Menu

Apa Itu Diabetes?

Wednesday, November 20, 2019

Apa Itu Diabetes?. Diabetes adalah penyakit yang terjadi ketika glukosa darah Anda, disebut gula darah, terlalu tinggi. Glukosa darah adalah sumber energi utama Anda dan berasal dari makanan yang Anda makan. Insulin, hormon yang dibuat oleh pankreas, membantu glukosa dari makanan masuk ke dalam sel Anda untuk digunakan sebagai energi. Terkadang tubuh Anda tidak menghasilkan cukup insulin atau tidak menggunakan insulin dengan baik. Glukosa kemudian tetap dalam darah Anda dan tidak dapat mencapai sel Anda dengan baik.

Apa Itu Diabetes? diabetes tipe 1, diabetes tipe 2

Seiring waktu, ketika tubuh telah memiliki terlalu banyak glukosa dalam darah Anda,maka dapat menyebabkan masalah kesehatan. Meskipun diabetes tidak ada obatnya, Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk mengelola diabetes Anda dan tetap sehat.

Kadang-kadang orang menyebut diabetes “a touch of sugar”  atau “borderline diabetes.” Istilah-istilah ini menunjukkan bahwa seseorang tidak benar-benar menderita diabetes atau memiliki kasus yang kurang serius, tetapi setiap kasus diabetes adalah serius.

Apa saja jenis-jenis diabetes?

Jenis diabetes yang paling umum adalah diabetes tipe 1, tipe 2, dan gestasional.

Diabetes tipe 1

Jika Anda memiliki diabetes tipe 1, tubuh Anda tidak dapat memproduksi insulin. Sistem kekebalan Anda menyerang dan menghancurkan sel-sel  pankreas Anda, dimana di pankreaslah bagian tubuh Anda yang menghasilkan insulin. Diabetes tipe 1 biasanya didiagnosis pada anak-anak dan anak muda, meskipun diabetes tipe ini dapat muncul pada usia berapa pun. Penderita diabetes tipe 1 perlu mengonsumsi insulin setiap hari agar tetap bertahan hidup.

Diabetes tipe 2

Jika Anda menderita diabetes tipe 2, tubuh Anda tidak menghasilkan atau menggunakan insulin dengan baik. Anda dapat menderita diabetes tipe 2 pada usia berapa pun, bahkan selama masa kanak-kanak. Namun, diabetes tipe ini paling sering terjadi pada orang setengah baya dan lebih tua. Tipe 2 adalah tipe diabetes yang paling umum terjadi dan paling banyak kita temukan.

Diabetes gestasional

Diabetes gestasional berkembang pada beberapa wanita ketika mereka hamil. Sebagian besar, diabetes tipe ini hilang dengan sendirinya setelah bayi lahir. Namun, jika Anda menderita diabetes gestasional, Anda memiliki peluang lebih besar untuk terkena diabetes tipe 2 di kemudian hari. Terkadang diabetes yang didiagnosis selama kehamilan sebenarnya adalah diabetes tipe 2.

Jenis diabetes lainnya

Tipe yang kurang umum termasuk diabetes monogenik, yang merupakan bentuk diabetes yang diturunkan, dan cystic fibrosis-related diabetes.

Seberapa umum diabetes?

Pada 2015, 30,3 juta orang di Amerika Serikat, atau 9,4 persen dari populasi yang ada, menderita diabetes. Lebih dari 1 dari 4 dari mereka tidak tahu mereka menderita penyakit diabetes. Diabetes mempengaruhi 1 dari 4 orang di atas usia 65 tahun. Sekitar 90-95 persen kasus pada orang dewasa adalah diabetes tipe 2.

Siapa yang lebih mungkin terkena diabetes tipe 2?

Anda lebih mungkin untuk mengidap diabetes tipe 2 jika Anda berusia 45 atau lebih, memiliki riwayat keluarga diabetes, atau kelebihan berat badan. Ketidakaktifan fisik, ras, dan masalah kesehatan tertentu seperti tekanan darah tinggi juga memengaruhi peluang Anda terkena diabetes tipe 2. Anda juga lebih mungkin akan mengidap diabetes tipe 2 jika Anda memiliki prediabetes atau diabetes gestasional ketika Anda hamil. Pelajarilah lebih lanjut tentang faktor risiko diabetes tipe 2.

Masalah kesehatan apa yang bisa diderita penderita diabetes?

Seiring waktu, glukosa darah tinggi menyebabkan masalah seperti ;
  • penyakit jantung
  • pukulan
  • penyakit ginjal
  • masalah mata
  • penyakit gigi
  • kerusakan saraf
  • masalah kaki

Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk menurunkan agar peluang Anda untuk mengidap masalah kesehatan terkait diabetes ini. 

Referensi artikel : What is Diabetes?

PENTING Terimakasih sudah berkunjung ke website Kami. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya. Kerjasama media pubhlikasi, kirim e mail ke : laboratorium.medik@gmail.com
Baca juga :
DONASI INFOLABMED Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Terima kasih.

Contact Form

Name

Email *

Message *