Hot News

Total Pageviews

Check Page Rank

Prosedur Pada Flebotomi Sederhana - Seri Flebotomi Dasar

Posted by On 3:20 AM


Flebotomi merupakan bagian dari tata cara sampling atau pengumpulan bahan spesimen. Flebotomi sendiri merupakan keahlian khusus dalam mengumpulkan darah, di Indonesia seorang flebotomis adalah petugas medis (mis., Bidan, Perawat, dan Dokter) dan TLM (Teknologi Laboratorium Medik)

Teknisi flebotomi (Phlebotomy Technician) merupakan bagian dari sebuah tim laboratorium medis yang memiliki fungsi utamanya sebagai pengumpul spesimen darah pasien melalui Venipuncture (suatu cara penggambilan darah yang dilakukan pada pembuluh darah vena) atau microtechniques (untuk Kultur darah).



Pengambilan darah pada umumnya yang diberikan kepada Ahli Teknologi Laboratorium Medik (ATLM) hanya untuk mendapatkan spesimen darah yang berasal dari pembuluh darah vena dan kapiler, namun tidak masuk dalam kurikulum mata pelajaran khusus yang mandiri, tetapi melekat pada mata kuliah hematologi. Hal ini memberikan sinyal bahwa pengambilan darah hanya untuk membantu analis kesehatan untuk memperoleh darah, bukan menjadi suatu keahlian profesional

Proses pembelajaran ini memulai praktek pengambilan darah menggunakan suatu alat peraga phantom (suatu alat peraga yang dikondisikan mirip dengan vena manusia) dan setiap mahasiswa dapat mencobanya. Pengambilan darah selain bertujuan mengambil darah secara aman, juga harus memperhatikan etika, sopan santun dalam berkomunikasi dengan pasien, oleh karenanya perlu penjelasan dari petugas flebotomi kepada pasien agar pasien merasa tenang saat akan dilakukan pengambilan darah. Petugas flebotomi harus menggunakan alat pelindung diri, agar terlindung dari resiko penularan penyakit infeksi melalui darah. 

TEKNIK PENGAMBILAN DARAH PADA PEMBULUH DARAH KAPILER

Cara ini digunakan bila jumlah darah yang digunakan atau dibutuhkan sedikit yaitu kurang dari 0,5 ml darah. Biasanya digunakan hanya untuk satu atau dua macam pemeriksaan saja. Misalnya hanya untuk hemoglobin, hapusan darah, eritrosit atau hitung leukosit. Secara umum tidak ada perbedaan yang bermakna antara darah kapiler dan darah vena sebagai spesimen pemeriksaan hematologi, asalkan proses pengambilannya mengikuti ketentuan yang baku dan tidak tercampur cairan jaringan atau alkohol 70% antiseptik.

Pengambilan darah kapiler diindikasikan pada pada keadaan tertentu, seperti : neonatus, bayi prematur, luka bakar luas, gemuk, pasien dengan kecenderungan trombosis dan pasien dengan gangguan darah perifer.

Alat dan Reagensia
  1. Blood lancet atau Autoclix dan sebaiknya disposable pemakaiannya (single use only) untuk menghindari penularan penyakit dan ketajaman mata lancet tetap baik dan tajam. Kedua jenis alat ini cukup untuk menembus kulit dengan kedalaman antara 1 – 3 mm.
  2. Kapas atau tissue kering
  3. Kapas Alkohol 70%
Lokalisasi
Tempat penusukan bisa dipilih dari ujung jari tangan, cuping telinga, dan untuk bayi biasanya dari ujung jari kaki atau sisi lateral tumit. Jangan menusuk pada bagian tangan bayi karena akan tertusuk tembus hingga ke tulang sehingga akan menyebabkan kerusakan jaringan tulang pada bayi. Dalamnya tusukkan maksimal 2,5 mm, karena bila melebihi pada bayi akan terkena tulang kalkaneus. Tempat yang dipilih tidak boleh terlihat adanya gangguan peredaran darah seperti cyanosis (kebiruan) atau pucat.

Teknik kerja
  1. Tempat yang akan ditusuk harus diberi dengan antiseptik Alkohol 70%, lalu dibiarkan kering. Dapat juga menggunakan antiseptik Tincture Iodium 1%
  2. Kulit setempat ditegangkan dengan memijat antara dua jari
  3. Penusukkan dilakukan dengan gerakkan yang cepat dan tepat sehingga terjadi luka yang dalamnya 3 mm. Pada jari tusuklah dengan arah tegak lurus pada garis – garis sidik jari kulit dan jangan sejajar. Bila memakai anak daun telinga (cuping telinga), tusuklah pinggirnya, bukan sisinya. Tusukkan harus cukup dalam supaya darah mengalir keluar dengan mudah.
  4. Tetesan darah pertama harus dihapus dengan kapas atau tissue bersih dan kering karena ini mungkin tercampur dengan alkohol.
  5. Tetesan darah yang keluar selanjutnya dapat digunakan untuk pemeriksaan hematologi.

Hal-hal yang perlu diperhatikan
  • Sebelum dilakukan penusukan harus diperhatikan tempat-tempat yang tidak boleh diambil yaitu pada tempant yang ada peradangan, bekas luka dermatitis, oedema. Pada penderita yang pucat atau Cyanosis perlu dipijat-pijat dan digosok-gosok atau direndam dalam air hangat dulu supaya peredaran darah setempat mejadi lebih baik.
  • Penusukan pada ujung jari sebaiknya dilakukan pada sisi karena rasa nyeri berkurang. 
  • Jangan menekan atau memeras jari atau cuping telinga untuk mendapatkan darah yang cukup, darah yang diperas semacam ini bercampur dengan cairan jaringan dan menyebabkan kesalahan dalam pemeriksaan.
  • Pada cuping telinga yang tidak boleh diambil yaitu daerah yang dekat dengan anting, pada pengambilan darah pada cuping telinga tidak terlalu nyeri,
  • Perlu diperhatikan kalau terjadi pendarahan pada cuping ini sukar untuk dihentikan oleh karena itu bagi penderita tersangka pendarahan tidak boleh dilakukan penusukan dicuping telinga.

Kesulitan
Bila kulit sekitar luka tak kering karena alkohol atau keringat, maka tetesan darah yang keluar tak dapat mengumpul pada tempat itu, melainkan segera menyebar disekitarnya, sehingga darah tidak dapat diperoleh secara sempurna.

 TEKNIK PENGAMBILAN DARAH PADA PEMBULUH DARAH VENA

Darah vena diperoleh dengan jalan punksi vena. Jarum yang digunakan untuk menembus vena itu hendaknya cukup besar, sedangkan ujungnya harus runcing , tajam dan lurus. Dianjurkan untuk memakai jarum dan semprit yang disposable; semprit semacam itu biasanya dibuat dari semacam plastik. Baik semprit maupun jarum hendaknya dibuang setelah dipakai, janganlah disterilkan lagi guna pemakaian berulang.
Semprit yang banyak dipakai untuk pemeriksaan hematologi ialah yang mempunyai volume 2 dan 5 ml. Dianjurkan pula menggunakan “jarum – jarum steril“.  Teknik pengambilan menggunakan tabung hampa (vacutainer, venoject) yakni jarum yang diperlengkapi dengan tabung gelas hampa udara; pada waktu melakukan pungsi vena, darah terisap ke dalam tabung itu. Alat ini dapat digunakan 1 kali saja. Memakai jarum – tabung ini ada keuntungan tambahan karena darah yang diperoleh dalam keadaan tidak terkontaminasi.

Alat dan Reagensia :
1.    Jarum dan semprit atau tabung vakum dilengkapi jarum dan holder.
Jarum harus cukup besar, ujungnya runcing, tajam dan lurus dan hendaknya dibuang setelah dipakai (dispossible).
2.    Tourniquet
Bila tidak ada tourniquet dapat digunakan pembalut dari tensimeter atau selang karet yang lunak (lebar ± 5 cm).
3.    Botol penampung darah
Kering dan tertutup, untuk keperluan mikrobiologi harus steril. Volumenya tidak terlalu besar untuk jumlah darah yang akan ditampung dan diberi label.
4.    Kapas bersih beralkohol 70 % sebagai antiseptik
5.    Bantalan
Sebagai pengganjal atau penopang tangan (jika diperlukan)

Lokalisasi
Vena yang cukup besar dan letaknya superficial (permukaan) merupakan yang ideal sebagai vena yang akan ditusuk. Pada orang dewasa dapat menggunakan : vena diffosa cubiti, vena cephalica, vena cephalica mediana, vena basilica atau vena basilica mediana. Pada kondisi lain dapat juga menggunakan vena pada tangan, dimana biasanya perawat memasang infus, namun harus berhati – hati karena resiko tertusuk tulang sangat besar. Anak-anak dan bayi bila mengalami kesulitan dapat menggunakan vena Jugularis Externa (lebar), vena Femoralis (paha) dan atau vena Sinus sagitalis Superior (kepala), namun harus berpengalaman dan ahli dalam pengambilan darah.

Pada pengambilan darah vena (venipuncture), contoh darah umumnya diambil dari vena median cubital, pada anterior lengan (sisi dalam lipatan siku). Vena ini terletak dekat dengan permukaan kulit, cukup besar, dan tidak ada pasokan saraf besar. Apabila tidak memungkinkan, vena chepalica atau vena basilica bisa menjadi pilihan berikutnya. Venipuncture pada vena basilica harus dilakukan dengan hati-hati karena letaknya berdekatan dengan arteri brachialis dan syaraf median.

Jika vena cephalica dan basilica ternyata tidak bisa digunakan, maka pengambilan darah dapat dilakukan di vena di daerah pergelangan tangan. Lakukan pengambilan dengan dengan sangat hati-hati dan menggunakan jarum yang ukurannya lebih kecil.

