Hot News

Total Pageviews

Check Page Rank

Ilmuwan Mengidentifikasi Mutasi yang Memungkinkan Penyebaran Flu Burung Di antara Manusia

Posted by On 7:36 AM

 

Tim ilmuwan internasional telah mengidentifikasi beberapa mutasi genetik yang mungkin timbul, berpotensi menyebabkan strain flu burung H7N9 menyebar di antara manusia. 

H7N9 adalah strain virus flu yang biasanya menginfeksi burung namun telah menyebar setidaknya kepada 779 manusia dalam sejumlah wabah yang berkaitan dengan pasar unggas. Virus yang saat ini tidak mampu menyebar secara berkelanjutan dari manusia ke manusia, namun para ilmuwan merasa khawatir bahwa virus ini berpotensi bermutasi menjadi bentuk yang dapat menyebar dari manusia ke manusia.



Untuk menyelidiki kemungkinan ini, James Paulson dari The Scripps Research Institute, California, dan rekan yang menganalisis mutasi ini dapat terjadi pada genom H7N9. Mereka berfokus pada gen yang mengkodekan hemagglutanin H7, protein yang ditemukan di permukaan virus flu. Protein ini memungkinkan virus flu menempel pada sel inang.

Strain flu yang beredar di virus avian memiliki subtipe hemagglutanin yang berbeda, yang disebut H1-H16. Sejauh ini hanya tiga subtipe yang ditemukan pada virus flu manusia (H1, H2 dan H3). Seperti virus flu burung lainnya, H7N9 memiliki spesifik untuk reseptor pada sel burung, namun tidak reseptor pada sel manusia. Namun, transisi ke spesifisitas manusia memungkinkan H7N9 beredar di antara manusia, sama seperti strain flu manusia lainnya yang telah menyebabkan pandemi di masa lalu.

Tim peneliti menggunakan pemodelan molekul dan pengetahuan tentang struktur hemagglutanin untuk mengidentifikasi mutasi yang akan mengubah urutan asam amino protein dan menyebabkan peralihan ke spesifisitas manusia. Kemudian, mereka menghasilkan hemagglutanin dengan kombinasi mutasi yang berbeda dalam garis sel eksperimental (menguji mutasi pada virus H7N9 sendiri bisa berbahaya).

Para ilmuwan memanen protein hemagglutanin mutan dari sel dan menguji seberapa kuat mereka terikat pada tipe manusia dan tipe burung reseptor. Beberapa bentuk dengan mutasi pada tiga asam amino terikat jauh lebih kuat pada reseptor manusia; Mereka telah mengalihkan spesifisitas dari burung ke manusia.  Triple-mutant H7 hemagglutinins ini juga berhasil menempel pada sel dalam sampel jaringan trakea manusia.



Regulasi keamanan tidak memperbolehkan pengenalan mutasi ini ke virus H7N9 yang sebenarnya, yang membatasi kemampuan para ilmuwan untuk menguji pengaruhnya pada hewan. Meskipun demikian, tim peneliti menyarankan agar mengamati perkembangan mutasi pada manusia yang terinfeksi H7N9 ini dapat membantu memicu respons tepat waktu untuk mencegah penyebaran potensial.

Baca juga :
 PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website Kami. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya.

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »