Menu

Penyebab dan Gejala Hepatitis A

Friday, August 30, 2019

Penyebab dan Gejala Hepatitis A. Hepatitis A adalah infeksi hati yang sangat menular yang disebabkan oleh virus hepatitis A. Virus ini adalah salah satu dari beberapa jenis virus hepatitis yang menyebabkan peradangan dan memengaruhi kemampuan hati Anda untuk berfungsi.
Penyebab dan Gejala Hepatitis A

Anda kemungkinan besar terkena hepatitis A dari makanan atau air yang terkontaminasi atau dari kontak dekat dengan seseorang atau benda yang terinfeksi. Kasus hepatitis A ringan tidak memerlukan pengobatan. Kebanyakan orang yang terinfeksi sembuh sepenuhnya tanpa kerusakan hati permanen.

Mempraktikkan kebersihan yang baik, termasuk sering mencuci tangan, adalah salah satu cara terbaik untuk melindungi dari hepatitis A. Vaksin tersedia untuk orang-orang yang paling berisiko.

Gejala

  • Tanda dan gejala hepatitis A biasanya tidak muncul sampai Anda memiliki virus selama beberapa minggu. Tetapi tidak semua orang dengan hepatitis A mengembangkannya. Jika Anda melakukannya, tanda dan gejala hepatitis dapat meliputi:
  • Kelelahan
  • Tiba-tiba mual dan muntah
  • Nyeri perut atau ketidaknyamanan, terutama di sisi kanan atas di bawah tulang rusuk Anda (oleh hati Anda)
  • Gerakan usus berwarna tanah liat
  • Kehilangan selera makan
  • Demam ringan
  • Urin berwarna gelap
  • Nyeri sendi
  • Menguningnya kulit dan bagian putih mata Anda (jaundice)
  • Gatal-gatal hebat

Gejala-gejala ini mungkin relatif ringan dan hilang dalam beberapa minggu. Namun, kadang-kadang, infeksi hepatitis A mengakibatkan penyakit parah yang berlangsung beberapa bulan.

Kapan Harus ke Dokter

Buat janji dengan dokter Anda jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala hepatitis A.

Mendapatkan vaksin hepatitis A atau suntikan imunoglobulin (antibodi) dalam waktu dua minggu setelah terpapar hepatitis A dapat melindungi Anda dari infeksi. Tanyakan kepada dokter Anda atau rumah sakit atau pelayanan kesehatan setempat tentang menerima vaksin hepatitis A jika:

  • Anda baru saja bepergian ke luar negeri, terutama ke Meksiko atau Amerika Selatan atau Tengah, atau ke daerah-daerah dengan sanitasi buruk
  • Sebuah restoran tempat Anda baru-baru ini melaporkan wabah hepatitis A
  • Seseorang yang dekat dengan Anda, seperti teman sekamar atau pengasuh, didiagnosis menderita hepatitis A
  • Anda baru-baru ini melakukan kontak seksual dengan seseorang yang menderita hepatitis A

Penyebab

Hepatitis A disebabkan oleh virus yang menginfeksi sel-sel hati dan menyebabkan peradangan. Peradangan dapat memengaruhi cara kerja hati Anda dan menyebabkan tanda dan gejala hepatitis A.

Virus paling umum menyebar ketika Anda makan atau minum sesuatu yang terkontaminasi dengan kotoran, bahkan dalam jumlah kecil. Hepatitis A ini tidak menyebar melalui bersin atau batuk.

Berikut adalah beberapa cara spesifik virus hepatitis A dapat menyebar:
  • Makan makanan yang ditangani oleh seseorang dengan virus yang tidak mencuci tangannya secara menyeluruh setelah menggunakan toilet
  • Minum air yang terkontaminasi
  • Makan kerang mentah dari air yang tercemar limbah
  • Kontak dekat dengan orang yang terinfeksi - sekalipun orang itu tidak memiliki tanda atau gejala
  • Berhubungan seks dengan seseorang yang memiliki virus

Faktor risiko

Anda berisiko lebih tinggi terkena hepatitis A jika Anda:
  • Bepergian atau bekerja di daerah-daerah endemik hepatitis A 
  • Sering datang ke penitipan anak atau bekerja di pusat penitipan anak
  • Hidup bersama orang lain yang menderita hepatitis A
  • Melakukan hubungan seksual menyimpang
  • Melakukan segala jenis kontak seksual dengan seseorang yang menderita hepatitis A
  • Orang dengan HIV positif
  • Bepergian ke suatu tempat atau melancong
  • Memiliki kelainan faktor pembekuan, seperti hemofilia
  • Gunakan segala jenis obat-obatan terlarang (bukan hanya yang disuntikkan)

Komplikasi

Tidak seperti jenis virus hepatitis lainnya, hepatitis A tidak menyebabkan kerusakan hati jangka panjang, dan tidak menjadi kronis.

Dalam kasus yang jarang terjadi, hepatitis A dapat menyebabkan hilangnya fungsi hati secara tiba-tiba, terutama pada orang dewasa yang lebih tua atau orang dengan penyakit hati kronis. Gagal hati akut membutuhkan perawatan di rumah sakit untuk pemantauan dan perawatan. Beberapa orang dengan gagal hati akut mungkin memerlukan transplantasi hati.

Pencegahan

Vaksin hepatitis A dapat mencegah infeksi virus. Vaksin ini biasanya diberikan dalam dua suntikan. Yang pertama diikuti oleh tembakan booster enam bulan kemudian.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit merekomendasikan vaksin hepatitis A untuk orang-orang berikut:
  • Semua anak di usia 1, atau anak yang lebih tua yang tidak menerima vaksin masa kecil
  • Siapa pun yang berusia 1 tahun atau lebih yang mengalami tunawisma
  • Bayi berusia 6 hingga 11 bulan bepergian secara internasional
  • Keluarga dan pengasuh anak adopsi dari negara di mana hepatitis A adalah umum
  • Orang yang melakukan kontak langsung dengan orang lain yang menderita hepatitis A
  • Pekerja laboratorium yang mungkin melakukan kontak dengan hepatitis A
  • Pria yang berhubungan seks dengan pria
  • Orang yang bekerja atau bepergian di bagian dunia di mana hepatitis A adalah umum
  • Orang yang menggunakan segala jenis obat terlarang, tidak hanya yang disuntikkan
  • Orang dengan gangguan faktor pembekuan
  • Orang dengan penyakit hati kronis, termasuk hepatitis B atau hepatitis C
  • Siapa pun yang ingin mendapatkan perlindungan (kekebalan)
Jika Anda khawatir tentang risiko hepatitis A, tanyakan kepada dokter Anda apakah Anda harus divaksinasi. 

Ikuti tindakan pencegahan keselamatan saat bepergian

Jika Anda bepergian ke bagian dunia di mana wabah hepatitis A terjadi, ambil langkah-langkah ini untuk mencegah infeksi:
  • Kupas dan cuci sendiri semua buah dan sayuran segar.
  • Jangan makan daging dan ikan mentah atau setengah matang.
  • Minumlah air botolan dan gunakan saat menyikat gigi.
  • Hindari semua minuman dengan kemurnian yang tidak diketahui, dengan atau tanpa es.
  • Jika air kemasan tidak tersedia, rebus air keran sebelum meminumnya.

Lakukan kebersihan yang baik

Sering-seringlah mencuci tangan, terutama setelah menggunakan toilet atau mengganti popok dan sebelum menyiapkan makanan atau makan. (Sumber : Mayo Klinik)
DONASI INFOLABMED Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Terima kasih.

Contact Form

Name

Email *

Message *