Total Pageviews

Check Page Rank

Studi Kasus Kimia: Hiperkalsemia dalam Sarcoidosis

Posted by On 10:25 AM

 
Hiperkalsemia pada Sarkoidosis
Infolabmed. Kami memiliki pasien wanita berusia 47 tahun dengan riwayat diabetes mellitus tipe II, hipertensi, insufisiensi pankreas, sarkoidosis sistemik juga gangguan pada paru dan hati. Pasien dibawa ke UGD dengan hiperkalsemia berat, hipokalemia dan hipomagnesemia. Hasil pemeriksaan pada saat masuk, kadar kalsium totalnya adalah 15,1 mg / dL (rentang ref: 8,3-10,2 mg / dL, kritis:> 13,0)  dan kadar pemeriksaan albuminnya rendah. Pemeriksaan dilakukan lebih lanjut yaitu 25-hidroksi vitamin D (25 (OH) D) 23,2 ng / mL, yang dianggap tidak cukup, dan penurunan PTH <15 pg / mL (rentang ref: 15 - 65). Dari hasil ini, diagnosa tidak dianggap hiperparatiroidisme primer. PTH related peptide (PTHrp)diperiksa mengingat riwayat pasien dengan sarcoidosis.



PTHrp diproduksi oleh beberapa kanker, terutama kanker ginjal, payudara dan paru-paru, dan juga dapat dihasilkan oleh limfoma dan leukemia. PTHrp memiliki N-terminal yang sama dan berikatan dengan reseptor yang sama dengan PTH, sehingga berbagi beberapa fungsi PTH. Pada pasien dengan hiperkalsemia yang terkait dengan keganasan, PTHrP dapat dievaluasi. Ada juga kasus yang dilaporkan terkait hiperkalsemia sarkoidoid karena produksi PTHrp. Dalam kasus ini, PTHrp normal pada 0,4 pmol / L (rentang ref: <2,0).

Pengujian lebih lanjut menunjukkan bahwa 1, 25-dihydroxyvitamin D (DHVD) meningkat pada konsentrasi 93,3 pg / mL (ref: 18,0 - 78,0). Dengan adanya penurunan 25 (OH) D, hasil ini menunjukkan bahwa 1-alpha-hydroxylase bisa menjadi penyebab hypercalcemia. DHVD adalah bentuk aktif dari vitamin D. Ini mempromosikan penyerapan kalsium  intestinal  dan, dalam kaitannya dengan PTH, dan kadar kalsium skeletal menurun. 25 (OH) D berubah menjadi DHVD melalui 1-alpha-hydroxylase, yang hampir secara eksklusif diekspresikan di ginjal, tetapi juga dapat ditemukan di beberapa jaringan ekstrarenal, termasuk sel-sel inflamasi dari garis keturunan monosit / makrofag yang biasa terlihat pada sarkoidosis dan granulomatosa lainnya. Penyakit DHVD yang diproduksi dalam jaringan ekstrarenal adalah PTH-independen, dan terlebih lagi, kalsium tinggi yang diinduksi oleh DHVD extrarenal dapat menghambat produksi PTH melalui calcium-sensing receptor (CaSR) pada sel-sel paratiroid.

Sarkoidosis adalah penyakit inflamasi multisistem dari etiologi yang tidak diketahui bermanifestasi sebagai granuloma yang ditemukan terutama di paru-paru dan kelenjar getah bening. Hiperkalsemia terjadi pada sekitar 10-13% pasien. Overproduksi 1-alpha-hydroxylase dan produksi PTHrp dapat berkontribusi pada terjadinya hiperkalsemia pada beberapa pasien dengan sarkoidosis. Dalam kasus ini, PTHrp normal dan peningkatan 1-alpha-hydroxylase ditemukan menjadi penyebab hiperkalsemia.



Selain pengobatan gangguan yang mendasarinya, pengobatan hiperkalsemia pada sarkoidosis ditujukan untuk mengurangi penyerapan kalsium usus dan sintesis DHVD. Selain intervensi diet, glukokortikoid dan bifosfonat juga telah berhasil digunakan untuk mengobati hiperkalsemia pada sarkoidosis:
  • Glukokortikoid: menghambat sintesis DHVD oleh sel mononuklear yang diaktifkan (kontribusi utama), menghambat penyerapan kalsium usus dan aktivitas osteoklas
  • Bifosfonat: menghambat resorpsi tulang oleh osteoklas. (Sumber : Lablogatory)
PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website infolabmed. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya.
Baca juga :
  1. Para Peneliti Menemukan 44 Variasi Gen Penyebab Depresi  
  2. Sebuah Terapi Gen dapat Memicu Detak Jantung yang Sehat  
  3. Meningkatkan Efek Vitamin D untuk Mengatasi Diabetes 
  4.  Bagaimana Sinyal Masuk ke dalam Sel Kanker dan Memacu Pertumbuhan Secara Agresif 
  5. Studi Kasus Mikrobiologi: Pria Berusia 51 Tahun dengan Pembengkakan di Jarinya



Next
« Prev Post
Previous
Next Post »