Total Pageviews

Check Page Rank

Pemeriskaan Darah untuk Mendeteksi Protein yang Terkait dengan Alzheimer

Posted by On 4:41 AM



Infolabmed. Sebuah tim ilmuwan dari Australia dan Jepang telah mengembangkan tes darah untuk mendeteksi tanda-tanda awal penyakit Alzheimer. Uji noninvasive dikembangkan untuk mendeteksi keberadaan protein beracun beta amyloid, yang diketahui ada pada orang-orang yang terkena penyakit ini, dan melakukannya dengan akurasi 90 persen, menurut penelitian yang dipublikasikan di jurnal Nature.


Tim tersebut menguji 121 pasien dari Jepang dan 252 dari Australia dengan berbagai tingkat kesehatan, mulai dari yang sehat hingga gangguan kognitif ringan atau penyakit Alzheimer. Gagasan di balik tes ini adalah untuk memprediksi kehadiran dan tingkat beta amyloid di otak seseorang. Pembentukan protein abnormal di otak merupakan salah satu tanda penyakit Alzheimer, bentuk demensia yang paling umum.

"Tes ini setidaknya sama baiknya dengan teknik pemindaian otak saat ini dan jauh melampaui tes darah yang ada," kata Colin Masters, profesor penelitian demensia di Florey Institute of Neuroscience and Mental Health, yang memimpin penelitian tersebut.

Namun para periset mengingatkan bahwa pengujian ini masih jauh dari aplikasi klinis praktis.

Permulaan Alzheimer dapat terjadi pada usia sekitar 30 tahun sebelum pasien mengalami gejala apapun, seperti kehilangan memori. Tidak ada tes konkret untuk menentukan permulaan dini demensia, dan pasien dengan gangguan kognitif didiagnosis berdasarkan evaluasi cermat menggunakan pemindaian otak dan pengujian mental yang ringkas, menurut Alzheimer's Society UK.


Penelitian ini menggunakan sampel darah dari pasien untuk mendeteksi kadar protein beracun dalam darah dan pada akhirnya dapat memprediksi berapa kadar yang ada di otak.

Tidak ada perawatan yang tersedia untuk penyakit Alzheimer, namun dengan mendeteksi secara dini dapat mempercepat terhadap proses terapi.

"Kemajuan dalam pengembangan strategi terapeutik baru pada penyakit Alzheimer telah mengecewakan dengan lambat. Tak satu pun dari tiga obat yang saat ini ada di pasaran mengobati 
penyakit yang mendasarinya, "kata Master dalam sebuah statmentnya.

Tim menyoroti bahwa lebih banyak penelitian perlu dilakukan di seluruh populasi yang lebih luas untuk membuat hasilnya lebih meyakinkan - dan berlaku secara klinis.

Penyakit Alzheimer mempengaruhi lebih dari 5 juta orang di AS, di mana perkiraan biaya untuk merawat pasien Alzheimer pada tahun 2017 adalah $ 259 miliar. Di Inggris, ada lebih dari 520.000 orang yang terkena penyakit ini, dengan biaya £ 26,3 miliar, menurut Alzheimer's Society

Meskipun penelitian baru ini memberikan terobosan dalam penelitian, penelitian ini hanya dilakukan di laboratorium di Jepang, dimana memerlukan waktu hingga satu tahun untuk menyesuaikannya dengan tingkat yang sesuai untuk didistribusikan ke laboratorium lain dan menerapkannya pada uji klinis. 
PENTING Terimakasih sudah berkunjung ke website Kami. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya.

Baca juga :



Next
« Prev Post
Previous
Next Post »