Total Pageviews

Check Page Rank

Ilmuwan Menemukan Potensi Antibiotik Dalam Darah Komodo Dragons

Posted by On 4:55 PM



Ahli biokimia mungkin telah menemukan jenis antibiotik yang terdengar seperti sesuatu yang keluar dari dongeng: Ini berdasar hasil penelitian terhadap darah komodo (darah naga). Para ilmuwan dari George Mason University baru-baru ini mengisolasi zat dalam darah Komodo yang tampaknya memiliki kemampuan membunuh kuman yang kuat.

Terinspirasi oleh penemuan tersebut, mereka menciptakan bahan kimia serupa di laboratorium dan menyebutnya sebagai DRGN-1.

Tes pada tikus yang diberi luka pada kulit yang terinfeksi dengan dua jenis bakteri menunjukkan bahwa DRGN-1 memiliki tiga sifat berharga: ia menancapkan lubang di membran luar bakteri gram negatif dan gram positif, bakteri tersebut membubarkan biofilm yang merekatkan bakteri bersama-sama, dan itu mempercepat penyembuhan kulit.


Pekerjaan itu dibiayai oleh Military’s Defense Threat Reduction Agency, namun para penemunya sekarang mencari dukungan industri obat bius juga.

Penulis utama studi tersebut, Monique L. Van Hoek dan Barney M. Bishop, mempelajari buaya dan memantau kadal seperti Komodo Dragon karena mereka dapat bertahan dari luka-luka yang pedih, termasuk anggota badan yang hilang, di lingkungan yang kotor tanpa terinfeksi.

Tidak jelas bagaimana  Komodo Dragon membunuh mangsa. Mereka memiliki gigi bergerigi dan mulut mereka tumbuh dengan bakteri, jadi sudah lama dipercaya bahwa sepsis yang disebabkan bakteri tersebut melemahkan korbannya yang lebih besar, seperti rusa.

Namun pada tahun 2009, periset Australia menemukan bahwa  Komodo Dragon juga menyuntikkan racun yang memicu kejutan.

Karena komodo terancam punah dan dianggap istimewa di negara asalnya Indonesia, para periset harus menemukan yang tinggal di kebun binatang dan berada di bawah pengawasan para penjaga yang cukup berani untuk mengambil sampel darah tanpa anestesi. Di St. Augustine Alligator Farm and Zoological Park di Florida, mereka menemukan Tujah, seorang pria seberat 100 pon yang penjaganya mengalihkan perhatiannya sementara sekitar empat sendok makan darah diambil dari ekornya. "Tidak ada Komodo Dragon yang dilukai dalam proses ini, dan kita tidak akan menciptakan peternakan Komodo Dragon untuk membuat mereka berdarah," kata Dr. Bishop.

Darah Tujah adalah "sumber kaya" antibiotik potensial. Dr. Van Hoek dan rekan-rekannya sedang menguji lebih dari 40 zat lain yang diisolasi darinya. Komodo Dragon liar mungkin memiliki lebih banyak pertahanan terhadap infeksi, namun para periset mengatakan bahwa mereka tidak mungkin untuk mengetahuinya.

Baca juga :
PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website Kami. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya.


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »