Hot News

Total Pageviews

Check Page Rank

Pemeriksaan Sumsum Tulang

Posted by On 7:51 AM


Infolabmed.com. Pemeriksaan sumsum tulang mengacu pada analisis patologis dari sampel sumsum tulang yang diperoleh biopsi sumsum tulang (sering disebut biopsi trephine) dan aspirasi sumsum tulang. Pemeriksaan sumsum tulang digunakan dalam diagnosis sejumlah kondisi, termasuk leukemia, multiple myeloma, limfoma, anemia, dan pansitopenia. Sumsum tulang menghasilkan unsur-unsur seluler dari darah, termasuk trombosit, sel darah merah dan sel darah putih. Sementara banyak informasi yang dapat diperoleh dengan menguji darah itu sendiri (diambil dari vena oleh proses mengeluarkan darah), kadang-kadang perlu untuk memeriksa sumber sel-sel darah di sumsum tulang untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang hematopoiesis; ini adalah peran dari aspirasi sumsum tulang dan biopsi.

TEMPAT PENGAMBILAN SAMPEL

Aspirasi sumsum tulang dan biopsi trephine biasanya dilakukan pada bagian belakang tulang pinggul, atau posterior krista iliaka. Sebuah aspirasi juga dapat diperoleh dari sternum (tulang dada). Untuk aspirasi sternum, pasien berbaring di punggung mereka, dengan bantal di bawah bahu untuk menaikkan dada. Biopsi trephine tidak boleh dilakukan pada sternum, karena risiko cedera pada pembuluh darah, paru-paru atau jantung. Aspirasi sumsum tulang juga dapat dilakukan pada tibialis (tulang kering) bagian pada anak-anak sampai 2 tahun sedangkan proses spinosus aspirasi sering dilakukan dalam posisi pungsi lumbal dan pada L3-L4 vertebrae.

Anestesi digunakan untuk mengurangi rasa sakit permukaan di tempat di mana jarum dimasukkan. Nyeri dapat terjadi akibat penghinaan prosedur untuk sumsum, yang tidak dapat dibius, serta jangka waktu yang singkat rasa sakit dari proses anestesi itu sendiri. Pengalaman ini tidak seragam; pasien yang berbeda melaporkan berbagai tingkat rasa sakit, dan beberapa tidak melaporkan sakit pada titik-titik yang diharapkan tertentu.

BAGAIMANA PEMERIKSAAN DILAKUKAN

Biopsi sumsum tulang dapat dilakukan di kantor penyedia health care atau di rumah sakit. Penjelasan dan persetujuan untuk prosedur ini biasanya diperlukan. Pasien diminta untuk berbaring di atas perut (posisi tengkurap) atau di pihak mereka (posisi dekubitus lateral). kulit dibersihkan, dan bius lokal seperti lidokain atau prokain disuntikkan untuk mematikan rasa daerah. Pasien juga dapat pra-perawatan dengan analgesik dan / atau obat anti-kecemasan, meskipun ini bukan praktik rutin.

Biasanya, pertama tama aspirasi yang dilakukan. Jarum aspirasi dimasukkan melalui kulit menggunakan tekanan manual dan berlaku sampai berbatasan tulang. Kemudian, dengan gerakan memutar tangan klinisi dan pergelangan tangan, jarum maju melalui korteks tulang (lapisan luar yang keras dari tulang) dan ke dalam rongga sumsum. Setelah jarum di rongga sumsum, jarum suntik terpasang dan digunakan untuk aspirasi ( "menghisap") sumsum tulang cair. Sebuah gerakan memutar dilakukan selama aspirasi untuk menghindari konten kelebihan darah dalam sampel, yang mungkin terjadi jika sampel yang terlalu besar dari satu titik tunggal diambil.

Selanjutnya, biopsi dilakukan jika diindikasikan. Berbeda, jarum trefin lebih besar dimasukkan dan berlabuh di korteks tulang. Jarum kemudian maju dengan gerakan memutar dan diputar untuk mendapatkan bagian padat dari tulang sumsum. Bagian ini kemudian dihapus bersama dengan jarum. Seluruh prosedur, setelah persiapan selesai, biasanya memakan waktu 10-15 menit.

Jika beberapa sampel yang diambil, jarum dicabut antara sampel untuk menghindari pembekuan darah.

SETELAH PROSEDUR PENGAMBILAN DARAH

Setelah prosedur selesai, pasien biasanya diminta untuk berbaring selama 5-10 menit untuk memberikan tekanan atas bekas dilakukannya prosedur pengambilan darah. Setelah itu, diamati dengan asumsi tidak ada perdarahan, pasien bisa bangun dan pergi untuk melakukan kegiatan normal mereka. Parasetamol (alias acetaminophen) atau analgesik sederhana lainnya dapat digunakan untuk meredakan nyeri, yang umum selama 2-3 hari setelah prosedur. Jika keadaan mulai memburuk nyeri, kemerahan, demam, perdarahan atau pembengkakan mungkin menyarankan komplikasi. Pasien juga disarankan untuk menghindari mencuci situs prosedur untuk setidaknya 24 jam setelah prosedur selesai.

Sumber :
Wikipedia. 2016. Bone marrow examination. Diakses tanggal 12 Juli 2016.  link : https://en.wikipedia.org/wiki/Bone_marrow_examination
Video Oleh Youtube

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »