-->
Menu

Packed cell volume (PCV)

Thursday, December 3, 2020

Packed cell volume (PCV) adalah volume yang ditempati oleh sel darah merah ketika sampel darah antikoagulan disentrifugasi. Ini menunjukkan proporsi relatif sel darah merah terhadap plasma. PCV juga disebut sebagai hematokrit atau erythrocyte volume fraction. Hasil PCV dinyatakan sebagai persentase volume asli darah atau sebagai pecahan desimal. 


Packed cell volume (PCV)


MANFAAT PEMERIKSAAN PCV / HEMATOKRIT

  • Mendeteksi ada atau tidak adanya anemia atau polisitemia
  • Mengukur indeks sel darah merah (rata-rata volume sel (MCV) dan rata-rata konsentrasi hemoglobin korpuskular (MCHC) )
  • Memeriksa ketepatan nilai hemoglobin (Hemoglobin dalam gram / dl × 3 = PCV).
Ada dua metode untuk mengukur PCV: metode makro (metode Wintrobe) dan metode mikro (metode mikrohematokrit). Metode mikro lebih disukai karena cepat, nyaman, hanya membutuhkan sedikit darah, darah kapiler dari tusukan kulit dapat digunakan, dan sampel dalam jumlah besar dapat diuji sekaligus. Metode ini juga lebih akurat karena perangkap plasma di kolom sel darah merah lebih sedikit.

METODE MAKRO (METODE WINTROBE)

Prinsip
Seluruh darah antikoagulan disentrifugasi dalam tabung Wintrobe untuk mengemas sel darah merah sepenuhnya. Volume sel darah merah yang dikemas dibaca langsung dari tabung.

Keuntungan dengan metode ini adalah sebelum melakukan PCV, uji laju sedimentasi eritrosit dapat dilakukan.

Peralatan
  1. Tabung Wintrobe: Panjang tabung ini sekitar 110 mm dan memiliki 100 tanda, masing-masing dengan interval 1 mm. Diameter dalamnya 3 mm. Dapat menampung sekitar 3 ml darah.
  2. Pipet pasteur dengan bola karet dan kapiler yang cukup panjang untuk mencapai bagian bawah tabung Wintrobe.
  3. Centrifuge dengan kecepatan 2300 g.

Spesimen
Darah vena dikumpulkan dalam EDTA (1,5 mg EDTA untuk 1 ml darah) atau dalam double oksalat. Tes harus dilakukan dalam waktu 6 jam setelah pengambilan.

Cara Kerja
  1. Campur sampel darah antikoagulan secara menyeluruh.
  2. Ambil sampel darah dalam pipet Pasteur dan masukkan pipet ke bagian bawah tabung Wintrobe. Isi tabung dari bawah sampai tanda 100. Selama pengisian, ujung pipet diangkat, tetapi harus tetap berada di bawah meniskus yang naik untuk menghindari pembusaan.
  3. Sentrifugasi sampel pada 2300 g selama 30 menit (Untuk mengimbangi tabung Wintrobe kedua yang diisi dengan darah dari pasien lain atau air harus ditempatkan di dalam centrifuge).
  4. Ambil pembacaan panjang kolom sel darah merah. Hematokrit dapat dinyatakan sebagai persentase atau sebagian kecil dari total volume sampel darah.
Anticoagulated blood-filled Wintrobe hematocrit tubes after centrifugation, showing normal PCV, low PCV (anemia), and thick buffy coat layer
Gambar 19.1 : Tabung hematokrit Wintrobe berisi darah antikoagulan setelah sentrifugasi, menunjukkan PCV normal, PCV rendah (anemia), dan lapisan buffy coat yang tebal. 


Makna Pemeriksaan PCV

Pada anemia, PCV berada di bawah tingkat yang lebih rendah dari kisaran normal. PCV meningkat pada dehidrasi, syok, luka bakar, dan polisitemia.

Gambar 19.2 : Persiapan apusan untuk buffy coat


Setelah sentrifugasi darah utuh antikoagulan, tiga zona dapat dibedakan dalam tabung Wintrobe dari atas ke bawah - plasma, lapisan buffy coat (lapisan kecil keabu-abuan dari sel darah putih dan platelet, dengan tebal sekitar 1 mm), dan sel darah merah yang padat (Gbr. 19.1 ). Plasma normal berwarna jerami. Tidak berwarna pada anemia defisiensi besi, merah muda jika ada hemolisis atau hemoglobinemia, dan kuning jika bilirubin serum meningkat (ikterus). Pada hipertrigliseridemia, plasma tampak seperti susu. Peningkatan ketebalan lapisan buffy coat terjadi jika sel putih atau trombosit meningkat jumlahnya (misalnya pada leukositosis, trombositosis, atau leukemia). Apusan dapat dibuat dari lapisan buffy coat (Gbr. 19.2) untuk menunjukkan sel lupus erythematosus (LE) (Gbr. 19.3), parasit malaria, atau sel imatur.

Lupus eritematosus atau sel LE (panah merah) pada apusan bulu kerbau. Sel LE adalah sebuah neutrofil dengan inklusi ungu merah homogen yang memperbesar sitoplasma. Itu terlihat di kolagen gangguan, reaksi obat, hepatitis kronis, dan penyakit serum
Gambar 19.3: Lupus eritematosus atau sel LE (panah merah) pada apusan bulu kerbau. Sel LE adalah sebuah neutrofil dengan inklusi ungu merah homogen yang memperbesar sitoplasma. Itu terlihat di kolagen gangguan, reaksi obat, hepatitis kronis, dan penyakit serum. 


METODE MIKRO

Prinsip
Seluruh darah antikoagulan disentrifugasi dalam tabung kapiler dengan lubang seragam untuk mengemas sel darah merah. Sentrifugasi dilakukan dalam sentrifus mikrohematokrit khusus hingga pengemasan sel darah merah selengkap mungkin. Pembacaan (panjang sel darah merah yang dikemas dan panjang total kolom) diambil dengan menggunakan pembaca mikrohematokrit, penggaris, atau kertas grafik aritmatika (Gbr. 19.4).


Microhematocrit capillary tubes following centrifugation in a microhematocrit centrifuge
Gambar 19.4: Tabung kapiler mikrohematokrit mengikuti sentrifugasi dalam sentrifus mikrohematokrit

Peralatan
  1. Sentrifugal mikrohematokrit: Ini harus memberikan gaya sentrifugal relatif 12000 g selama 5 menit.
  2. Tabung hematokrit kapiler: Ini adalah tabung kaca sekali pakai dengan panjang 75 mm dan diameter dalam 1 mm. Ada dua jenis: polos (tidak mengandung antikoagulan) dan heparinisasi (dilapisi dengan film kering dari 2 unit heparin). Untuk tabung biasa, darah vena antikoagulan diperlukan. Tabung heparinisasi digunakan untuk darah yang diperoleh dari tusukan kulit.
  3. Sealant tabung seperti sealant plastik atau tanah liat pemodelan; jika tidak tersedia, lampu roh untuk penyegelan panas.
  4. Pembaca mikrohematokrit; jika tidak tersedia, penggaris atau kertas grafik aritmatika.
Spesimen
Darah vena dikumpulkan di EDTA (garam kalium) untuk tabung biasa atau darah dari tusukan kulit dikumpulkan langsung di tabung heparinisasi. Darah vena harus diambil dengan stasis minimal untuk menghindari hemokonsentrasi dan peningkatan PCV yang salah.

Cara Kerja:
  1. Isi tabung kapiler dengan mengoleskan ujungnya ke darah (baik dari tusukan kulit atau darah vena antikoagulasi, tergantung jenis tabung yang digunakan). Sekitar 2/3 sampai 3 / 4s panjang tabung kapiler harus diisi dengan darah.
  2. Tutup ujung lain dari tabung kapiler (yang tidak bersentuhan dengan darah) dengan segel plastik. Jika tidak tersedia, segel panas tabung menggunakan lampu roh.
  3. Tabung yang terisi ditempatkan di alur radial centrifuge dengan ujung yang disegel ke arah paking tepi luar. Mengimbangi dengan menempatkan tabung di alur yang berlawanan satu sama lain.
  4. Sentrifugasi pada gaya sentrifugal relatif 12000 g selama 5 menit untuk mengemas sel darah merah seluruhnya.
  5. Segera lepaskan tabung dari centrifuge dan tahan tegak. Tabung tersebut akan memperlihatkan tiga lapisan dari atas ke bawah: kolom plasma, lapisan tipis buffy coat, dan kolom sel darah merah.
  6. Dengan pembaca mikrohematokrit, hematokrit langsung dibaca dari timbangan. Jika pembaca hematokrit tidak tersedia, tabung dipegang pada penggaris dan hematokrit diperoleh dengan rumus berikut:
Panjang kolom sel darah merah dalam mm
Panjang kolom total dalam mm

