-->
Menu

Jumlah Leukosit Total

Monday, December 7, 2020

Jumlah leukosit total / Total leukocyte count (TLC) mengacu pada jumlah sel darah putih dalam 1 μl darah (atau dalam 1 liter darah jika hasilnya dinyatakan dalam satuan SI). 


Jumlah Leukosit Total, wbc count, hitung sel leukosit lengkap, differential counting, hitung jenis leukosit


Ada dua metode untuk estimasi TLC:

  • Metode manual atau mikroskopis
  • Metode otomatis 

Hitung leukosit diferensial harus selalu dilakukan bersama dengan TLC untuk mendapatkan jumlah sel absolut.

Tujuan dari TLC adalah untuk mendeteksi peningkatan atau penurunan jumlah sel darah putih dalam darah, yaitu leukositosis atau leukopenia. TLC dilakukan untuk pemeriksaan infeksi, demam, gangguan hematologi, keganasan, dan untuk tindak lanjut kemoterapi atau radioterapi.

METODE PEMERIKSAAN LEUKOSIT MANUAL

Prinsip
Sampel darah utuh dicampur dengan pengencer, yang melisiskan sel darah merah dan mewarnai inti sel darah putih. Sel darah putih dihitung dalam ruang hitung hemositometer di bawah mikroskop dan hasilnya dinyatakan sebagai jumlah total leukosit per μl darah atau per liter darah.

Alat dan Bahan Pemeriksaan Leukosit (Sel Darah Putih)

Neubauer counting chamber
Gambar 20.1:  Ruang hitung neubauer: (A) Tampilan permukaan, (B) Tampak samping


1. Hemositometer atau ruang hitung dengan coverglass: Hemositometer yang disarankan adalah yang memiliki aturan Neubauer yang lebih baik dan permukaan metalisasi. Ada dua area yang diatur pada permukaan ruangan (Gbr. 20.1). Masing-masing bidang aturan berukuran 3 mm × 3 mm dan terdiri dari 9 bujur sangkar besar dengan masing-masing bujur sangkar berukuran 1 mm × 1 mm. 

Neubauer counting chamber showing areas for counting WBCs (W) and red blood cells and platelets (R)
Gambar 20.2: Ruang hitung neubauer menunjukkan area untuk menghitung leukosit (W) dan sel darah merah dan trombosit (R)

A Counting area for WBCs and B counting area for RBCs and platelets in Neubauer counting chamber
Gambar 20.3: (A) Area penghitungan untuk sel darah putih dan (B) area penghitungan untuk sel darah merah dan trombosit di ruang penghitungan Neubauer


Ketika kaca penutup tebal khusus ditempatkan di atas area yang ditentukan, volume yang ditempati oleh darah yang diencerkan di setiap kotak besar adalah 0,1 ml. Di ruang Neubauer yang ditingkatkan, alun-alun besar pusat dibagi menjadi 25 kotak, yang masing-masing dibagi lagi menjadi 16 kotak kecil. Sekelompok 16 kotak kecil dipisahkan oleh garis rangkap tiga yang memiliki garis tegas (Gambar 20.2 dan 20.3). 

Permukaan logam membuat aturan latar belakang dan sel mudah terlihat. Empat kotak sudut besar digunakan untuk menghitung leukosit, sedangkan kotak besar pusat digunakan untuk menghitung trombosit dan sel darah merah.  Hanya kaca pelindung khusus, yang dimaksudkan untuk digunakan dengan hemositometer, yang harus digunakan. Ini harus tebal dan rata secara optik. Ketika kaca penutup khusus ditempatkan di permukaan ruangan, ruang volumetrik dengan kedalaman dan volume konstan di seluruh areanya akan terbentuk. Slip penutup biasa tidak boleh digunakan karena tidak memberikan kedalaman konstan ke ruang di bawahnya karena membungkuk. 

Ketika kaca penutup khusus ditempatkan di atas area yang ditentukan dari bilik dan ditekan, cincin Newton (pembiasan berwarna atau cincin berwarna pelangi) muncul di antara dua permukaan kaca; formasi mereka menunjukkan penempatan yang benar dari kaca penutup. 

2. Pipet yang dikalibrasi untuk menghasilkan 20 μl (0,02 ml, 20 cmm): Pipet bulb WBC (Gbr. 20.4), yang memiliki bulb untuk pengenceran dan pencampuran (pipet Thoma) tidak lagi direkomendasikan. Ini karena darah dan cairan pengencer tidak dapat tercampur dengan baik di dalam bulb pipet. Pipet bulb juga sulit dikalibrasi, mahal, dan pengisian ruang hitungnya sulit. Ujung pipet sering kali pecah dengan mudah dan volume darah yang kecil perlu digunakan.

(A) WBC pipette and (B) Sahli’s pipette calibrated to deliver 20 μl
Gambar 20.4: (A) pipet WBC dan (B) pipet Sahli dikalibrasi untuk menghasilkan 20 μl

3. Pipet ukur, 1 ml.
4. pipet pasteur
5. Tabung reaksi (75 × 12 mm).

Reagen

Cairan pengencer WBC (cairan Turk) terdiri dari larutan asam lemah (yang hemolisis sel darah merah) dan gentian violet (yang menodai inti leukosit ungu tua). Cairan pengencer juga menghentikan dan menyebarkan sel dan memfasilitasi penghitungan. Komposisinya adalah sebagai berikut:
  • Asam asetat, glasial 2 ml
  • Gentian violet, 1% encer 1 ml
  • Air suling untuk membuat 100 ml

Spesimen

Darah vena dengan antikoagulan EDTA atau darah yang diperoleh dengan tusukan kulit digunakan. (Heparin tidak boleh digunakan karena menyebabkan penggumpalan leukosit). Saat mengambil darah kapiler dari jari, tekanan berlebihan harus dihindari agar tidak mengencerkan darah dengan cairan jaringan.

Cara Kerja Pemeriksaan Jumlah Leukosit

  1. Pengenceran darah: Ambil 0,38 ml cairan pengencer dalam tabung reaksi. Untuk ini, tambahkan tepat 20 μl darah dan aduk. Ini menghasilkan pengenceran 1:20. Sebagai alternatif, 0,1 ml darah dapat ditambahkan ke 1,9 ml cairan pengencer untuk mendapatkan pengenceran yang sama.
  2. Mengisi ruang hitung: Letakkan kaca penutup di atas hemositometer. Gambarkan sebagian darah yang telah diencerkan ke dalam pipet Pasteur. Pegang pipet Pasteur pada sudut 45 ° dan letakkan ujungnya di antara kaca penutup dan bilik, isi salah satu area yang ditentukan pada hemositometer dengan sampel. Sampel harus menutupi seluruh area yang ditentukan, tidak boleh mengandung gelembung udara, dan tidak boleh mengalir ke saluran samping. Biarkan 2 menit untuk pengendapan sel.
  3. Menghitung sel: Tempatkan hemositometer yang telah diisi pada panggung mikroskop. Dengan iluminasi yang dikurangi untuk memberikan kontras yang memadai, bawalah aturan dan sel darah putih di bawah fokus tujuan daya rendah (× 10). Sel putih muncul sebagai titik hitam kecil. Hitung jumlah sel darah putih dalam empat kotak sudut besar. (Untuk mengurangi kesalahan distribusi, lebih baik menghitung sel di kesembilan kotak). Untuk mengoreksi distribusi acak sel yang terletak di margin persegi, sel yang menyentuh garis kiri atau garis atas persegi dimasukkan dalam hitungan, sedangkan sel yang menyentuh margin bawah dan kanan dikecualikan.
  4. Perhitungan TLC: 
(1) TLC/μl =                    (Number of WBCs counted ×
                            Correction for dilution × Correction for volume)
                       ———————————————————————
                                    (Number of large squares counted)

                                      Number of WBCs counted × 20 × 10
                 = —————————————————
                                                           4
                 = Number of WBCs counted × 50 


(2) TLC/L = Number of WBCs counted × 50 × 10^6 (10^6 is the correction factor to convert count in 1 μl  to count in 1 liter).

Contoh: Dari 200 WBC dihitung dalam 4 kotak besar, TLC / μl akan menjadi 10.000 / μl dan TLC / liter akan menjadi 10.0 × 10^9 / liter.

TLC Untuk Menyatakan : Secara konvensional, TLC dinyatakan sebagai sel / μl atau sel / cmm atau sel / mm3. Dalam satuan SI, TLC dinyatakan sebagai sel × 109 / liter. Faktor konversi untuk satuan konvensional ke SI adalah 0,001 dan SI ke satuan konvensional adalah 1000.

Koreksi TLC untuk sel darah merah berinti: Cairan pengencer tidak melisiskan sel darah merah atau eritroblas berinti. Oleh karena itu, mereka dihitung sebagai leukosit di hemositometer. Jika eritroblas meningkat tajam dalam sampel darah, perkiraan KLT yang berlebihan dapat terjadi. Untuk menghindari hal ini jika eritroblas lebih besar dari 10 per 100 leukosit seperti yang terlihat pada film darah, KLT harus dikoreksi untuk sel darah merah berinti dengan rumus berikut:

                                           TLC/μl × 100
Corrected TLC/μl = ————————————
                                    Nucleated red cells per
                                        100 WBCs + 100

Sumber kesalahan dalam hitung jumlah sel darah manual: Ada dua kesalahan utama: teknis dan inheren.

Kesalahan Teknis Pada Pemeriksaan Jumlah Leukosit Total

Kesalahan dalam pengambilan darah:

  • Penggunaan tourniquet yang lama dan ketat menyebabkan stasis vena dan peningkatan jumlah sel yang salah.
  • Tekanan tusuk jari yang berlebihan menyebabkan pengenceran darah dengan cairan jaringan.
  • Pencampuran darah yang tidak memadai dengan antikoagulan menyebabkan pembentukan gumpalan dalam sampel darah dan jumlah yang salah.
  • Darah vena antikoagulan yang tidak tercampur segera sebelum pengujian akan menyebabkan jumlah yang salah.

Kesalahan dalam pemipetan

  • Penggunaan pipet basah, terkelupas, atau kotor
  • Penggunaan pipet yang tidak dikalibrasi dengan benar
  • Tidak menyeka darah yang menempel di bagian luar pipet
  • Menggunakan pipet bohlam yang sulit dikalibrasi dan mudah putus.

Kesalahan pengisian ruang

• Pengisian ruang yang salah, tumpahan ke parit
• Tidak memberikan waktu 2 menit bagi sel untuk mengendap.
• Pengeringan tepi preparasi
• Tidak menggunakan kaca penutup yang ditentukan
• Ruang berisi kotoran atau gelembung udara.

Kesalahan Inheren (Kesalahan Statistik)
Terlepas dari teknik terbaik, kesalahan masih terjadi karena distribusi sel secara acak di dalam ruangan. Ini menghasilkan variasi jumlah sel di berbagai area dengan ukuran yang sama. Distribusi ini mengikuti hukum Poisson. Lebih banyak sel harus dihitung untuk mengurangi kesalahan ini. Varians ini dihitung dari rumus -/ n:n x 100%, di mana n adalah jumlah total sel yang dihitung. Jika 100 sel dihitung, varians akan menjadi 10%. Dalam 95% kasus, kisarannya adalah n ± 2σ yaitu 100 –2 (10) hingga 100 + 2 (10), yaitu 80 hingga 120. Jika 200 sel dihitung, kesalahan dikurangi menjadi sekitar 7%.

NILAI REFERENSI JUMLAH LEUKOSIT TOTAL

  • Dewasa: 4000-11.000 / μl
  • Baru lahir: 10.000-26000 / μl
  • 1 tahun: 6.000-16.000 / μl
  • 6-12 tahun: 5.000-13.000 / μl
  • Kehamilan: sampai 15.000 / μl

NILAI KRITIS JUMLAH LEUKOSIT TOTAL

  • Jumlah leukosit total <2000 / μl atau> 50000 / μl. 

DAFTAR PUSTAKA

  1. Cheesbrough M. District laboratory practice in tropical countries. Part 1 and Part 2. Cambridge. Cambridge University Press, 1998.
  2. Lewis SM, Bain BJ, Bates I. Dacie and Lewis Practical Haematology (9th Ed). London. Churchill Livingstone, 2001.
  3. The Expert Panel on Cytometry of the International Council for Standardization in Haematology: Recommended methods for the visual determination of white blood cell count and platelet count. World Health Organization. WHO/DIL/00.3. 2000.
  4. World Health Organization. Manual of Basic Techniques for a Health Laboratory (2nd Ed). Geneva: World Health Organization, 2003.
Baca juga :


DONASI INFOLABMED Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Terima kasih.

Contact Form

Name

Email *

Message *