Total Pageviews

Check Page Rank

'Bakteri Pemakan Daging' Dari Air Banjir Harvey Membunuh Seorang Wanita

Posted by On 2:29 AM



Infolabmed. Beberapa banjir terburuk akibat Badai Harvey terjadi di Meyerland dan banjir yang melahirkan banyak bakteri. Sejak air mulai naik di Texas bulan lalu, penyakit ada di benak petugas kesehatan. Banjir, setelah semua, menjadi kotor.

Ketika Badai Harvey berakhir kemudian bergerak ke utara dan banjir sudah surut, rumah sakit mendpati tingginya infeksi kulit dan saluran cerna, namun orang-orang Texas dapat terhindar dari penyakit yang paling serius yang di akibatkan oleh air yang terkontaminasi dapat menyebar seperti;  kolera, dan tifus.

Namun, kantor medis Harris County melakukan pemeriksaan dan mengumumkan kematian seorang wanita berusia 77 tahun beberapa hari sebelumnya disebabkan oleh necrotizing fasciitis: yaitu infeksi yang sangat mengerikan dan mematikan yang umumnya dikenal sebagai bakteri pemakan daging. Wanita itu terjangkit penyakit ini saat dia terjatuh di dalam rumah yang banjir di komunitas Houston’s Kingwood community dan mematahkan lengannya, yang memungkinkan bakteri dari banjir itu masuk melalui luka. Wanita tersebut meninggal pada badai ke 36 yang tercatat di Harris County.



Seorang juru bicara dari Departemen Kesehatan Houston mengatakan bahwa kota tersebut tidak menerima laporan nekrotikan fasciitis lain sejak badai tersebut. Tapi infeksi nonfatal dikonfirmasi di dekat Kota Missouri, TX, di mana seorang mantan petugas pemadam kebakaran dan paramedis terjangkit penyakit ini ketika membantu tetangga keluar dari air banjir. Dalam kasus ini, bakteri masuk melalui gigitan serangga di lengannya. Orang lain dari Galveston County meninggal bukan karena nekrosis fasciitis tapi sepsis disebabkan oleh bakteri yang berbeda dari banjir.

Pada fasciitis nekrosis, bakteri menginfeksi fascia, sejenis jaringan ikat. Bakteri bisa menghasilkan racun yang dapat menghancurkan jaringan. Jika dapat di identifikasi sejak dini, infeksi bisa diobati dengan antibiotik dan pembedahan. Tapi kebanyakan pasien telat teridentifikasi sehingga banyak yang kehilangan anggota badan, baik setelah mendapat pengobatan sekalipun, 25 sampai 35 persen meninggal.

Berbagai macam bakteri bisa menyebabkan penyakit. Yang paling umum adalah streptokokus grup A. Ini adalah satu-satunya jenis fasciitis nekrosis yang dilacak secara formal, dan 700 sampai 1.100 kasus tercatat di A.S. setiap tahun, menurut CDC. Bakteri lainnya seperti E. coli, Staphylococcus aureus, Aeromonas hydrophila, dan anggota genus Clostridium dan Klebsiella.

Ketika New York Times melakukan pengujian di Houston setelah musibah angin topan berakhir, banjir di dua lingkungan menunjukkan tingkat E. coli yang sangat tinggi: di satu rumah, 135 kali tingkatnya dianggap aman. Sampel di rumah tersebut juga dinyatakan positif bakteri Vibrio. Tidak mungkin untuk mengidentifikasi strain spesifik, tapi satu - Vibrio vulnificus - diketahui menyebabkan necrotizing fasciitis



Kabar baiknya adalah bahwa necrotizing fasciitis sangat jarang terjadi, bahkan pada orang yang terpapar bakteri yang bisa menyebabkannya. Kebanyakan orang yang terjangkit tersebut sistem kekebalan tubuhnya sedang tidak baik.

Cara termudah untuk mencegah infeksi adalah membersihkan luka, bahkan yang dangkal, segera dan jaga agar tetap tertutup sampai sembuh. CDC juga merekomendasikan agar orang-orang dengan luka terbuka menghindari air: danau, samudera, kolam dan bak air panas.

Tapi, tentu saja, banjir yang merupakan sebagai bencana seperti yang dialami di daerah Houston membuat hal itu menjadi tidak mungkin. Baju kerja, sarung tangan dan sepatu adalah tindakan pencegahan utama untuk dilakukan saat bekerja di dalam atau di sekitar air yang terkontaminasi. Melakukan beberapa aktivitas seperti mengambil perabotan rumah tangga atau mengeringkan dinding rumah dapat dengan mudah menyebabkan luka dan lecet yang memungkinkan bakteri masuk.

Gejala awal - seperti kulit hangat, bengkak, dan kemerahan atau keunguan pada daerah yang terkena - sulit untuk dibedakan dengan infeksi yang kurang serius, walaupun CDC mengatakan bahwa pasien "sering menggambarkan rasa sakit mereka sebagai penyakit yang parah dan menyakitkan lebih dari yang mereka inginkan. Diperkirakan berdasarkan bagaimana luka itu terlihat. "

Tapi ciri khas fasciitis nekrosis adalah perkembangannya yang sangat cepat, dibuktikan dalam warna kemerahan pada kulit yang terus mengalami kemerahan. (New York Times)

Baca juga :
PENTING Terimakasih sudah berkunjung ke website Kami. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya.


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »