Total Pageviews

Check Page Rank

Mikroskop | Sebuah E Book Gratis

Posted by On 4:06 AM



Infolabmed.com. Seperti yang pernah Kami informasikan beberapa bulan yang lalu, Penyusunan Seri E book Gratis ATLM, tidak banyak yang bisa Kami bagikan karena keterbatasan Sumber Daya Manusia Kami dalam penyusunan E book ini. Pada E book Kali ini Kami akan mengangkat perangkat atau alat bantu setiap ATLM yang sudah familiar dalam dunia Laboratorium Medik

Betul sekali, E book ini akan memuat rangkuman secara lengkap tentang Mikroskop. Mulai dari Sejarah Mikroskop, jenis-jenis mikroskop, struktur mikroskop dan juga perkembangan mikroskop dari generasi ke generasi

SEKILAH TENTANG MIKROSKOP

Kata mikroskop berasal dari bahasa Yunani Kuno: μικρός, Mikros, "kecil" dan σκοπεῖν, skopeîn, "terlihat" atau "melihat". Mikroskop sendiri  adalah alat yang digunakan untuk melihat obyek yang terlalu kecil untuk mata telanjang. Ilmu menyelidiki benda kecil dengan menggunakan alat seperti disebut mikroskop. Mikroskopis berarti kasat mata kecuali dibantu oleh mikroskop.

Mikroskop pertama yang dikembangkan adalah mikroskop optik, meskipun penemu aslinya  tidak mudah untuk mengidentifikasi. Mikroskop optic pertama dibuat tahun 1590 di Middelburg, Belanda. Dua pembuat kaca mikroskop yang bervariasi diberikan kredit yaitu,  Hans Lippershey (yang mengembangkan teleskop awal) dan Zacharias Janssen. Giovanni Faber menciptakan nama mikroskop untuk Galileo Galilei itu pada tahun 1625 (Galileo telah menyebutnya "occhiolino" atau "little mata").

Mikroskop secara sederhana diartikan sebagai sebuah alat yang memungkinkan manusia untuk mengamati suatu benda atau makhluk hidup yang berukuran terlampau kecil sehingga tidak bisa dilihat dan diamati hanya dengan menggunakan mata telanjang. Hadirnya mikroskop memunculkan cabang ilmu baru yang diberi nama Mikrobiologi. Ilmu ini berkembang pesat dengan bertumpu pada kemampuan mikroskop menampilkan hal-hal yang sangat detil dari objek yang diamati. 

Mikroskop merupakan penemuan yang luar biasa dan berjasa mengembangkan multidisiplin ilmu. Sejarah mikroskop tak bisa lepas dari penemuan lensa oleh seorang ilmuan Thonius Philips Van Leewenhoek (1632-1723). Sejak belia, ia memang sudah terpesona dengan lensa. Hal ini yang menjadikan ia begitu giat mempelajari lensa selama hidupnya. Leewenhoek terdaftar sebagai salah satu mahasiswa Ilmu Pengetahuan Alam yang lahir dan besar di Belanda. Ia dipenuhi dengan imajinasi tentang makhluk berukuran mikro yang hidup bebas dan luput dari perhatian manusia. Imajinasi ini, serta ketertarikannya pada lensa juga cermin yang kemudian mengilhami ia menciptaka sebuah alat yang kini kita kenal dengan nama Mikroskop.

Pada awal kemunculannya, mikroskop hanya memiliki satu lensa saja yakni jenis lensa okuler. Hal ini kemudian membuat para ahli banyak yang mengecilkan peranan Leewenhoek dalam sejarah mikroskop sebab mereka beranggapan alat yang dibuat oleh Leewenhoek bukan mikroskop melainkan lensa dengan corong yang tak lebih dari sebuah kaca pembesar saja. Terlepas dari polemik sejarah yang ada, pastinya Leewenhoek telah membuat sekitar 250 buah dengan pembesaran lensa 200 sampai 300 kali dari pembesaran awalnya. Dengan menggunakan alat yang ia temukan, Leewenhoek berhasil mengamati mikroba yang ada pada tetesan air danau.

Perkembangan selanjutnya dalam sejarah mikroskop dimulai secara revolusioner dengan campur tangan seorang ilmuan dari Berlin University bernama Dr. Ernest Ruska. Ia mengembangkan penemuan Thonius Philips Van Leewenhoek yang hanya menggunakan satu lensa dan kemudian menciptakan mikroskop transmisi electron atau TEM pada tahun 1931. Berkat penemuan ini, lembaga pemberi Nobel di Norwegia menganugerahkan Nobel Fisika padanya di tahun 1986. 

Mikroskop yang dikembangakan oleh Dr. Ernest Ruska menggunakan dua lensa dengan medan magnet. Selanjutnya, 3 tahun berselang, ia kemudian menciptakan mikroskop dengan tiga buah lensa yang mampu membidik dengan resolusi sampai 100 nm. Angka ini jauh lebih baik jika dibandingkan dengan jenis mikroskop cahaya yang saat itu lazim digunakan.

Dalam perkembangan sejarah mikroskop, perkembangan ilmu pengetahuan khususnya kajian mengenai mikroorganisme menjadi lebih mudah dan berdampak baik pada berbagai bidang salah satunya adalah medis. Dengan mikroskop, peneliti lebih bisa mengamati berbagai bakteri juga virus yang menyebabkan sejumlah oenyakit serius untuk kemudian mencari kelemahannya dan menciptakan formula untuk membasminya. Semua keajaiban tersebut tak bisa dipisahkan dari keberadaan Mikroskop. Dan bukan hal yang berlebihan jika generasi saat ini berterimakasih pada ilmuan cerdas bernama Thonius Philips Van Leewenhoek.

Download E bool Lengkap Disini : Mikroskop Seri Ebook ATLM (Proses Uplaod)

Sumber : 
Asal Usul Sejarah. 2016. Asal Usul Sejarah Mikroskop dan Perkembangannya. Link : http://asal-usul-motivasi.blogspot.co.id/2012/04/asal-usul-sejarah-mikroskop-dan.html
Wikipedia. 2016. Mikroskop. Link : https://id.wikipedia.org/wiki/Mikroskop


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »