Hot News

Total Pageviews

Check Page Rank

Meningkatkan Efek Vitamin D untuk Mengatasi Diabetes

Posted by On 9:38 PM

 
Tim Peneliti Salk Institute
Infolabmed. Menurut CDC, lebih dari 27 juta orang di AS hidup dengan diabetes tipe 2. Seiring dengan bertambahnya usia populasi dan persentase orang yang mengalami kelebihan berat badan atau obesitas, jumlah itu diperkirakan akan meningkat. 

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan di Cell, para peneliti dari Salk Institute melaporkan pendekatan baru yang potensial untuk mengobati diabetes dengan melindungi sel-sel beta - sel-sel di pankreas yang memproduksi, menyimpan dan melepaskan hormon insulin. Ketika sel beta menjadi tidak berfungsi, tubuh tidak dapat membuat insulin untuk mengontrol gula darah (glukosa) dan kadar glukosa dapat naik ke tingkat yang berbahaya - bahkan dapat berakibat fatal.



Para peneliti mencapai tujuan mereka dengan menggunakan sumber yang tidak terduga: vitamin D. Vitamin D dalam sel dan yang disuntikkan pada tikus terbukti bermanfaat dalam mengobati sel beta yang rusak. Ini juga memberikan wawasan baru tentang regulasi gen yang dapat diterapkan untuk mengembangkan perawatan untuk penyakit lain, termasuk kanker.

“Kami tahu bahwa diabetes adalah penyakit yang disebabkan oleh inflamasi atau peradangan,” jelas penulis senior Ronald Evans, investigator Howard Hughes Medical Institute dan pemilik Salk's March of Dimes Chair di Molecular and Developmental Biology. "Dalam studi ini, kami mengidentifikasi reseptor vitamin D sebagai modulator penting dari peradangan dan kelangsungan hidup sel beta."

Menggunakan sel beta yang dibuat dari sel induk embrionik, para peneliti mampu mengidentifikasi senyawa, iBRD9, yang muncul untuk meningkatkan aktivasi reseptor vitamin D ketika dikombinasikan dengan vitamin D untuk meningkatkan kelangsungan hidup sel beta. Tim menyelesaikan penelitian ini dengan melakukan tes skrining untuk mencari senyawa yang meningkatkan kelangsungan hidup sel-sel beta pada dish. Mereka kemudian menguji kombinasi dalam model tikus dengan diabetes dan menunjukkan bahwa hal tersebut dapat membawa kadar glukosa kembali normal pada hewan uji tersebut.

Penelitian ini dimulai dengan melihat peran vitamin D pada sel beta,” kata Zong Wei, seorang rekan peneliti di Salk's Gene Expression Laboratory dan penulis pertama untuk penelitian tersebut. “Studi epidemiologis pada pasien menunjukkan korelasi antara konsentrasi vitamin D yang tinggi dalam darah dan risiko diabetes yang lebih rendah, tetapi mekanisme yang mendasarinya tidak dipahami dengan baik. Sangat sulit untuk melindungi sel beta dengan vitamin saja. Kami sekarang memiliki beberapa gagasan tentang bagaimana kami dapat memanfaatkan hubungan ini. ”



Proses yang mendasari berkaitan dengan transkripsi - cara pengujiannya, gen diterjemahkan ke dalam protein. Menggabungkan senyawa baru dengan vitamin D memungkinkan gen pelindung tertentu untuk diekspresikan pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada di sel yang sakit.

"Mengaktifkan reseptor vitamin D dapat memicu fungsi gen anti-inflamasi untuk membantu sel bertahan hidup di bawah kondisi stres," kata Michael Downes, seorang ilmuwan staf senior Salk dan rekan penulis yang terkait. “Dengan menggunakan sistem skrining yang kami kembangkan di lab, kamidapat mengidentifikasi bagian penting dari teka-teki itu yang memungkinkan untuk aktivasi super dari jalur Vitamin D.

Implikasi berbagai penemuan dapat memiliki implikasi yang luas: Penelitian ini mengidentifikasi mekanisme dasar yang dapat diterjemahkan ke dalam pemberian obat pada banyak target yang berbeda di klinik.

"Dalam penelitian ini, kami melihat diabetes, tetapi karena ini adalah reseptor penting, hal itu berpotensi menjadi sesuatu yang universal untuk setiap perawatan di mana Anda perlu meningkatkan efek vitamin D," tambah Ruth Yu, seorang peneliti staf Salk dan salah satu peneliti tersebut. "Sebagai contoh, kami terutama tertarik untuk melihatnya pada kanker pankreas, yang merupakan penyakit yang sudah dipelajari oleh laboratorium kami."

Para peneliti tersebut mengatakan bahwa, meskipun merupakan senyawa baru yang tampaknya tidak menyebabkan efek samping pada tikus percobaan, pengujian lebih lanjut diperlukan sebelum uji klinis dapat dimulai. (Sumber : mlo-online)

PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website infolabmed. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya.
Baca juga :
  1. Pemeriksaan Branched Chain Amino Acids (BCAAs) Dapat Memprediksi Kardiovaskular 
  2. Berita Pekan TLM 2018 DPW Patelki Lampung   
  3. Semarak Pekan TLM 2018 DPC PATELKI Makassar  
  4. Para Peneliti Menemukan 44 Variasi Gen Penyebab Depresi  
  5. Sebuah Terapi Gen dapat Memicu Detak Jantung yang Sehat 


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »