Total Pageviews

Check Page Rank

Virus Nipah Menjadi Berita Wabah Penyakit di India

Posted by On 2:34 PM

 
Wabah Virus Nipah di India

Infolabmed. Pada 19 Mei 2018, tiga orang meninggal akibat terinfeksi virus Nipah yang dilaporkan di Distrik Kozhikode, Negara Bagian Kerala, India. Tiga orang yang meninggal masih satu keluarga dan kasus ke empat yang meninggal merupakan pada petugas kesehatan yang terlibat dalam perawatan keluarga di rumah sakit setempat. Pemeriksaan laboratorium dilakukan dengan penanganan pada sampel swab tenggorokan, urin dan darah yang dikumpulkan dari empat pasien yang dicurigai. Pemeriskaan ini dilakukan oleh National Institute of Virology di Pune; tiga orang yang meninggal dari empat kasus tersebut yang dilaporkan dikonfirmasi positif untuk virus Nipah (NiV) melalaui pemeriksaan real-time polymerase chain reaction (RT-PCR) dan IgM Elisa untuk NiV.



Tim investigasi lapangan menemukan kelelawar yang berada di sebuah sumur yang tidak terurus berada di sebuah rumah baru di mana keluarga tersebut berencana untuk pindah setelah renovasi. Satu kelelawar ditangkap dan dikirim ke Institut Virologi Nasional, Pune untuk dilakukan pengujian laboratorium.

Pada 28 Mei 2018 dan sejak mulai terjadinya wabah, sebagai hasil dari penyelidikan lebih lanjut dan  contact tracing, 15 orang telah diuji positif untuk NiV di distrik Kozhikode dan distrik Malappuram, Negara Bagian Kerala. Dari 15 kasus yang dikonfirmasi laboratorium, dua dirawat di rumah sakit dan tiga belas telah meninggal, termasuk petugas kesehatan yang terlibat dalam perawatan pasien tersebut. Pada 28 Mei, 13 kematian telah dilaporkan: tiga dari Distrik Malappuram dan sepuluh dari Distrik Kozhikode. Satu kasus yang telah meninggal, kasus indeks, tidak dapat diuji tetapi secara epidemiologis terkait dengan kasus yang dikonfirmasi. Ada 16 kasus yang diduga diidentifikasi melalui  contact tracing yang berada di bawah pengamatan sementara hasil laboratorium mereka tertunda dan setidaknya 753 orang tambahan, termasuk pekerja perawatan kesehatan, dalam pengamatan. Pengujian laboratorium sedang dilakukan oleh Manipal Institute of Virus Research dan National Institute of Virology, Pune; kedua laboratorium memiliki kapasitas lanjutan untuk RT-PCR.

Dalam wabah saat ini, telah diobservasi adanya sindrom gangguan pernapasan akut dan ensefalitis.

Ini adalah wabah NiV pertama yang dilaporkan di Negara Bagian Kerala dan wabah ketiga NiV yang diketahui telah terjadi di India, dengan wabah paling baru dilaporkan pada tahun 2007.

Penilaian risiko WHO Terhadap Virus Nipah


Infeksi NiV adalah penyakit zoonosis yang muncul dari pentingnya kesehatan masyarakat di WHO South East Asia Region dengan kasus tingkat kematian yang tinggi diperkirakan antara 40 dan 75%; namun, tingkat ini dapat bervariasi tergantung pada kemampuan lokal untuk surveilans epidemiologi dan manajemen klinis. NiV pertama kali dikenal pada 1998-1999 selama wabah di antara peternak babi di Malaysia dan Singapura. Tidak ada wabah berikutnya yang dilaporkan di Malaysia atau Singapura sejak 1999. NiV pertama kali dikenal di India dan Bangladesh pada tahun 2001; sejak itu, wabah tahunan hampir terjadi di Bangladesh. Penyakit ini telah diidentifikasi secara berkala di India bagian timur (2001, 2007).



Transmisi NiV yang terbatas dari manusia ke manusia dapat terjadi di antara anggota keluarga dan petugas kesehatan yang merawat pasien yang terinfeksi. Kelelawar buah besar dari genus Pteropus adalah reservoir alami NiV dan diberikan distribusi spesies yang luas dan migrasi kelelawar buah lokal yang sangat banyak terjadi di India, sehingga risiko paparan terhadap NiV sangat tinggi. Namun demikian, wabah sebelumnya di negara-negara yang terkena dampak memiliki pola musiman yang kuat dan rentang geografis yang terbatas.

Kemungkinan rute penularan untuk wabah ini termasuk konsumsi buah yang dimakan sebagian oleh kelelawar, paparan virus oleh kelelawar atau penularan dari manusia ke manusia melalui kontak dekat yang tidak dilindungi di masyarakat atau rumah sakit. Banyak kasus yang diidentifikasi dalam wabah saat ini terinfeksi melalui kontak tanpa pelindung langsung dengan orang yang terinfeksi lainnya.

Mengingat bahwa India telah menghadapi dan mengetahui akan wabah virus Nipah sebelumnya, sehingga negara ini memiliki kapasitas untuk merespon dan memverifikasi kasus dengan cepat dengan melakukan pemeriksaan laboratorium. Saat ini, wabah sudah ditanggulangi dan WHO yang merupakan badan kesehatan dunia menilai risiko yang terjadi, bahwa resiko wabah menjadi rendah pada tingkat nasional dan regional. (Sumber : WHO)

PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website infolabmed. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya.
Baca juga :
  1.  Bagaimana Sinyal Masuk ke dalam Sel Kanker dan Memacu Pertumbuhan Secara Agresif 
  2. Studi Kasus Mikrobiologi: Pria Berusia 51 Tahun dengan Pembengkakan di Jarinya
  3. Studi Kasus Kimia: Hiperkalsemia dalam Sarcoidosis  
  4. Prodi Magister (S2) Sains Laboratorium Medik UNIMUS Tinggal Menunggu Izin Menristekdikti  
  5. Studi Kasus Kimia: Bilirubin Terkonjugasi pada Penyakit Kuning Neonatal 


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »