Hot News

Total Pageviews

Check Page Rank

Perspektif Laboratorium Profesional Tentang "Krisis Opioid"

Posted by On 2:59 AM


Infolabmed. Pada tahun 1980an, dokter pertama kali mengeksplorasi penggunaan narkotika / opioid untuk pengobatan rasa sakit yang terkait dengan penyakit non-terminal, termasuk sakit kronis dan ringan sampai sedang. Pada tahun 2012, resep opioid untuk pasien rawat jalan umum terjadi, dan beberapa negara memiliki 143 resep opioid untuk setiap 100 orang. Saat ini, lebih dari 6 dari 10 overdosis obat melibatkan opioid. CDC (Centers for Disease Control and Prevention) menyatakan bahwa 91 orang Amerika meninggal setiap hari akibat overdosis opioid. Situasi ini disebut "krisis opioid" dan "epidemi opioid." Ini adalah keadaan darurat kesehatan masyarakat.

Pemandangan ini ditandai oleh tren baru baik pada obat-obatan terlarang maupun demografi pengguna narkoba. Data terkini menunjukkan bahwa resep opioid bukanlah masalah utama. Sebenarnya, dari tahun 2015 sampai 2016, overdosis opioid resep menurun dari 17.539 menjadi 16.800. Penurunan overdosis resep mungkin menunjukkan bahwa upaya untuk mengurangi over-resep dapat bekerja. Atau, pengguna narkoba mungkin meninggalkan resep opioid dengan biaya tinggi untuk obat-obatan terlarang.



Sementara overdosis resep opioid  telah menurun, insidens overdosis heroin meningkat tiga kali lipat. Kejadian overdosis fentanil meningkat 196%, dan kejadian overdosis akibat opioid sintetis non-metadon meningkat sebesar 72%. Fentanyl tersedia secara legal dengan resep dokter, dan secara ilegal dari sumber terlarang. Hal ini sering dikombinasikan dengan atau dijual sebagai obat lain seperti heroin, kokain, dan alprazolam. Fentanyl 100 kali lebih manjur daripada morfin, dan 50-100 kali lebih manjur daripada heroin. Yang lebih berbahaya lagi adalah analog fentanyl, carfetanil (yl) sufentanil, acry dan acetyl fentanyl, dan furanyl fentanyl, untuk beberapa nama. Sufentanil 1000 kali lebih manjur daripada morfin, dan carfentanil - kadang disebut obat elephant tranquilizer - 10.000 kali lebih manjur daripada morfin. Pelecehan Opioid sekarang mencakup hampir semua demografi. Faktanya, NCHS Data Brief pada tahun 2017 mengungkapkan bahwa kelompok usia dengan kenaikan overdosis opioid yang paling cepat adalah orang dewasa berusia 55-64 tahun. Beberapa peningkatan terbesar dalam kematian terkait heroin terjadi di antara wanita, diasuransikan secara pribadi, dan mereka dengan pendapatan lebih tinggi - kelompok demografis yang secara historis memiliki tingkat penyalahgunaan heroin yang rendah.

Laboratorium Profesional dapat membantu melawan krisis ini dengan memberikan pengujian yang relevan, dan penagihan untuk pengujian dengan tepat. Sebagian besar rumah sakit tidak dilengkapi untuk menguji synthetic opioid analogs. Bagi banyak rumah sakit, kemampuan pengujian obat terdiri dari hasil pemeriksaan obat urin berdasarkan immunoassay. Hasil pemeriksaan ini dapat mendeteksi banyak penyalahgunaan obat "klasik" seperti morfin (heroin), kokain, amfetamin, PCP, dan benzodiazepin. Pada hasil tersebut tidak membedakan obat individual di kelas obat, dan tidak dapat mendeteksi fentanil atau fentanil analog, bahkan dengan tingkat reaktivitas silang yang tinggi. Seperti yang dikatakan oleh Wakil Presiden Laboratorium, "Ruang gawat darurat kami penuh dengan pasien overdosis dengan hasil pemeriksaan obat negatif." Sayangnya, obat bius tidak dikenali sampai pemeriksa medis meminta pemeriksaan toksikologi forensik. Pengujian yang lebih komprehensif dan konfirmatori seperti pengujian berbasis spektrometri massa memberikan informasi yang lebih akurat.

Pemeriksaan menggunakan spektrometer massa tidaklah murah. Para profesional laboratorium memiliki tanggung jawab untuk mengadvokasi penggunaan yang tepat dari pemeriksaan yang spesifik seperti ini. 

Ahli patologi forensik dan ahli toksikologi juga menghadapi tantangan yang sama besarnya terkait krisis opioid. Ahli toksik forensik ditantang untuk terus melakukan analisis analitik dengan obat-obatan sintetis dan novel yang memasuki pasar sambil menghadapi tekanan dari anggaran terbatas dan frustrasi klien dengan waktu penyelesaian yang lama. Ahli patologi forensik ditantang oleh banyaknya kematian akibat overdosis.



Penulis : Sarah Riley, PhD, DABCC, is an Assistant Professor of Pediatrics and Pathology and Immunology at Washington University in St. Louis School of Medicine. She is passionate about bringing the lab out of the basement and into the forefront of global health.

PENTING Terimakasih sudah berkunjung ke website Kami. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya.

Baca juga :


.


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »