Struktur Histologi Ginjal: Landasan Fungsional yang Kompleks

Table of Contents

 

Struktur Histologi Ginjal Landasan Fungsional yang Kompleks

INFOLABMED.COM - Ginjal merupakan organ ekskresi yang berperan vital dalam sistem urinaria. Fungsi utamanya adalah menyaring darah dan menghasilkan urin. 

Oleh karena itu, artikel ini akan mengulas secara detail mengenai struktur histologi ginjal, khususnya bagaimana kaitan antara fitur mikroskopis dengan fungsinya yang luar biasa.

Memahami Struktur Histologi Ginjal dengan Mudah

Artikel ini dirancang untuk memudahkan Anda memahami ginjal, organ yang kompleks namun memiliki fungsi yang menakjubkan. Pembahasan akan dilakukan secara bertahap, mulai dari gambaran umum ginjal hingga struktur mikroskopisnya.

Pengenalan Ginjal secara Anatomis

Ginjal berbentuk seperti kacang dengan permukaan lateral cembung, permukaan medial cekung, dan memiliki kutub superior dan inferior.

 Permukaan medial terdapat hilum renal, yang menjadi jalur keluar masuknya pembuluh darah ginjal dan ureter.

Ginjal dibungkus oleh kapsul jaringan ikat (kapsula renal) dan lapisan lemak perirenal yang berfungsi sebagai pelindung dan penyangga. 

Kapsula renal mengandung lapisan sel kontraktil bernama myofibroblast, yang memungkinkannya beradaptasi terhadap perubahan tekanan konstan di dalam ginjal.

Kelenjar adrenal terletak di kutub superior ginjal, terpisah oleh lemak perirenal. Baik ginjal maupun kelenjar adrenal diliputi oleh lapisan fasia renal.

Parenkim Ginjal: Komponen Fungsional Utama

Parenkim ginjal terdiri dari dua lapisan utama, yaitu korteks renal di bagian luar dan medulla renal di bagian dalam.

 Lapisan ini menampung sekitar satu juta nefron, unit fungsional ginjal yang bertugas memproduksi urin.

Urin kemudian dikumpulkan ke dalam sistem kaliks renal, yaitu rangkaian ruang berbentuk khusus di dalam ginjal. 

Kaliks ini memiliki ukuran yang semakin besar, dimulai dari kaliks minor yang bermuara ke kaliks major. 

Selanjutnya, kaliks major mengalirkan urin menuju pelvis renal. Dari pelvis renal, urin diteruskan ke ureter. 

Bagian ginjal yang berisi kaliks, pelvis renal, dan pembuluh darah ginjal disebut sinus renal.

Korteks Renal: Lapisan Luar yang Kaya Pembuluh Darah

Korteks renal merupakan lapisan terluar dari jaringan ginjal. Warnanya lebih gelap dibandingkan medulla renal karena menerima lebih dari 90% suplai darah ginjal.

 Secara makroskopis, korteks renal memiliki tekstur berbintik-bintik akibat keberadaan glomeruli dan tubulus kontortus nefron yang ber bentuk ovoid dan berkelok-kelok.

Medulla Renal: Lapisan Dalam Berstruktur Garis

Medulla renal memiliki tampilan bergaris karena mengandung struktur nefron yang tersusun secara vertikal, berupa tubulus dan duktus kolektivus. 

Lapisan ini terdiri dari piramida renal (medulla) yang dipisahkan oleh proyeksi korteks renal (kolom renal). 

Puncak piramida renal mengarah ke pelvis renal dan membuka ke kaliks minor melalui area cribrosa, yaitu struktur berlubang pada permukaannya.

Setiap piramida renal beserta jaringan korteks di sekitarnya membentuk lobus renal. lobus renal selanjutnya dibagi menjadi lobulus renal. 

Masing-masing lobulus tersusun oleh sekelompok nefron yang bermuara ke satu duktus kolektivus. 

Struktur lobulus renal dapat diamati dengan jelas pada potongan koronal ginjal.

Nefron: Unit Fungsional yang M​​​​​​​engagumkan

Nefron merupakan unit fungsional terkecil ginjal yang berperan penting dalam pembentukan urin. 

Nefron bekerja dengan cara menghasilkan ultrafiltrat dari darah untuk menghasilkan urin pekat. 

Secara struktural, nefron terdiri dari dua bagian utama: glomerulus dan sistem tubulus renal yang saling berhubungan.

Nefron juxtamedullary memiliki glomeruli yang berlokasi dekat dengan batas kortikomedulla.

 Sistem tubulusnya jauh lebih panjang, hingga mencapai深处 (shën chǔ [kedalaman]) medulla renal. 

Setiap nefron dikelilingi oleh jaringan kapiler. Cabang-cabang dari arteri interlobularis renal memasuki nefron sebagai arteriol aferen, kemudian membentuk jumbai kapiler (glomerulus) lalu keluar dari nefron sebagai arteriol efferen.

Jaringan kapiler tersebut selanjutnya terus membungkus sistem tubulus nefron sebagai kapiler peritubular, membentuk vasa recta di sekitar lengkung nefron

 Tahukah Anda? Kapiler peritubular ini berperan dalam menyekresi eritropoietin (EPO), hormon yang mengatur produksi sel darah merah.

Glomerulus: Tempat Filtrasi的血漿 (chiyu [darah plasma]) [chiyu = darah plasma dalam Bahasa Jepang]

Glomerulus terletak di korteks renal, sementara sistem tubulusnya memanjang hingga ke medulla renal. 

Berdasarkan distribusi dan morfologinya, terdapat dua jenis utama nefron di ginjal yaitu nefron kortikal dan juxtamedullary. 

Nefron kortikal memiliki glomeruli yang terletak dekat dengan kapsul renal. Tubulusnya berukuran pendek dan hanya mencapai bagian atas medulla renal.

Kapsula glomerulus merupakan alat filtrasi pada nefron. Setiap kapsula terdiri dari dua elemen utama: glomerulus dan lapisan glomerular (Bowman). 

Glomerulus adalah jaringan kapiler yang terbentuk dari cabang arteri renal (arteriol aferen dan efferen).

Kapsula glomerular yang mengelilingi glomerulus terdiri dari dua lapisan, yaitu lapisan parietal dan viseral. 

Lapisan ini membatasi rongga yang disebut ruang kapsular glomerular (ruang Bowman/ruang urin). Lapisan viseral bagian dalam tersusun atas sel khusus yang disebut podosit.

Podosit melapisi dinding kapiler glomerular, saling bertautan satu sama lain, dan membentuk celah sempit di antara proyeksi mereka.

 Lapisan parietal luar tersusun atas epitel skuamosa sederhana dan berhubungan dengan tubulus nefron.

 Arteriol aferen dan efferen memasuki kapsula renal di полюs vaskular (kutub pembuluh darah), sedangkan tempat dimana kapsula glomerular menyempit dan berlanjut sebagai segmen tebal proksimal nefron disebut полюs urinarius (kutub urin).

Filtrasi Glomerular: Tahap Awal Pembentukan Urin

Kapsula glomerulus merupakan titik awal pembentukan urin. Darah sistemik melewati sistem kapiler glomerular, dan difiltrasi untuk membentuk urin primer (ultrafiltrat). 

Proses filtrasi ini terjadi melalui penghalang filtrasi khusus yang secara selektif menyaring air dan zat terlarut dari darah yang melewati kapiler glomerular.

Ultrafiltrat glomerular kemudian dialirkan ke ruang kapsular glomerular, dan selanjutnya menuju tubulus ginjal. 

Alat filtrasi ginjal dibentuk oleh tiga lapisan jaringan: endotelium kapiler glomerular, membran bassement glomerular (MBG), dan podosit (lapisan viseral kapsula renal).

Kapiler glomerular terdiri dari endotelium berfenestra. Fenestra berfungsi sebagai pori. MBG lebih kompleks dibandingkan membran basal epitel lainnya. 

Membran ini terdiri dari tiga lapisan: lamina densa tengah yang tebal dan dua lapisan yang lebih tipis (lamina rara interna dan lamina rara eksterna).

Podosit menutupi dinding kapiler glomerular. Proyeksi seperti jari mereka (pedikel) saling bertautan, dengan celah filtrasi sempit (diafragma celah filtrasi) yang terbentuk di antara proyeksi tersebut.

 Ketiga lapisan ini bekerja sama sebagai filter selektif, memungkinkan hanya molekul di bawah ukuran tertentu dan dengan muatan tertentu untuk lewat dari darah dan masuk ke sistem tubulus renal.

Sebagai contoh, sel darah merah, trombosit, sebagian protein, dan beberapa anion dicegah keluar dari kapiler glomerular, sementara air dan zat terlarut lainnya dapat melewatinya.

 Sisa darah yang tidak difiltrasi dibawa keluar dari glomerulus oleh arteriol efferen, dan kembali ke sistem vena.

Sistem Tubulus: Pengolah Ultrafiltrat Menjadi Urin

Sistem tubulus merupakan bagian dari nefron yang memproses ultrafiltrat glomerular menjadi urin melalui reabsorpsi molekul yang diperlukan dan sekresi zat dan sisa yang tidak diperlukan. Sistem tubulus terdiri dari tiga bagian:

  • Tubulus proksimal: tubulus kontortus proksimal dan tubulus lurus proksimal
  • Lengkung Henle: tungkai descending dan ascending
  • Tubulus distal: tubulus distal lurus dan tubulus distal kontortus

Tubulus Proksimal: Reabsorpsi Mayor

Tubulus proksimal merupakan bagian pertama dari sistem tubulus. Tubulus ini terdiri dari segmen kontortus dan lurus.

 Tubulus kontortus proksimal terletak di dalam korteks renal dan berhubungan langsung dengan ruang kapsular.

Tubulus lurus proksimal (atau tungkai descending tebal) memanjang ke bawah menuju medulla. Kedua bagian tersebut tersusun atas epitel kuboid sederhana, kaya akan mitokondria dan mikrovili (brush border). 

Morfologi ini disesuaikan dengan fungsi tubulus proksimal dalam penyerapan dan sekresi. Lebih dari separuh air dan molekul yang sebelumnya difiltrasi dikembalikan ke darah (reabsorpsi) oleh tubulus proksimal.

Lengkung Henle: Sirkulasi untuk Penyesuaian Konsentrasi

Lengkung Henle berbentuk seperti huruf U pada nefron yang memanjang melalui medulla ginjal. 

Secara histologis, lengkung Henle terdiri dari dua bagian: tungkai descending tipis dan tungkai ascending tipis.

Kedua tungkai tersusun atas epitel skuamosa sederhana. Sel-selnya memiliki sedikit organel, sedikit atau tidak memiliki mikrovili, dan kemampuan sekresi yang rendah. 

Kedua tungkai bekerja secara paralel dengan kapiler vasa recta di sekitarnya untuk mengatur kadar garam (misalnya natrium, klorida, kalium) dan air dalam filtrat.

 Lebih spesifik, tungkai descending sangat permeabel terhadap air, tetapi kurang permeabel terhadap zat terlarut, sedangkan tungkai ascending sebaliknya.

Beberapa penulis menganggap lengkung Henle identik dengan lengkung Henle, sementara penulis lain memasukkan tubulus lurus proksimal, lengkung Henle, dan tubulus lurus distal ke dalam istilah ini.

Tubulus Distal: Penyesuaian Halus

Tubulus distal juga terdiri dari segmen lurus dan kontortus. Tubulus distal lurus (tungkai ascending tebal) berlanjut dari tungkai ascending tipis lengkung Henle pada tingkat antara medulla bagian dalam dan luar. Tubulus distal kontortus menjulur ke korteks. 

Kedua bagian tubulus distal tersusun atas epitel kuboid sederhana, mirip secara morfologi dengan tubulus proksimal.

Perbedaan utama di antara keduanya adalah epitel tubulus distal memiliki mikrovili yang kurang berkembang. 

Reabsorpsi dan sekresi terjadi di sini, meskipun pada tingkat yang lebih rendah dibandingkan dengan tubulus proksimal.

Dengan banyak mitokondria, tubulus distal lurus dapat menyerap kembali zat bermanfaat (elektrolit), dan mengeluarkan sisa produk limbah menggunakan transpor aktif. 

Proses yang perlu mendapat perhatian khusus adalah penyerapan natrium, yang diatur oleh aldosteron.

Sistem Kolektivus: Konsentrasi Akhir Urin

Sistem kolektivus ginjal adalah serangkaian tubulus yang mengalirkan urin dari nefron ke kaliks minor. 

Beberapa tubulus kontortus distal dari nefron yang berdekatan mengalir ke duktus kolektivus melalui tubulus penghubung/kolektivus.

Saluran kolektivus kemudian berjalan melalui medulla ginjal, menyatu di puncak setiap piramida renal. 

Di sini, beberapa saluran bergabung membentuk duktus papiler tunggal (Bellini), yang bermuara ke kaliks minor melalui area cribrosa.

Sistem kolektivus disebut kortikal atau meduler, tergantung pada bagian parenkim ginjal tempat saluran itu berada.

  • Duktus kolektivus kortikal - epitel kuboid sederhana
  • Duktus kolektivus meduler - epitel kolumnar sederhana
  • Duktus papiler - epitel kolumnar sederhana

Dua jenis sel tambahan dapat dibedakan dalam saluran ini. Sel utama, yang berwarna pucat dan berperan dalam transpor ion. 

Sel interkalat yang berwarna lebih gelap tersebar di antara sel utama dan bertanggung jawab atas keseimbangan asam-basa.

Sistem kolektivus adalah lokasi terakhir untuk reabsorpsi air dan elektrolit dari filtrat, yang selanjutnya mengkonsentrasikan urin, terutama di bawah pengaruh hormon antidiuretik (ADH).

 Tidak ada lagi reabsorpsi yang terjadi melewati duktus kolektivus meduler.

Ginjal merupakan organ yang luar biasa dengan struktur histologi yang kompleks. Setiap bagian ginjal memiliki fungsi khusus yang bekerja secara bersama untuk menyaring darah, membuang zat sisa, dan menjaga keseimbangan cairan dan elektrolit tubuh.

 Artikel ini baru memberikan gambaran umum mengenai struktur ginjal.

Mempelajari ginjal secara lebih detail dapat membantu kita memahami berbagai gangguan ginjal dan perawatan yang tersedia.***

Infolabmed
Infolabmed infolabmed.com merupakan kanal informasi tentang Teknologi Laboratorium Medik meliputi Materi Kuliah D3 dan D4, Informasi Seminar ATLM, Lowongan Kerja. Untuk dukung website infolabmed tetap aktif silahkan ikut berdonasi melalui DANA = 085862486502.

Post a Comment