Tes Hitung Retikulosit

 

Tes Hitung Retikulosit
Retikulosit. (Foto : Medicover)

INFOLABMED.COM - Retikulosit adalah sel darah merah (RBCs) yang baru diproduksi dan relatif belum matang. Retikulosit  terbentuk dan matang di sumsum tulang sebelum dilepaskan ke dalam darah.

Hitung retikulosit digunakan untuk menentukan jumlah dan/atau persentase retikulosit dalam darah untuk membantu mengevaluasi kondisi yang mempengaruhi sel darah merah, seperti anemia atau kelainan sumsum tulang. 

Hitung retikulosit dapat digunakan:

  • Sebagai tindak lanjut dari hasil abnormal pada pemeriksaan darah lengkap (CBC) , hitung RBC , hemoglobin , atau hematokrit , untuk membantu menentukan penyebabnya
  • Untuk menentukan apakah sumsum tulang berfungsi dengan baik dan merespons secara memadai kebutuhan tubuh akan sel darah merah
  • Untuk membantu mendeteksi dan membedakan berbagai jenis anemia
  • Untuk memantau respons terhadap pengobatan, seperti anemia defisiensi besi
  • Untuk memantau fungsi sumsum tulang setelah perawatan seperti kemoterapi
  • Untuk memantau fungsi sumsum tulang setelah transplantasi sumsum tulang

Seringkali, pemeriksaan hitung retikulosit dilakukan dengan alat otomoatis (hematology analyzer) dan dapat dilakukan bersamaan dengan pemeriksaan darah lengkap, yang mencakup penghitungan sel darah merah, hemoglobin, dan hematokrit. 

Jumlah absolut retikulosit dan/atau persentase retikulosit dari total jumlah sel darah merah dapat dilaporkan, meskipun jumlah absolut lebih sering dilaporkan.

Apa yang diukur oleh pemeriksaan hitung retikulosit?

Pertama, ketahui bahwa sel darah merah diproduksi di sumsum tulang, tempat sel induk pembentuk darah (hematopoietik) berdiferensiasi dan berkembang, akhirnya membentuk retikulosit dan akhirnya menjadi sel darah merah matang. 

Retikulosit secara visual sedikit lebih besar dibandingkan sel darah merah dewasa.

Tidak seperti kebanyakan sel lain dalam tubuh, sel darah merah matang tidak memiliki inti, namun retikulosit masih memiliki sisa materi genetik (RNA).

 Saat retikulosit matang, mereka kehilangan sisa RNA terakhir, dan sebagian besar berkembang sempurna dalam satu hari setelah dilepaskan dari sumsum tulang ke dalam darah.

 Jumlah retikulosit adalah indikator yang baik mengenai kemampuan sumsum tulang Anda untuk memproduksi sel darah merah (eritropoiesis) secara memadai.

Sel darah merah biasanya bertahan selama sekitar 120 hari dalam sirkulasi darah, dan sumsum tulang terus memproduksi sel darah merah baru untuk menggantikan sel darah merah yang menua dan rusak atau hilang melalui pendarahan darah. 

Biasanya, jumlah sel darah merah yang stabil dipertahankan dalam darah melalui penggantian sel darah merah yang rusak atau hilang secara terus-menerus.

Berbagai penyakit dan kondisi dapat mempengaruhi produksi sel darah merah baru dan/atau kelangsungan hidup sel darah merah, selain kondisi yang dapat menyebabkan perdarahan yang signifikan. 

Kondisi ini dapat menyebabkan kenaikan atau penurunan jumlah sel darah merah dan dapat mempengaruhi jumlah retikulosit.

Jumlah retikulosit lebih tinggi dari normal: Perdarahan akut atau kronis (perdarahan) atau peningkatan kerusakan sel darah merah (hemolisis) dapat menyebabkan lebih sedikit sel darah merah dalam darah, sehingga menyebabkan anemia.

 Tubuh mengkompensasi kehilangan ini dengan meningkatkan laju produksi sel darah merah dan melepaskan sel darah merah lebih cepat ke dalam darah sebelum menjadi lebih matang.

Ketika hal ini terjadi, jumlah dan persentase retikulosit dalam darah meningkat hingga jumlah sel darah merah yang hilang mencukupi atau hingga kapasitas produksi sumsum tulang tercapai. 

Jumlah retikulosit juga lebih tinggi dari biasanya bila pasien dengan anemia defisiensi besi atau anemia megaloblastik (akibat defisiensi vitamin B12) diobati dengan suplemen zat besi atau vitamin B12.

Jumlah retikulosit lebih rendah dari normal: Penurunan produksi sel darah merah dapat terjadi ketika sumsum tulang tidak berfungsi normal. Hal ini bisa disebabkan oleh kelainan sumsum tulang seperti anemia aplastik atau leukemia.

Berkurangnya produksi juga bisa disebabkan oleh faktor lain, misalnya penyakit ginjal kronis, pengobatan radiasi atau kemoterapi untuk kanker, rendahnya kadar hormon eritropoietin , atau kekurangan nutrisi tertentu seperti zat besi, vitamin B12 , atau folat.

Penurunan produksi menyebabkan lebih sedikit sel darah merah dalam sirkulasi, penurunan hemoglobin dan kapasitas membawa oksigen, hematokrit yang lebih rendah , dan penurunan jumlah retikulosit karena sel darah merah yang lama dikeluarkan dari darah tetapi tidak digantikan sepenuhnya.

Kadang-kadang, jumlah retikulosit dan jumlah sel darah merah akan meningkat karena kelebihan produksi sel darah merah di sumsum tulang. 

Hal ini mungkin disebabkan oleh peningkatan produksi eritropoietin, kelainan yang menyebabkan kelebihan produksi sel darah merah (polisitemia vera), dan merokok.

Beberapa obat dapat meningkatkan atau menurunkan jumlah retikulosit.

Kapan saya harus menjalani tes hitung retikulosit?

Hitung retikulosit dapat dilakukan bila:

  • Hasil CBC menunjukkan penurunan jumlah sel darah merah dan/atau penurunan hemoglobin dan hematokrit
  • Seorang praktisi kesehatan ingin mengevaluasi fungsi sumsum tulang
  • Anda memiliki tanda dan gejala anemia atau pendarahan kronis, seperti pucat, kurang energi, kelelahan, lemah, sesak napas, dan/atau darah pada tinja
  • Anda telah didiagnosis dan sedang dirawat karena kondisi yang diketahui memengaruhi produksi sel darah merah, seperti anemia defisiensi besi, defisiensi vitamin B12 atau folat, atau penyakit ginjal (yang dapat memengaruhi produksi eritropoietin , hormon yang dibuat oleh ginjal yang merangsang sel darah merah. produksi oleh sumsum tulang)
  • Anda sedang menjalani radiasi atau kemoterapi
  • Anda telah menerima transplantasi sumsum tulang
  • Kadang-kadang ketika Anda mengalami peningkatan jumlah sel darah merah dan peningkatan hemoglobin dan hematokrit, untuk membantu menentukan derajat dan tingkat kelebihan produksi sel darah merah

Melakukan Pengambilan Spesimen Darah (Flebotomi) untuk Tes Jumlah Retikulosit

Tes jumlah retikulosit melibatkan pengambilan sampel darah dari vena di lengan Anda.

Sebelum proses flebotomi untuk tes jumlah retikulosit

Meskipun umumnya tidak ada persiapan khusus yang perlu Anda lakukan sebelum pemeriksaann dilakukan, ikuti instruksi apa pun yang diberikan oleh dokter Anda.

Selama proses flebotomi untuk tes jumlah retikulosit

Seorang flebotomis akan melakukan pengumpulan darah, lagkah yang dilakukan adalah dengan cara menusukkan jarum kecil ke pembuluh darah di salah satu lengan Anda dan megumpulkan ke dalam botol khusus berisi antikoagulan. 

Proses flebotomi ini biasanya hanya menimbulkan sedikit rasa sakit, meski beberapa orang mengalami rasa terbakar atau perih di tempat suntikan. Pengambilan darah total biasanya hanya berlangsung beberapa menit.

Setelah proses flebotomi untuk tes jumlah retikulosit

Setelah Anda diambil darahnya, flebotomist akan membalut tempat tusukan untuk menghentikan pendarahan. 

Umumnya Anda dapat kembali beraktivitas normal setelah tes selesai, meskipun teknisi lab akan memberi tahu Anda jika ada batasan yang harus Anda ikuti. 

Anda mungkin merasakan sedikit nyeri atau memar di tempat suntikan, tetapi hal ini biasanya bersifat sementara.

Hasil Tes Hitung Retikulosit

Hasil tes jumlah retikulosit biasanya telah selesai dan dapat di ambil di laboratorium dalam beberapa hari kerja setelah laboratorium menerima sampel Anda. 

Di beberapa layanan kesehatan laboratorium telah memiliki layanan secara online, sehingga Anda mungkin akan menerima hasilnya melalui portal kesehatan online yang telah disediakan oleh aplikasi yang mereka miliki.

Untuk penjelasan hasil tes hitung retikulosit ini, Dokter Anda akan menghubungi Anda untuk mendiskusikan hasil pemeriksaan tes hitung retikulosit ini dan menjadwalkan janji temu lanjutan.

Menafsirkan hasil tes hitung retikulosit

Hasil pemeriksaan tes hitung retikulosit harus diinterpretasikan secara hati-hati dan bersamaan dengan hasil tes lainnya, seperti jumlah sel darah merah, hemoglobin (Hb), hematokrit (Hct), atau CBC lengkap. Secara umum, jumlah retikulosit (angka atau persentase absolut) mencerminkan aktivitas sumsum tulang terkini.

Hasil tes hitung retikulosit dapat menunjukkan apakah ada penyakit atau kondisi yang menyebabkan peningkatan permintaan sel darah merah baru dan apakah sumsum tulang dapat merespons kebutuhan tambahan tersebut. Kadang-kadang, hasil mungkin menunjukkan kelebihan produksi sel darah merah.

Ketika terdapat anemia (misalnya, sel darah merah rendah, hemoglobin rendah, hematokrit rendah) dan sumsum tulang memberikan respons yang tepat terhadap permintaan peningkatan jumlah sel darah merah, sumsum tulang akan memproduksi lebih banyak sel darah merah dan memungkinkan pelepasan lebih awal sel darah merah yang lebih belum matang, sehingga semakin meningkat. jumlah retikulosit dalam darah.

Jumlah retikulosit yang tinggi dengan sel darah merah yang rendah, hemoglobin yang rendah, dan hematokrit yang rendah (anemia) dapat mengindikasikan kondisi seperti:

  • Pendarahan: Jika Anda mengalami pendarahan, jumlah retikulosit akan meningkat beberapa hari kemudian sebagai upaya untuk mengkompensasi hilangnya sel darah merah. Dan jika Anda mengalami kehilangan darah kronis, jumlah retikulosit akan tetap meningkat karena sumsum berusaha memenuhi permintaan sel darah merah baru (walaupun mungkin tidak akan tinggi jika kehilangan darah pada akhirnya menyebabkan kekurangan zat besi).
  • Anemia hemolitik: Pada kondisi ini, anemia disebabkan oleh meningkatnya kerusakan sel darah merah karena berbagai sebab. Sumsum tulang meningkatkan produksi sel darah merah sebagai kompensasi, sehingga menghasilkan jumlah retikulosit yang tinggi.
  • Penyakit hemolitik pada bayi baru lahir: Kondisi ini menyebabkan peningkatan kerusakan sel darah merah, mirip dengan anemia hemolitik yang dijelaskan di atas.

Jumlah retikulosit yang rendah dengan sel darah merah yang rendah, hemoglobin yang rendah, dan hematokrit yang rendah (anemia) dapat terlihat, misalnya dengan:

  • Anemia defisiensi besi (tidak diobati)
  • Anemia pernisiosa atau defisiensi asam folat (tidak diobati)
  • Anemia aplastik
  • Terapi radiasi kemoterapi
  • Kegagalan sumsum tulang disebabkan oleh infeksi atau kanker yang melibatkan sumsum tulang
  • Penyakit ginjal yang parah; ini dapat menyebabkan rendahnya tingkat eritropoietin
  • Alkoholisme
Jumlah retikulosit biasanya dilaporkan sebagai persentase atau indeks yang dihitung ketika dihitung secara manual dari noda darah. Saat ini, jumlah retikulosit dilaporkan sebagai angka absolut (misalnya ribuan per mikroliter) karena dihitung dengan peralatan laboratorium otomatis.

Tes retikulosit menunjukkan adanya suatu penyakit atau kondisi tetapi tidak secara langsung mendiagnosis suatu penyakit tertentu. Ini merupakan tanda bahwa penyelidikan lebih lanjut mungkin diperlukan dan merupakan alat yang dapat digunakan untuk memantau efektivitas terapi.

Jika jumlah retikulosit meningkat setelah kemoterapi, transplantasi sumsum tulang, atau pengobatan defisiensi zat besi atau vitamin B12 atau folat, produksi sel darah merah di sumsum tulang mulai pulih.

Bila Anda tidak menderita anemia atau memiliki jumlah sel darah merah yang tinggi (polisitemia), jumlah retikulosit yang tinggi mungkin mengindikasikan kelebihan produksi sel darah merah. Beberapa kondisi yang mungkin menyebabkan hal ini antara lain:

  • Polisitemia vera, sejenis kanker darah
  • Tumor yang menghasilkan eritropoietin
Saat Anda berbicara dengan dokter Anda, beberapa pertanyaan berikut mungkin berguna untuk diulas:

Apakah hasil saya tinggi, rendah, atau normal?
Jika hasil saya terlalu tinggi atau terlalu rendah, apa kemungkinan besar penyebabnya?
Apakah ada pengukuran lain yang dilakukan bersamaan dengan jumlah retikulosit saya? Jika ya, apakah normal atau tidak normal?
Apakah ada tes lanjutan yang Anda rekomendasikan?

Demikian informasi tentang Tes Hitung Retikulosit, semoga artikel ini membantu Anda dalam memahami informasi terbaru tentang retikulosit.***

DONASI VIA DANA ke 085862486502 Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi Anda ini akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Donasi klik Love atau dapat secara langsung via Dana melalui : 085862486502. Terima kasih.

Post a Comment

0 Comments