkinson yang paling cocok untuk mengambil bagian dalam uji klinis.



Biomarker digunakan untuk menentukan adanya defisiensi transportasi dopamin di otak, dan telah memenuhi syarat sebagai biomarker pengayaan untuk uji klinis yang menargetkan tahap awal Parkinson segera setelah diagnosis. Biomarker yang memenuhi syarat melibatkan injeksi intravena dari sejumlah kecil pelacak radioaktif sebelum gambar otak diperoleh, dan dapat dilakukan di salah satu dari banyak pusat pencitraan spesialis.

Agen pencitraan mengikat sangat khusus untuk meletakan pengangkut dopamin pada neuron yang hilang pada penyakit Parkinson. Penggunaan biomarker ini dapat membantu mengidentifikasi pasien yang lebih mungkin untuk menunjukkan perkembangan yang signifikan dalam tanda-tanda dan gejala motorik mereka, sehingga membantu memilih pasien untuk uji klinis. 

Konsorsium CPP adalah kemitraan publik-swasta global yang terdiri dari industri, akademisi, organisasi advokasi, dan lembaga pemerintah yang bekerja sama untuk mengembangkan solusi untuk mengoptimalkan pengembangan obat bagi Parkinson. Kualifikasi ini merupakan tonggak utama dalam hal ini sebagai biomarker pertama bagi Parkinson untuk menerima penunjukan pengaturan semacam itu. Pada tahun 2015, FDA memberikan surat dukungan untuk penggunaan biomarker pencitraan ini untuk digunakan dalam uji klinis Parkinson.



Studi menunjukkan bahwa hingga 15 persen individu yang mengambil bagian dalam uji klinis untuk perawatan Parkinson baru, mungkin tidak menunjukkan perkembangan yang terukur dalam tanda-tanda dan gejala motorik selama percobaan tersebut. Selanjutnya, tingkat ketidakpastian dalam memprediksi perkembangan penyakit lebih tinggi pada tahap awal kondisi. Orang-orang ini sangat tidak mungkin mendapat manfaat dari terapi baru yang sedang diuji, dan inklusi mereka dapat mempengaruhi baik hasil uji coba dan, pada akhirnya, merupakan sebuah pengobatan potensial untuk masa depan.

Karena Parkinson adalah kondisi progresif yang disebabkan oleh hilangnya sel secara bertahap di otak, kesempatan terbaik untuk menghalangi dengan perawatan yang dapat memperlambat, menghentikan, atau mengembalikan kerusakan pada tahap awal kondisi terjadi. Namun, selama tahap awal ini, tanda-tanda dan gejala cenderung ringan, yang membuat memilih orang yang tepat untuk berpartisipasi dalam uji coba sangat sulit.

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »