Apa Itu Protozoa - Klasifikasi, Karakteristik, dan Penyakit Protozoa Pada Manusia

Table of Contents

 

Apa Itu Protoozoa - Klasifikasi, Karakteristik, dan Penyakit Protozoa Pada Manusia
Foto : Mikroskop Master

INFOLABMED.COM - Protozoa adalah organisme uniseluler, eukariotik, heterotrofik. Mereka hidup bebas atau parasit. Ada sekitar 65.000 spesies protozoa yang dikategorikan dalam kelompok berbeda. Mereka tidak memiliki dinding sel. 

Ada banyak organel sel yang berbeda, yang melakukan berbagai tugas yang dilakukan oleh organ berbeda pada hewan tingkat tinggi, misalnya mulut, anus, saluran usus, dll.

Ada banyak protozoa yang menyebabkan berbagai penyakit pada hewan dan manusia, misalnya Plasmodium (parasit malaria), Trypanosoma (penyakit tidur), Trichomonas (trikomoniasis), dll.

 Protozoa memiliki banyak tahapan dalam siklus hidupnya. Beberapa tahapan siklus hidup bersifat menular.

 Tahap kista bersifat dorman dan tahan terhadap tekanan lingkungan, tahap trofozoit bersifat reproduktif dan menimbulkan penyakit.

Ciri-ciri Umum Protozoa

Habitat- Protozoa ditemukan di lingkungan perairan. Mereka hidup di air tawar atau lautan. Ada yang hidup bebas dan ada pula yang bersifat parasit pada tumbuhan dan hewan. Sebagian besar bersifat aerobik tetapi ada juga yang bersifat anaerobik dan terdapat di rumen atau usus manusia.

Beberapa spesies ditemukan di lingkungan ekstrim seperti sumber air panas. Beberapa di antaranya membentuk kista istirahat untuk mengatasi lingkungan kering.

Ukuran dan Bentuk- Ukuran dan bentuk Protozoa sangat bervariasi, dari mikroba (1┬Ám) hingga cukup besar dan dapat dilihat dengan mata telanjang. Cangkang foraminifera uniseluler dapat berdiameter 20 cm.

Mereka tidak memiliki dinding sel yang kaku, sehingga fleksibel dan ditemukan dalam berbagai bentuk. 

Sel terbungkus dalam membran plasma tipis. Beberapa spesies memiliki cangkang keras di permukaan luarnya. 

Pada beberapa protozoa terutama pada ciliata, selnya didukung oleh Pelikel, yang mungkin fleksibel atau kaku dan memberikan organisme bentuk yang pasti dan membantu dalam pergerakan.

Struktur Seluler- Mereka uniseluler yang memiliki sel eukariotik. Fungsi metabolisme dilakukan oleh beberapa struktur internal khusus.

  • Mereka kebanyakan memiliki satu inti yang terikat membran di dalam sel
  • Nukleus mempunyai penampakan yang menyebar karena kromatin yang tersebar, inti vesikular mengandung badan pusat yang disebut endosom atau nukleolus. Nukleolus apikompleks memiliki DNA, sedangkan amoeboid tidak memiliki DNA di endosomnya
  • Ciliata memiliki mikronukleus dan makronukleus
  • Membran plasma membungkus sitoplasma dan proyeksi alat gerak lainnya seperti flagela, pseudopodia, dan silia
  • Beberapa genera memiliki selubung membran yang disebut pelikel, yang memberikan bentuk tertentu pada sel. Pada beberapa protozoa, bakteri epibiotik menempel pada pelikel melalui fimbrianya
  • Sitoplasma berdiferensiasi menjadi ektoplasma luar dan endoplasma dalam, ektoplasma transparan dan endoplasma mengandung organel sel
  • Beberapa protozoa memiliki sitostom untuk menelan makanan. Terdapat vakuola makanan, tempat datangnya makanan yang dicerna. Ciliata memiliki kerongkongan, rongga tubuh yang terbuka ke luar
  • Vakuola sentral hadir untuk osmoregulasi, yang menghilangkan kelebihan air
  • Terdapat organel sel yang terikat membran, seperti mitokondria, badan Golgi, lisosom, dan struktur khusus lainnya

Nutrisi- Protozoa bersifat heterotrofik dan memiliki nutrisi holozoikum. Mereka menelan makanan mereka melalui fagositosis. Beberapa kelompok protozoa memiliki struktur khusus yang disebut sitostom untuk fagositosis.

Pseudopodia amoeboid membantu menangkap mangsa. Ribuan silia yang terdapat pada ciliates mendorong air yang mengandung makanan ke dalam kerongkongan.

Makanan yang dicerna masuk ke vakuola makanan dan ditindaklanjuti oleh enzim lisosom. Makanan yang dicerna akan didistribusikan ke seluruh sel.

Penggerak- Sebagian besar spesies protozoa memiliki flagela, silia, atau pseudopodia. Sporozoa, yang tidak memiliki struktur lokomotor, memiliki mikrotubulus subpelikular, yang membantu pergerakan lambat.

Siklus Hidup- Siklus hidup sebagian besar protozoa bergantian antara tahap kista yang tidak aktif dan tahap vegetatif yang berkembang biak, misalnya trofozoit.

Tahap kista dapat bertahan dalam kondisi yang keras tanpa air dan nutrisi. Itu bisa tetap berada di luar host untuk jangka waktu yang lebih lama dan ditularkan.

Tahap trofozoit bersifat menular, dan mereka makan serta berkembang biak selama tahap ini.

Reproduksi- Kebanyakan mereka bereproduksi dengan cara aseksual. Mereka berkembang biak dengan pembelahan biner, pembelahan memanjang, pembelahan melintang atau tunas.

Pada beberapa spesies, terdapat reproduksi seksual. Reproduksi seksual dilakukan melalui konjugasi, singami, atau pembentukan gametosit.

Klasifikasi Protozoa dan Contohnya

Protozoa adalah filum yang memiliki heterotrof uniseluler. Itu berada di bawah Kingdom Protista.

Protozoa dibagi menjadi empat kelompok besar berdasarkan struktur dan bagian yang terlibat dalam penggeraknya:

1. Mastigophora atau protozoa berflagel:

Mereka adalah parasit atau hidup bebas.
  • Mereka memiliki flagela untuk bergerak
  • Tubuh mereka ditutupi oleh kutikula atau pelikel
  • Bentuk air tawar memiliki vakuola kontraktil
  • Reproduksi dilakukan dengan pembelahan biner (pembelahan memanjang)
  • Contoh: Trypanosoma, Trichomonas, Giardia, Leishmania, dll.

2. Sarcodina atau Amoeboid:

Mereka hidup di air tawar, laut, atau tanah lembab.
  • Pergerakannya dilakukan dengan pseudopodia. Mereka menangkap mangsanya dengan pseudopodia
  • Tidak ada bentuk pasti dan pelikel tidak ada
  • Vakuola kontraktil terdapat pada amoeboid yang hidup di air tawar
  • Reproduksi dilakukan dengan pembelahan biner dan pembentukan kista
  • Contoh: Amoeba, Entamoeba, dll.

3. Sporozoa atau Sporozoa:

Mereka bersifat endoparasit.
  • Mereka tidak mempunyai organ khusus untuk bergerak
  • Terdapat pelikel, yang memiliki mikrotubulus subpelikular, yang membantu pergerakan
  • Reproduksinya dilakukan dengan pembentukan sporozoit
  • Contoh: Plasmodium, Myxidium, Nosema, Globidium, dll.

Contoh Penyakit yang Disebabkan Protozoa

Banyak protozoa yang bersifat parasit dan patogen penyebab penyakit. Temukan di bawah ini penyakit umum yang disebabkan oleh protozoa.

Daftar penyakit yang disebabkan oleh protozoa
Nama PenyakitnyaOrganisme penyebabVektorPatogenesisGejala penyakit
MalariaPlasmodium falciparum, P. vivax, P. malariae, P. ovaleNyamuk Anopheles betinaParasit menyerang hati dan sel darah merah. Ini berkembang biak di dalam sel hati, memasuki aliran darah dan menghancurkan sel darah merah. Ia melepaskan zat beracun yang disebut 'hemozoin', yang menyebabkan demam. Sporozoit adalah tahap menularDemam, sakit kepala, muntah, sakit perut dan dapat berakibat fatal jika tidak ditangani seperti kegagalan organ dan kejang
Amoebiasis atau disentri amubaEntamoeba histolyticaTidak ada. Penyakit ini ditularkan melalui makanan atau air yang terkontaminasiMenyerang mukosa usus dan menyebar ke bagian lain seperti hati. Menyebabkan disentri dan abses hati.

Tahap yang terinfeksi adalah trofozoit

Sakit perut, buang air besar encer, tinja berdarah, kehilangan nafsu makan, mual, demam
Penyakit Tidur Afrika atau TrypanosomiasisTrypanosoma brucei gambiense, T. brucei rhodesienseLalat tsetseProliferasi limfosit B menyebabkan kerusakan jaringanDemam tinggi, nyeri otot dan sendi, mudah tersinggung, pembengkakan kelenjar getah bening, ruam kulit. Jika tidak diobati, masalah neurologis akan berkembang, yang berakibat fatal
TrikomoniasisTrikomoniasis vaginaPenyakit menular seksual (PMS)Menghancurkan sel epitel dan melepaskan zat sitotoksik. PH vagina meningkat dan jumlah leukosit juga meningkat sebagai respons terhadap zat beracun yang dikeluarkan oleh patogenGatal dan perih pada alat kelamin serta keluar cairan.

Kebanyakan tidak menunjukkan gejala pada laki-laki, namun pada wanita dapat menyebabkan banyak komplikasi seperti komplikasi selama kehamilan dan setelah melahirkan.

ToksoplasmosisToksoplasma gondiiPenularannya melalui air dan tanah yang terkontaminasi atau menempel pada bulu binatangSporozoit menembus sel usus dan berkembang biak di usus. Ini menyerang sistem limfatik dan darah dan merusak jaringan yang menyebabkan nekrosisMata merah, penglihatan kabur, gejala mirip flu
BalantidiasisBalantidium coliBabiExcystation terjadi di usus kecil. Sporozoit bermigrasi ke usus besarMaag akibat lesi pada usus besar, radang usus besar, darah dan lendir pada tinja,
GiardiasisGiardia lamblia atau duodenalisTidak ada. Penyakit ini ditularkan melalui makanan atau air yang terkontaminasiKerusakan mukosa berhubungan dengan peradangan mukosa dan pelepasan lektin atau proteinase. Malabsorpsi juga mungkin disebabkan oleh penghambatan enzim pankreas dan berkurangnya konsentrasi empeduParasit ini ada di duodenum.

Diare encer atau berbau busuk, mual, perut kembung, penurunan berat badan

Leishmaniasis atau Kala-azarLeishmania donovaniLalat Pasir Betina (dari genus Phlebotomus)Promastigot parasit yang berflagel berikatan dengan makrofag yang ada di kulit. Ada penekanan nyata pada imunitas selulerPembesaran hati dan limpa, demam, kulit menjadi gelap

Penyakit Protozoa pada Manusia

Sebagian besar penyakit protes pada manusia disebabkan oleh protozoa. Protozoa menyebabkan penyakit pada manusia ketika berubah menjadi parasit manusia. Mayoritas penyakit yang umum dan mematikan disebabkan oleh infeksi protozoa pada manusia seperti Malaria, disentri amuba, dan Penyakit Tidur Afrika.

Virus ini mampu berkembang biak pada manusia, berkontribusi pada kelangsungan hidup mereka, dan memungkinkan berkembangnya infeksi berbahaya hanya dari satu organisme saja. Penularan protozoa yang terdapat di usus manusia ke manusia lain biasanya terjadi melalui jalur fecal-oral, seperti melalui air atau makanan yang terkontaminasi atau kontak orang ke orang. Protozoa yang ditemukan di jaringan atau darah manusia ditularkan ke manusia lain melalui vektor arthropoda.

Penyakit yang Disebabkan oleh Bakteri

Segala jenis penyakit yang disebabkan oleh bakteri adalah penyakit bakteri. Bakteri ini diketahui menyebabkan penyakit dengan mengeluarkan atau mengeluarkan racun dengan melepaskan racun secara internal yang dilepaskan dengan disintegrasi bakteri atau dengan induksi sensitivitas terhadap atribut antigeniknya.

Contoh

Beberapa penyakit berbahaya yang disebabkan oleh bakteri adalah meningitis bakterial, difteri, tetanus, kolera, sifilis, gonore, TBC, penyakit pes dan penyakit Lyme.

Penyakit yang Disebabkan oleh Jamur

Jamur adalah mikroba yang dibedakan dengan kitin yang terlihat pada dinding selnya. Infeksi yang disebabkan oleh jamur disebut dengan mikosis. Ada berbagai jamur yang diketahui menyebabkan berbagai jenis penyakit. Ini bisa menular, menyebar dari satu orang ke orang lain. Penyakit ini juga dapat menyebar dari permukaan atau tanah yang terkontaminasi dan bahkan dari hewan yang terinfeksi. Jamur biasanya berkembang biak dengan mengeluarkan spora. Karena spora ini dapat terhirup atau melalui kontak langsung, infeksi ini biasanya menyerang kuku, kulit, dll. Infeksi ini dapat menembus kulit, memengaruhi organ, dan memengaruhi seluruh organisme.

Contoh

Beberapa penyakit yang disebabkan oleh jamur adalah –

  • Kurap
  • Infeksi jamur di selangkangan
  • Kaki atlet
  • Aspergillosis
  • Kandidiasis.***
Sumber : ByJus


Infolabmed
Infolabmed infolabmed.com merupakan kanal informasi tentang Teknologi Laboratorium Medik meliputi Materi Kuliah D3 dan D4, Informasi Seminar ATLM, Lowongan Kerja. Untuk dukung website infolabmed tetap aktif silahkan ikut berdonasi melalui DANA = 085862486502.

Post a Comment