Hot News

Total Pageviews

Check Page Rank

Virus Influenza Dapat Mengatasi Mutasi yang Berpotensi Melumpuhkan Dirinya Sendiri

Posted by On 8:12 AM

 

Pada sebuah penelitian baru - baru ini, para peneliti menunjukkan bahwa dalam kasus yang jarang terjadi, virus influenza yang cacat dalam mutasi tunggal dapat mengatasi kelemahan mereka dengan bantuan mutasi lainnya - sebuah fenomena yang dikenal sebagai epistasis.

"Istilah epistasis berarti bahwa efek kombinasi dua mutasi individual tidak dapat diprediksi sebelumnya," menurut Peneliti Postdoctoral TSRI dan penulis pertama Nicholas Wu. "Masing-masing,  mutasi membunuh virus ini, tapi bersama-sama, mereka saling mengimbangi efek berbahaya lainnya."

Temuan yang tak terduga bisa berimplikasi pada pengembangan vaksin flu dan terapi obat.



Dalam studi baru tersebut, Wu dan rekan-rekannya mulai menyelidiki mutasi virus influenza mana yang bisa ditolerir. Mereka menggunakan teknik rekayasa genetika untuk mengenalkan mutasi acak ke receptor binding site (RBS) hemaglutinin, protein berbentuk jamur runcing yang ditampilkan di permukaan virus influenza. Hemagglutinin memungkinkan virus menempel dan menyatu dengan membran sel inang, dan RBS memainkan peran penting dalam menengahi langkah pertama dari proses pengikatan ini.  

Tim memperkenalkan kombinasi yang berbeda dari mutasi tunggal, ganda dan bahkan triple ke tempat RBS dari strain influenza H1N1 dan H3N2 dan kemudian membiarkan virus bereplikasi. Selanjutnya, mereka menggunakan teknik yang disebut urutan generasi berikutnya untuk melakukan sensus cepat terhadap berbagai mutasi yang ada pada populasi virus mereka.

Untuk mengkarakterisasi viabilitas atau "efek kebugaran" dari mutasi individu dan kombinasi mutasi yang berbeda, ilmuwan TSRI menginfeksi kultur sel mamalia dengan virus mutan.

Setelah 24 jam, tim melakukan putaran kedua rangkaian generasi berikutnya untuk menandai mutasi virus yang masih ada. Seperti yang diharapkan, sebagian besar (96 persen) mutasi tunggal RBS terbukti mematikan virus, namun sejumlah besar mutasi (sekitar 20 persen) bermanfaat bagi virus lainnya bila dikombinasikan dengan mutasi lainnya.



Sebagian besar kombinasi mutasi yang layak yang ditemukan tim terjadi pada bagian tertentu dari RBS yang dikenal sebagai loop 220. Para ilmuwan telah lama mengetahui bahwa efek epistatik di wilayah ini bertanggung jawab untuk membiarkan strain flu burung beralih ke manusia di masa lalu, namun penemuan kombinasi mutasi lain yang dapat dilakukan menunjukkan ada keragaman urutan DNA fungsional yang jauh lebih besar dalam lingkaran 220 Dari yang diperkirakan sebelumnya.

Pemahaman yang lebih baik tentang kombinasi mutasi mana yang diijinkan dan mana yang tidak, dapat membantu peneliti mempersempit spektrum mutasi yang harus ditargetkan dengan antibodi dan molekul antiviral, menurut para ilmuwan. Epistasis kemungkinan tidak unik untuk virus influenza.

Baca juga :
 PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website Kami. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya.

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »