Total Pageviews

Check Page Rank

Hemoglobin Dan Cara Pemeriksaannya | Edisi Lengkap ; Seri Edukasi Teknologi Laboratorium Medik

Posted by On 6:39 AM



Infolabmed.com. Hemoglobin (/ hiːməˌɡloʊbᵻn, hɛ-, -moʊ - /); juga dieja hemoglobin dan disingkat Hb atau Hgb, adalah besi yang mengandung oksigen transportasi metalloprotein dalam sel darah merah dari semua vertebrata (dengan pengecualian dari keluarga ikan Channichthyidae) serta jaringan beberapa invertebrata. Hemoglobin dalam darah membawa oksigen dari organ pernafasan (paru-paru atau insang) ke seluruh tubuh (yaitu jaringan) dan kembali karbon dioksida dari jaringan kembali ke paru-paru. Hemoglobin melepaskan oksigen untuk mengizinkan respirasi aerobik untuk memberikan energi untuk fungsi organisme dalam proses yang disebut metabolisme. 

Hemoglobin terdiri dari empat molekul protein (rantai globulin) yang terhubung bersama-sama. Hemoglobin dewasa normal (disingkat Hgb atau Hb) molekul mengandung dua rantai alfa-globulin dan dua rantai beta-globulin. Pada janin dan bayi, rantai beta yang tidak umum dan molekul hemoglobin terdiri dari dua rantai alfa dan dua rantai gamma. Pada manusia telah dikenal kurang dari 14 macam Hb yang dipelajari secara mendalam dengan bantuan elektrokoresis. Hb diberi nama dengan simbol alfabeta misalnya ; Hb A, Hb C, Hb D, Hb E, Hb F, Hb G, Hb I, Hb M, Hb S, dan sebagainya. (Joice, 2008)


Kadang-kadang Hb diberi nama menurut kota tempat ditemukan jenis Hb atau orang yang menemukannya, misalnya ; Hb New York, Hb Sydney, Hb Bart, Hb Gower, dan lain-lain. Hb A (Adult Dewasa) mulai diproduksi pada usia 5 - 6 bulan kehidupan intrauterine janin, pada usia 6 bulan postnatal kosentrasi Hb A 99%. Hb A terdiri dari 2 rantai α dan 2 rantai β. Hb F (Foetus janin) mulai ditemukan dalam darah pada minggu ke dua puluh usia kehamilan. Pada bayi Hb F dan sebelum usia 2 tahun jumlah tinggal sedikit, diganti oleh Hb A. Karena sifatnya yang resisten terhadap alkali, Hb F ini mudah dipisahkan dari Hb A. Hb F terdiri dari 2 rantai α dan 2 rantai T. Saat bayi tumbuh, rantai gamma secara bertahap digantikan oleh rantai beta, membentuk struktur hemoglobin dewasa.


Setiap rantai globulin mengandung senyawa porfirin yang mengandung besi penting disebut heme. Tertanam dalam senyawa heme adalah atom besi yang sangat penting dalam mengangkut oksigen dan karbon dioksida dalam darah kita. Besi yang terkandung dalam hemoglobin juga bertanggung jawab untuk warna merah darah. 


SEJARAH PENELITAN TENTANG HEMOGLOBIN
  • Pada tahun 1825 JF Engelhard menemukan bahwa rasio Fe untuk protein identik dalam hemoglobin dari beberapa spesies. Dari massa atom besi diketahui ia menghitung massa molekul hemoglobin untuk n × 16000 (n = jumlah atom besi per hemoglobin), penentuan pertama molekul massa protein ini. Ini merupakan "Kesimpulan yang tergesa-gesa" dan menarik banyak cemoohan pada saat itu dari para ilmuwan yang tidak percaya bahwa  setiap molekul bisa menjadi besar. Gilbert Smithson Adair dikonfirmasi hasil Engelhard tahun 1925 dengan solusi mengukur tekanan osmotik hemoglobin.
  • Hemoglobin protein pembawa oksigen ditemukan oleh Hünefeld pada tahun 1840.Pada tahun 1851, ahli fisiologi Jerman Otto Funke menerbitkan serangkaian artikel di mana dia menggambarkan kristal hemoglobin tumbuh berturut-turut menipiskan sel darah merah oleh pelarut seperti air murni, alkohol atau eter, diikuti dengan penguapan lambat dari pelarut dari larutan protein yang dihasilkan. Oksigenasi reversibel Hemoglobin ini digambarkan beberapa tahun kemudian oleh Felix Hoppe-Seyler
  • Pada tahun 1959, Max Perutz menentukan struktur molekul mioglobin (mirip dengan hemoglobin) oleh X-ray kristalografi. Karya ini berbagi dengan John Kendrew 1962 dalam penerimaan Nobel Kimia.
  • Peran hemoglobin dalam darah dijelaskan oleh ahli fisiologi Prancis Claude Bernard. Nama hemoglobin berasal dari kata heme dan globin, mencerminkan fakta bahwa setiap subunit hemoglobin adalah protein globular dengan kelompok heme tertanam. Setiap kelompok heme berisi satu atom besi, yang dapat mengikat satu molekul oksigen melalui kekuatan dipol ion-diinduksi. Jenis yang paling umum dari hemoglobin pada mamalia berisi empat subunit tersebut.
 
NILAI NORMAL HEMOGLOBIN
Tingkat hemoglobin dinyatakan sebagai jumlah hemoglobin dalam gram (gm) per desiliter (dL) darah keseluruhan, sebuah desiliter menjadi 100 mililiter.

Rentang normal untuk hemoglobin tergantung pada usia dan, dimulai pada masa remaja, jenis kelamin orang tersebut. Rentang normal:
  •     Bayi baru lahir: 17 sampai 22 gm / dL
  •     Usia satu (1) minggu : 15 sampai 20 gm / dL
  •     Usia satu (1) bulan : 11 sampai 15 gm / dL
  •     Anak-anak: 11 sampai 13 gm / dL
  •     laki-laki dewasa: 14 sampai 18 gm / dL
  •     wanita dewasa: 12 sampai 16 gm / dL
  •     Orang setelah usia pertengahan: 12,4-14,9 gm / dL
  •     Wanita setelah usia pertengahan: 11,7-13,8 gm / dL
Semua nilai-nilai ini mungkin sedikit berbeda antara satu laboratorium dengan laboratorium lainnya. Beberapa laboratorium tidak membedakan antara orang dewasa dan "setelah usia pertengahan" nilai-nilai hemoglobin. 

Perempuan hamil disarankan untuk menghindari tingkat hemoglobin baik tinggi dan rendah untuk menghindari risiko meningkatnya kematian saat kelahiran (hemoglobin tinggi - di atas kisaran normal) dan kelahiran prematur atau bayi berat lahir rendah (hemoglobin rendah - di bawah kisaran normal).

BAGAIMANA JIKA NILAI HEMOGLOBIN RENDAH?
Nilai hemoglobin yang rendah menunjukkan sebagai anemia atau jumlah darah merah yang rendah. Beberapa penyebab yang lebih umum dari anemia adalah:
  •      Kehilangan darah (trauma cedera, operasi, perdarahan, kanker usus besar, atau ulkus lambung),
  •      Kekurangan gizi (zat besi, vitamin B12, asam folat),
  •      Masalah sumsum tulang (penggantian sumsum tulang oleh kanker),
  •      Penekanan oleh obat sintesis sel bychemotherapy darah merah,
  •      Gagal ginjal, dan
  •      Struktur hemoglobin abnormal (anemia sel sabit atau talasemia).
BAGAIMANA JIKA NILAI HEMOGLOBIN TINGGI?

Lebih tinggi dari nilai hemoglobin normal dapat dilihat pada orang yang hidup di dataran tinggi dan pada orang yang merokok. Dehidrasi menghasilkan pengukuran hemoglobin palsu tinggi yang menghilang ketika keseimbangan cairan yang tepat dipulihkan.

Beberapa penyebab kadar hemoglobin tinggi  yang jarang lainnya adalah:
  •      Penyakit paru-paru tingkat lanjut (misalnya, emfisema);
  •      Tumor tertentu;
  •      Gangguan sumsum tulang dikenal sebagai polisitemia rubra vera, dan;
  •      Penyalahgunaan obat erythropoietin  (Epogen) oleh atlet untuk tujuan doping darah (meningkatkan jumlah oksigen yang tersedia untuk tubuh dengan kimia meningkatkan produksi sel darah merah).
BAGAIMANA PENGUKURAN HEMOGLOBIN?

Hemoglobin biasanya diukur sebagai bagian dari tes rutin complete blood count (CBC) dari sampel darah.

Beberapa metode yang ada untuk mengukur hemoglobin, yang sebagian besar dilakukan saat ini oleh mesin otomatis yang dirancang untuk melakukan tes yang berbeda pada darah. Dalam mesin, sel-sel darah merah dipecah untuk mendapatkan hemoglobin kedalam sebuah larutan. Hemoglobin bebas dikarenakan bahan kimia yang mengandung sianida yang mengikat erat dengan molekul hemoglobin untuk membentuk cyanomethemoglobin. Dengan penyinaran cahaya yang melalui larutan dan diukur seberapa banyak cahaya yang diserap (khusus pada panjang gelombang 540 nanometer), jumlah hemoglobin dapat ditentukan.

PENGUKURAN HEMOGLOBIN SECARA MANUAL (METODE SAHLI)


Tujuan pemeriksaan Hemoglobin secara manual dengan Metode Sahli adalah mempelajari dan memahami prinsip kerja cara penentuan kadar Hb dengan metode sahli ( pembentukan asam hematin ).
  • Masukan 5 tetes Hcl 0,1N ke dalam tabung pengencer Hemometer.
  • Isaplah darah (kapiler, EDTA/Oxalat) dengan pipet HB sampai garis tanda 20µl. hapus darah yang melekat pada sebelah luar ujung pipet.
  • Catatlah waktunya dan segeralah alirkan darah dari pipet kedalam dasar tabung pengencer yang berisi Hcl 0,1N tadi. Jangan sampai terjadi gelembung udara.
  • Angkat pipet sedikit, lalu isap Hcl 0,1N yang jernih ke dalam pipet 2-3 kali untuk membersihkan darah yang masih tertinggal di pipet.
  • Campurlah isi tabung itu supaya darah dan Hcl bersenyawa; warna campuran menjadi coklat tua.
  • Tambahkan aquadest setetes demi setetes, aduk dengan batang pengaduk. Perbandingan warna campuran dengan warna standar harus dicapai dalam waktu 3-5 menit setelah saat darah dan Hcl dicampurkan. Pada saat menyamakan warna tabung diputar hingga garis bagi tidak terlihat.
  •  Baca kadar HB dalam gram/100 ml darah.
Metode Sahli tidak dianjurkan karena memiliki kesalahan yang besar, alatnya tidak dapat distandardisasi, dan tidak semua jenis hemoglobin dapat diukur, seperti sulfhemoglobin, methemoglobin dan karboksihemoglobin. Dua metode yang lain (oksihemoglobin dan sianmethemoglobin) dapat diterima dalam hemoglobinometri klinik. Namun, dari dua metode tersebut, metode sianmethemoglobin adalah metode yang dianjurkan oleh International Commitee for Standardization in Hematology (ICSH) sebab selain mudah dilakukan juga mempunyai standar yang stabil dan hampir semua hemoglobin dapat terukur, kecuali sulfhemoglobin. Metode ini memiliki kesalahan sebesar 10-15%, sehingga tidak dapat untuk menghitung indeks eritrosit.

PENGUKURAN HEMOGLOBIN SECARA MANUAL (METODE SIANMETHEMOGLOBIN)

Metode sianmethemoglin didasarkan pada pembentukan sianmethemoglobin yang intensitas warnanya diukur secara fotometri. Reagen yang digunakan adalah larutan Drabkin yang mengandung Kalium ferisianida (K3Fe[CN]6) dan kalium sianida (KCN). Ferisianida mengubah besi pada hemoglobin dari bentuk ferro ke bentuk ferri menjadi methemoglobin yang kemudian bereaksi dengan KCN membentuk pigmen yang stabil yaitu sianmethemoglobin. Intensitas warna yang terbentuk diukur secara fotometri pada panjang gelombang 540 nm.

Selain K3Fe[CN]6 dan KCN, larutan Drabkin juga mengandung kalium dihidrogen fosfat (KH2PO4) dan deterjen. Kalium dihidrogen fosfat berfungsi menstabilkan pH dimana rekasi dapat berlangsung sempurna pada saat yang tepat. Deterjen berfungsi mempercepat hemolisis darah serta mencegah kekeruhan yang terjadi oleh protein plasma.

Fotometer saat ini telah banyak yang dirancang untuk dapat menghitung secara otomatis dimana kadar Hb yang diukur sudah langsung diketahui tanpa kita harus melakukan penghitungan secara manual.

Sumber : 
  • Wikipedia. (2016). Hemoglobin. Diakses Tanggal 14 Juli 2016. Link ; https://en.wikipedia.org/wiki/Hemoglobin
  • MedicineNet.com. 2016. Hemoglobin. Diakses tanggal 14 Juli 2016. Link ; http://www.medicinenet.com/hemoglobin/article.htm
  • Laboratorium Kesehatan. 2016. Penetapan kadar hemoglobin. Diakses tanggal 14 Juli 2016. Link ; http://labkesehatan.blogspot.co.id/2009/11/penetapan-kadar-hemoglobin.html


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »