Pewarnaan Asam Cepat - Prinsip, Prosedur dan Aplikasinya

Pewarnaan Asam Cepat - Prinsip, Prosedur & Aplikasinya
Foto : biokimicroki.com

INFOLABMED.COM - Pendahuluan tentang Pewarnaan Asam Cepat - Pada tahun 1882, Paul Ehrlich mengembangkan teknik Pewarnaan Asam Cepat. 

Kemudian, Ziehl dan Neelson mengembangkannya pada tahun 1883 dan oleh karena itu teknik ini juga disebut sebagai "Teknik Pewarnaan Ziehl-Neelsen."

 Tujuan utama dari teknik ini adalah untuk membedakan bakteri antara kelompok asam cepat dan kelompok non-asam cepat.

Organisme asam cepat ditandai dengan dinding sel yang hampir impermeabel seperti lilin, mengandung asam mikolik bersama dengan sejumlah besar asam lemak, lilin, dan lipid kompleks.

 Organisme asam cepat tahan terhadap dekolonisasi oleh asam karena komposisi dinding sel.

Tes ini secara eksklusif digunakan untuk identifikasi Mycobacterium tuberculosis, agen penyebab TB. Ini adalah anggota genus Mycobacterium.

 Dalam metode pewarnaan Ziehl & Neelson, bakteri asam cepat muncul sebagai bacilli merah terang dengan latar belakang biru muda.

Kebutuhan Pewarnaan Asam Cepat

  1. Metode pewarnaan Gram tidak dapat membedakan semua jenis bakteri.
  2. Ada kelompok bakteri yang tidak terlalu terwarnai dengan pewarnaan gram.
  3. Oleh karena itu, kita memerlukan metode alternatif.

Komposisi Dinding Sel Bakteri Asam Cepat

  1. Lapisan luar terdiri dari asam mikolik, lilin, lipid, dan polipeptida.
  2. Lapisan kedua adalah peptidoglikan tebal yang mirip dengan bakteri gram-positif.
  3. Lapisan ketiga adalah arabinogalaktan yang terhubung dengan peptidoglikan, memberikan kekuatan pada dinding sel.
  4. Lapisan keempat adalah ruang periplasma yang kaya enzim metabolisme.
  5. Lapisan kelima adalah membran sitoplasma.

Prinsip Pewarnaan Asam Cepat

  1. Bakteri diwarnai dengan carbol fuchsin (pewarna utama) dalam kehadiran panas.
  2. Bakteri asam cepat tetap mempertahankan pewarna utama bahkan setelah langkah dekolonisasi, sementara bakteri non-asam cepat didekolonisasi.
  3. Ketika disiram dengan metilen biru (pewarna kontras), bakteri asam cepat tidak dapat mengambil pewarna kontras dan tetap berwarna merah.

Bahan dan Alat yang Dibutuhkan

  • Carbol-fuchsin (pewarna utama)
  • Dekolorisasi asam cepat (alkohol asam)
  • Metilen biru (pewarna kontras)
  • Kit asam cepat
  • Bunsen Burner
  • Slides
  • Glass rods
  • Inoculating loop
  • Kultur Mycobacteria
  • Mikroskop (objektif imersi minyak)

Prosedur Pewarnaan Asam Cepat

  1. Siapkan saputangan pada slide yang bersih dan bebas lemak.
  2. Biarkan kering udara dan tetapkan dengan memberikan panas ringan.
  3. Siram slide dengan pewarna Carbol Fuchsin sampai merata.
  4. Panaskan slide selama 5 menit dengan nyala sangat rendah (suhu dapat naik hingga 60°C).
  5. Biarkan slide tidak terganggu selama 5 menit dan biarkan dingin.
  6. Bilas slide dengan air suling dan cuci pewarna.
  7. Bilas dengan dekolonisasi asam cepat (alkohol asam 3% v/v) selama sekitar 2 menit.
  8. Hilangkan Dekolorisator Asam Cepat dengan air.
  9. Siram slide dengan Metilen Biru (pewarna kontras) selama sekitar 2 menit.
  10. Bilas kontra warna, biarkan kering udara, dan amati di bawah objektif imersi minyak.

Contoh Organisme

  • BAKTERI ASAM CEPAT - Mycobacterium tuberculosis, M.phlei, M. Leapre, dll.
  • BAKTERI NON-ASAM CEPAT - E.coli, Staphylococcus aureus, dll.

Keuntungan dan Kerugian

Keuntungan

  1. Sangat berguna dalam deteksi cepat kasus TB paru yang menular.
  2. Digunakan untuk membedakan genus Mycobacterium dengan bakteri lain.
  3. Mudah dilakukan.
  4. Metode yang murah.

Kerugian

  1. Metode ini tidak dapat membedakan antara Mycobacterium tuberculosis dan Mycobacterium Non Tuberculosis.
  2. Tidak dapat membedakan sel hidup dan sel mati.
  3. Jika sel kultur asam cepat in vitro diwarnai, mereka mungkin terwarnai buruk karena kandungan lipid rendah.

Modifikasi

  1. Metode konvensional masih dimodifikasi untuk mengatasi keterbatasan dan kerugian metode Ziehl-Neelsen.
  2. MODIFIKASI KINYOUN - Juga dikenal sebagai Teknik Cold Ziehl-Neelsen juga tersedia.
  3. Pewarnaan Diferensial Variabel - Pada ini, asam asetat glasial digunakan tanpa panas dan pewarna kontras adalah Loeffler's Methylene Blue.

Aplikasi

  1. Digunakan untuk memeriksa dan mengidentifikasi anggota genus Mycobacteria.
  2. Digunakan untuk identifikasi beberapa spesies jamur seperti Cryptosporidium.

Kesimpulan

Bakteri asam cepat muncul dalam warna merah karena mereka mempertahankan pewarna utama, sedangkan bakteri non-asam cepat muncul dalam warna biru karena mereka mengambil metilen biru.

Referensi

DONASI VIA DANA ke 085862486502 Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi Anda ini akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Donasi klik Love atau dapat secara langsung via Dana melalui : 085862486502. Terima kasih.

Post a Comment

0 Comments