 Teknik Kerja
  1. Alat-alat yang diperlukan disiapkan di meja kerja.
  2. Keadaan pasien diperiksa, diiusahakan pasien tenang begitu pula petugas pengambil darah (phlebotomis).
  3. Ditentukan vena yang akan ditusuk, pada orang gemuk atau untuk vena yang tidak terlihat dibantu dengan palpasi (perabaan).
  4. Daerah vena yang akan ditusuk diperhatikan dengan seksama terhadap adanya peradangan, dermatitis atau bekas luka, karena mempengaruhi hasil pemeriksaan.
  5. Tempat penusukan beri antiseptik dengan Alkohol 70 % dan dibiarkan kering
  6. Tourniquet dipasang pada lengan atas (bagian proximal lengan) 6 – 7 cm dari lipatan tangan.
  7. Tegakkan kulit diatas vena dengan jari-jari tangan kiri supaya vena tidak bergerak.
  8. Dengan lubang jarum menghadap keatas, kulit ditusuk dengan sudut 45o – 60o sampai ujung jarum masuk lumen vena yang ditandai dengan berkurangnya tekanan dan masuknya darah ke ujung plastik jarum.
  9. Holder ditarik perlahan-lahan sampai volume darah yang diinginkan apabila menggunakan syringe. Apabila menggunakan tabung vakum, tabung diambil dan ditusukkan pada ujung lain dari jarum tadi, maka darah akan masuk dengan sendirinya.
  10. Torniquet dilepas pada lengan.
  11. Kapas diletakkan diatas jarum dan ditekan sedikit dengan jari kiri, lalu jarum ditarik.
  12. Pasien diinstruksikan untuk menekan kapas selama 1 menit pada tempat tusukan. Setelah itu direkatkan kapas menggunakan plester.
  13. Jarum ditutup lalu dilepaskan dari sempritnya, darah dimasukkan kedalam botol penampung melalui dinding secara perlahan. Bila menggunakan antikoagulan, segera perlahan-lahan dicampur. Untuk tabung vakum segera dikocok perlahan untuk mencampurkan darah dengan zat aditif didalamnya.
Hal – hal yang perlu diperhatikan
  1. Pastikan petugas telah menggunakan alat pelindung diri (APD) : jas laboratorium, masker, sarung tangan karet dan penutup kepala.
  2. Pasien yang takut harus ditenangkan dengan memberi penjelasan mengenai apa yang akan dilakukan, maksud beserta tujuannya.
  3. Pada pasien anak, perlu di fiksasi tangannya dengan petugas lain agar tidak bergerak pada saat penusukan.
  4. Vena yang kecil terlihat sebagai garis-garis biru biasanya sukar digunakan
  5. Untuk vena yang tidak dapat ditentukan karena letaknya yang dalam, usaha coba-coba dilarang untuk dilakukan
  6. Pembendungan yang terlalu lama jangan dilakukan karena dapat mengakibatkan hemokonsentrasi setempat.
  7. Hematoma, yaitu keluarnya darah dibawah kulit dalam jaringan pada kulit disekitar tusukkan akan terlihat berwarna biru, biasanya akan terasa nyeri, perintahkan pasien untuk mengompresnya dengan air hangat beberapa menit atau beberapa hari sampai sakitnya hilang.

Ruang Lingkup Flebotomist
Flebotomist adalah orang-orang terlatih untuk mengambil darah pasien untuk uji klinis atau medis, transfusi, donasi, atau penelitian.  
Tugas flebotomist meliputi mengidentifikasi pasien dengan benar, dapat menjelaskan pemeriksaan yang diminta pada formulir permintaan, menyiapkan dan memilih tabung aditif yang tepat, menjelaskan prosedur untuk pasien dengan akurat, menyiapkan pasien dengan benar, berlatih form asepsis, berlatih standar dan kewaspadaan secara umum, melakukan sampling pada kulit/vena, mengumpulkan darah ke dalam wadah atau tabung, memulihkan hemostasis dari tusukan, menginstruksikan pasien pada perawatan pasca-tusuk, megorder pemeriksaan sesuai permintaan dokter, melakukan pelabelan pada tabung dengan elektronik printing / barcode, dan memberikan spesimen ke laboratorium.
 

PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website Kami. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya.
Baca juga :

Sumber :
  1. Imad Analis. 2017. Tentang Flebotomi. Diakses tanggal 2 Maret 2017. Link ; http://imadanalis.blogspot.co.id/2013/10/tentang-flebotomi.html
  2. Ripani Musyaffa Ahdanlab Blog. 2017. Pengambilan darah (Flebotomi Sederhana). Diakses tanggal 2 Maret 2017. Link ; http://ripanimusyaffalab.blogspot.co.id/2014/02/pengambilan-darah-flebotomi-sederhana.html
  3. Info Laboratorium Medik. 2017. Apa itu Flebotomi?. Diakses tanggal 2 Maret 2017. Link ;http://www.infolabmed.com/2016/03/apa-itu-flebotomi.html


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »