-->
Menu

Prinsip Pewarnaan GRAM

Saturday, October 10, 2020

Prinsip Pewarnaan GRAMPewarnaan Gram digunakan untuk mengklasifikasikan bakteri berdasarkan bentuk, ukuran, morfologi seluler, dan reaksi Gram; ini juga merupakan tes kritis untuk diagnosis dugaan agen infeksi dan berfungsi untuk menilai kualitas spesimen klinis (12, 16). 

Prinsip Pewarnaan GRAM


Tes ini awalnya dikembangkan oleh Christian Gram pada tahun 1884. Modifikasi yang saat ini digunakan untuk bakteriologi umum dikembangkan oleh Hucker pada tahun 1921; ini memberikan stabilitas reagen yang lebih besar dan diferensiasi organisme yang lebih baik. 


Modifikasi lain telah dikembangkan secara khusus untuk pewarnaan anaerob (modifikasi Kopeloff) dan untuk organisme gram negatif dengan pewarnaan lemah (Legionella spp., Campylobacter spp., Brucella spp., Dll.) Dengan menggunakan carbol fuchsin atau basic fuchsin counterstain (4, 17 ). Faktanya, banyak laboratorium menggunakan counterstains ini secara rutin, terutama untuk apusan langsung bahan klinis.


Pewarnaan bakteri gram positif atau gram negatif berdasarkan perbedaan dalam komposisi dan arsitektur dinding selnya. Spesies gram positif memiliki lapisan peptidoglikan yang tebal dan asam teikoat dalam jumlah besar; mereka tidak terpengaruh oleh penghilangan warna alkohol dan mempertahankan pewarnaan awal, tampak ungu tua jika dinding selnya tidak rusak oleh usia, agen antimikroba, atau faktor lainnya.


Spesies Gram negatif memiliki lapisan peptidoglikan tunggal yang melekat pada membran luar bilayer lipopolisakarida-fosfolipid asimetris yang diselingi dengan protein; membran luar dirusak oleh alkohol decolorizer, memungkinkan kristal violet-iodine kompleks bocor dan diganti dengan counterstain (2, 4).


Interpretasi dari pewarnaan Gram melibatkan pertimbangan karakteristik pewarnaan dan ukuran, bentuk, dan pengaturan sel. Karakteristik ini dapat dipengaruhi oleh banyak faktor, termasuk umur kultur, medium, suasana inkubasi, metode pewarnaan (1), dan keberadaan zat penghambat. Pertimbangan serupa berlaku untuk interpretasi apusan dari spesimen klinis, tetapi faktor tambahan termasuk keberadaan jenis sel inang tertentu dan fagositosis. 


PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website infolabmed.com. Jika Anda mengutip dan atau mengambil keseluruhan artikel dalam websit ini, mohon untuk selalu mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang telah Anda buat. Kerjasama/media partner : laboratorium.medik@gmail.com.

DONASI INFOLABMED Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Terima kasih.

Contact Form

Name

Email *

Message *