Hot News

Total Pageviews

Check Page Rank

Mendiagnosis dan mengelola strain Shigella dengan kemungkinan kerentanan terhadap Ciprofloxacin

Posted by On 12:26 PM


Penasihat Kesehatan CDC ini menjelaskan identifikasi strain Shigella yang muncul dengan nilai konsentrasi hambat minimum yang meningkat untuk ciprofloxacin dan menguraikan rekomendasi baru untuk diagnosis klinis, manajemen, dan pelaporan, serta rekomendasi baru untuk laboratorium dan petugas kesehatan masyarakat.

Kriteria interpretif saat ini yang diberikan oleh CLSI mengkategorikan strain ini sebagai rentan terhadap siprofloksasin, yang merupakan antibiotik fluoroquinolone dan agen kunci dalam pengelolaan infeksi Shigella.


 Namun, data terbaru dari CDC dan mitra kesehatan masyarakat dan negara bagian menunjukkan bahwa strain ini sering memiliki gen resistensi kuinolon yang dapat menyebabkan kerentanan berkurang secara klinis terhadap antibiotik fluoroquinolone.

Klinik yang merawat pasien dengan shigellosis yang resistan terhadap berbagai macam obat yang diindikasikan sebaiknya tidak memberi resep fluoroquinolones jika MIC ciprofloxacin adalah 0,12 μg / mL atau lebih tinggi bahkan jika laporan laboratorium mengidentifikasi isolat tersebut sebagai rentan, dan harus bekerja sama dengan laboratorium mikrobiologi klinis mereka dan Spesialis penyakit menular untuk menentukan terapi antimikroba yang tepat.

CDC telah mengidentifikasi peningkatan isolat Shigella di A.S. dengan nilai konsentrasi hambat minimum (0,25-1 μg / mL untuk antibiotik corofloroquinolon ciprofloxacin. Data awal menunjukkan bahwa semua isolat Shigella dengan MIC ciprofloxacin dalam kisaran ini yang hasilnya tersedia memiliki setidaknya satu gen resistensi kuinolon yang diketahui memberikan kerentanan yang berkurang pada bakteri enterik.

CDC belum mengetahui apakah pengobatan fluoroquinolone terhadap infeksi Shigella dengan MIC ciprofloxacin 0,12-1 μg / mL dikaitkan dengan hasil klinis yang lebih buruk pada pasien atau jika pengobatan tersebut meningkatkan risiko penularan ke orang lain.

Pada isolat Salmonella, MIC ciprofloxacin 0,2-1 μg / mL dikaitkan dengan kerentanan yang berkurang, penyakit klinis yang berkepanjangan, dan kegagalan pengobatan dan sekarang dikategorikan oleh CLSI sebagai zat antara atau resisten terhadap siprofloksasin pada spesies Salmonella.

Resistensi fluoroquinolon sangat penting karena data dari Sistem Pemantau Ketahanan Antimikroba Nasional menunjukkan bahwa banyak isolat Shigella dengan gen resistensi kuinolon juga resisten terhadap banyak agen pengobatan lain yang biasa digunakan, seperti azitromisin, trimetoprim-sulfametoksazol, asam amoksisilin-klavulanat, Dan ampisilin. Profil kerentanan ini dapat mendorong dokter untuk meresepkan antibiotik fluoroquinolone ke pasien yang memerlukan perawatan.

Nilai MIC fluoroquinolone yang meningkat di antara isolat Shigella mungkin terkait dengan munculnya gen resistensi kuinolon mediator plasmid pada spesies Shigella di Amerika Serikat.

Strain Shigella yang menyimpan gen PMQR telah diidentifikasi awal tahun ini setelah sekuens seluruh genom isolat dari wabah multiguna infeksi Shigella flexneri yang tahan multidrug.

Jangan rutin meresepkan terapi antibiotik untuk infeksi Shigella. Sebagai gantinya, simpan terapi antibiotik untuk pasien yang secara klinis diindikasikan atau saat petugas kesehatan masyarakat menyarankan pengobatan dalam wabah.

Shigellosis umumnya merupakan infeksi diri terbatas yang berlangsung 5-7 hari. Pengobatan yang tidak perlu dengan antibiotik meningkatkan resistensi.

CDC bekerja dengan departemen kesehatan masyarakat negara bagian dan lokal dan mitra klinis untuk menyelidiki apakah hasil klinis lebih buruk bagi pasien yang terinfeksi dengan strain Shigella yang memiliki gen resistensi kuinolon yang menerima pengobatan ciprofloxacin.

CDC telah memberi tahu perwakilan di FDA dan CLSI, yang akan meninjau temuan CDC untuk menentukan apakah perubahan pada kisaran nilai MIC yang rentan untuk ciprofloxacin di Shigella diperlukan.

CDC akan terus memantau kecenderungan kerentanan antimikroba isolat Shigella dan akan melakukan pengujian genetik pada strain tertentu dengan MIC ciprofloxacin 0,12-1 μg / mL atau lebih tinggi untuk mengkonfirmasi adanya dan jenis gen resistensi kuinolon.

Baca juga :

PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website Kami. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya.



Next
« Prev Post
Previous
Next Post »