Untuk mendapatkan PCV, hasil di atas dikalikan 100.

CATATAN UMUM

  1. Penggunaan tourniquet yang berkepanjangan selama venepuncture menyebabkan hemokonsentrasi dan peningkatan hematokrit.
  2. Menekan jari secara berlebihan selama tusukan kulit mengencerkan sampel dengan cairan jaringan dan menurunkan hematokrit.
  3. Proporsi darah yang tepat dengan antikoagulan harus digunakan. EDTA berlebih menyebabkan penyusutan sel darah merah dan salah menurunkan hematokrit.
  4. Pencampuran darah yang tidak memadai dengan antikoagulan, dan pencampuran darah yang tidak memadai sebelum pengujian dapat menyebabkan hasil yang salah.
  5. Hematokrit rendah dapat terjadi jika ada gumpalan dalam sampel.
  6. Sentrifugasi pada kecepatan rendah dan untuk waktu yang lebih singkat meningkatkan PCV secara salah.
  7. Sejumlah kecil plasma terperangkap di bagian bawah kolom sel darah merah yang biasanya tidak signifikan. Peningkatan jumlah plasma yang terperangkap dalam mikrositosis, makrositosis, sferositosis, dan anemia sel sabit, yang menyebabkan peningkatan hematokrit artifaktual. Volume plasma yang lebih besar terperangkap di dalam tabung Wintrobe daripada di dalam tabung kapiler.
  8. Karena PCV membutuhkan sampel darah lengkap, hal itu dipengaruhi oleh volume plasma (misalnya PCV lebih tinggi pada dehidrasi, dan lebih rendah pada kelebihan cairan).
  9. Ekspresi PCV: Kadang-kadang, PCV dinyatakan sebagai persentase. Dalam satuan SI, PCV dinyatakan sebagai fraksi volume. Faktor konversi dari satuan konvensional ke SI adalah 0,1 dan dari SI ke satuan konvensional adalah 100.
  10. Aturan 3 dan 9: Aturan praktis ini biasanya digunakan untuk memeriksa keakuratan hasil dan hanya berlaku jika sel darah merah berukuran dan berbentuk normal.
  11. Hematokrit otomatis: Dalam penganalisis hematologi otomatis, hematokrit diperoleh dengan mengalikan jumlah sel darah merah (dalam jutaan / cmm) dengan volume rata-rata sel (dalam femtoliter).

NILAI REFERENSI PCV

  • Pria dewasa: 40-50%
  • Wanita dewasa (tidak hamil): 38-45%
  • Wanita dewasa (hamil): 36-42%
  • Anak-anak 6 sampai 12 tahun: 37-46%
  • Anak-anak 6 bulan sampai 6 tahun: 36-42%
  • Bayi 2 sampai 6 bulan: 32-42%
  • Bayi baru lahir: 44-60%

NILAI KRITIS PCV

• PCV / hematokrit : <20% atau> 60%

BIBLIOGRAFI

  1. Lewis SM, Bain BJ, Bates I. Dacie and Lewis Practical Hematology (9th Ed). London: Churchill Livingstone, 2001.
  2. Wallach J. Interpretation of Diagnostic tests (7th Ed). Philadelphia: Lippincott Williams and Wilkins, 2000.
  3. World Health Organization. Manual of Basic Techniques for a Health Laboratory (2nd Ed). Geneva. World Health Organization, 2003.
DONASI INFOLABMED Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Terima kasih.

Contact Form

Name

Email *

Message *