Hot News

Total Pageviews

Check Page Rank

AABB Menerbitkan Pedoman Transfusi Sel Darah Merah Diperbarui di JAMA (Journal of American Medical Association)

Posted by On 7:30 AM



Rekomendasi AABB ini diperbarui untuk membantu dokter dalam membuat keputusan terbaik tentang transfusi sel darah merah (RBC), "Transfusi Sel Darah Merah : 2016 Pedoman Praktek Klinis dari AABB," sedang dipublikasikan secara online oleh Journal of American Medical Association (JAMA ).



"Pedoman asli transfusi AABB RBC dirilis pada tahun 2012. Sejak itu, beberapa penelitian baru telah tersedia data berharga yang memungkinkan kita untuk memperbarui rekomendasi berbasis bukti ini untuk mengatasi kedua transfusi RBC permulaan untuk populasi pasien yang lebih luas dan lama penyimpanan RBC," kata Miriam A . Markowitz, AABB CEO. "Ini rekomendasi baru mencerminkan komitmen AABB untuk memajukan perawatan yang berkualitas tinggi bagi pasien."

Pedoman yang diperbarui termasuk dua rekomendasi utama. AABB merekomendasikan membatasi transfusi sel darah merah dari 7 g / dL pada rumah sakit pasien dewasa hemodinamik stabil, termasuk pasien perawatan kritis, daripada 10 g / dL. Untuk pasien yang menjalani bedah ortopedi, bedah jantung dan orang-orang dengan penyakit jantung yang sudah ada, AABB merekomendasikan ambang transfusi RBC membatasi 8 g / dL. 
Rekomendasi ini berakar pada premis bahwa, jika tidak ada manfaat besar yang terkait dengan transfusi, yang terbaik adalah tidak untuk mengekspos pasien untuk risiko yang jarang namun berpotensi serius yang berhubungan dengan transfusi sel darah merah. Dengan demikian, ketika bukti menyarankan bahwa tidak ada bahaya yang terkait dengan transfusi pemotongan, panel itu siap untuk membuat rekomendasi yang kuat untuk ambang batas ketat.

Dr. Jeffrey Carson, penulis utama pedoman tersebut, mencatat bahwa "Ambang batas sementara yang disarankan dari 7 g / dL konsisten dengan pedoman AABB sebelumnya diterbitkan pada tahun 2012, kekuatan rekomendasi mencerminkan bahwa jumlah pasien yang dilibatkan dalam uji coba mengevaluasi ambang transfusi telah dua kali lipat menjadi lebih dari 12.000 pasien sejak 2012. Selain itu, kami juga dapat membuat pernyataan jelas tentang kelompok pasien yang dikecualikan dari rekomendasi. "
Salah satu kontroversi terbesar mengenai transfusi adalah apakah darah yang lebih lama berbahaya," kata Dr. Aaron Tobian, penulis lain dari pedoman it, dan Ketua Clinical Komite Kedokteran Transfusi AABB. Dia juga mencatat "telah ada 13 percobaan acak lebih dari 5.000 pasien yang telah dievaluasi dampak segar dibandingkan dengan darah yang lebih lama. Namun, tidak ada pedoman sebelumnya telah membuat rekomendasi tentang durasi penyimpanan sel darah merah." 

AABB merekomendasikan bahwa pasien, termasuk neonatus yang membutuhkan transfusi, menerima masalah standar daripada unit RBC segar (didefinisikan sebagai unit yang telah disimpan selama kurang dari 10 hari). Percobaan acak menunjukkan bahwa pasien yang menerima masalah sel darah merah standar tidak ada menghadapi risiko  yang lebih tinggi untuk efek samping, dan benar-benar mengalami resiko yang lebih rendah, dibandingkan pasien yang ditransfusi dengan sel darah merah segar. 
Dr. Tobian juga mengatakan "jika data yang menunjukkan tidak ada bahaya dari penggunaan standar masalah darah dan darah segar hanya akan membatasi sumber daya terbatas, melanjutkan dengan praktek standar yang sesuai."

Sumber :
AABB. 2016. AABB Publishes Updated Red Blood Cell Transfusion Guidelines in JAMA . Diakses tanggal 13 Oktober 2016. Link ; http://www.aabb.org/press/Pages/pr161012.aspx

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »