-->
Menu

Artefak Pada Pemeriksaan Hematologi

Wednesday, October 28, 2020

Artefak Pada Pemeriksaan HematologiArtefak didefinisikan sebagai “sesuatu dalam spesimen biologis yang tidak ada secara alami tetapi telah dimasukkan atau diproduksi selama prosedur” 1. Artefak dapat diinduksi sebelum pengumpulan dan selama pengumpulan, penyimpanan dan / atau persiapan, menyebabkan perubahan spesifik dan / atau non-spesifik pada morfologi sel. 

Artefak Pada Pemeriksaan Hematologi


 Bahkan sebelum sampel dikumpulkan, artefak dapat mencakup perubahan numerik, morfologis, atau fungsional, misalnya dehidrasi akan meningkatkan jumlah sel karena hemokonsentrasi; stres yang tidak semestinya selama penanganan hewan dapat menyebabkan peningkatan artifisial dalam jumlah sel darah putih total karena demarginasi granulosit. Sel-sel pemisah dengan cepat tersapu dari endotel pembuluh darah ke dalam lumen oleh epinefrin endogen atau eksogen sebagai akibat dari olahraga atau sebagai akibat dari peningkatan curah jantung yang cepat. Respons ini dapat menggandakan jumlah neutrofil dengan sangat cepat, dan dapat dibalik dengan cepat. Oleh karena itu, pembudidayaan yang baik dan berpengalaman, operator yang percaya diri sangat penting untuk kualitas dan integritas sampel yang dikumpulkan.


Data hematologi harus diinterpretasikan berdasarkan kisaran umum yang dihasilkan di laboratorium yang sama, karena ini bergantung pada banyak variabel, misalnya keturunan, usia, jenis kelamin, tempat pengumpulan, metodologi, dan banyak faktor fisik dan biologis lainnya 2. Hal ini sangat penting untuk spesies hewan pengerat karena pertimbangan khusus untuk pengambilan darah, seperti usia dan ukuran hewan, dan kemampuan untuk mengumpulkan sampel dalam jumlah dan kualitas yang sesuai. Dalam waktu 24 jam setelah pengumpulan sampel, trombosit kuda menggumpal dan muncul di area eosinofil sitogram pada automated flow cytometers, yang menyebabkan jumlah trombosit tidak akurat dan perbedaan sel darah putih. 


Perbedaan jenis kelamin terlihat pada jumlah eritrosit, leukosit dan trombosit, yang umumnya lebih tinggi pada hewan jantan daripada hewan betina pada kebanyakan spesies. 


Latihan dan stres dapat meningkatkan jumlah eritrosit dan lekosit melalui kebutuhan untuk peningkatan kapasitas pembawa oksigen 3 dan sebagai mekanisme pertahanan. Oleh karena itu, perlu untuk mengurangi stres pada hewan selama pengambilan darah, dan untuk memastikan bahwa teknik yang "bersih" dan konsisten digunakan. Hal ini terutama penting dalam evaluasi toksikologi di mana subjek yang dirawat dapat dibandingkan dengan kontrol bersamaan, data sebelumnya yang dihasilkan untuk penelitian tersebut (data individu dan rata-rata kelompok) dan mungkin dalam kombinasi dengan, atau sebagai tambahan, data latar belakang atau referensi. 


Puasa selama 17 - 20 jam menyebabkan peningkatan jumlah eritrosit, hemoglobin dan hematokrit, dan penurunan jumlah leukosit 4. 


PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website infolabmed.com. Jika Anda mengutip dan atau mengambil keseluruhan artikel dalam websit ini, mohon untuk selalu mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang telah Anda buat. Kerjasama/media partner : laboratorium.medik@gmail.com.



DONASI INFOLABMED Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Terima kasih.

Contact Form

Name

Email *

Message *