Mengenal Pewarnaan Gram: Apa Itu, Tujuan, Prosedur & Hasilnya

 

Mengenal Pewarnaan Gram: Apa Itu, Tujuan, Prosedur & Hasilnya
Foto : Labster Theory

INFOLABMED.COM - Gram Stain, atau pewarnaan Gram, adalah uji laboratorium yang memeriksa keberadaan bakteri atau kadang jamur di lokasi infeksi yang dicurigai atau dalam cairan tubuh menggunakan serangkaian pewarna. 

Dalam tulisan ini, kita akan mengulas secara mendalam mengenai Gram Stain, tujuannya, prosedur, hasil, dan aplikasinya dalam dunia medis.

Gambaran Umum

Gram Stain adalah uji laboratorium umum yang dapat membantu mendiagnosis keberadaan infeksi bakteri dengan cepat. 

Biasanya, penyedia layanan kesehatan memesan tes ini bersama dengan kultur bakteri untuk mendiagnosis jenis bakteri penyebab infeksi.

 Ini memberikan hasil relatif cepat, memungkinkan penyedia layanan kesehatan untuk mengetahui apakah bakteri hadir, dan jika ya, jenis umumnya. Hal ini membantu mengarahkan tes identifikasi lebih lanjut dan pilihan pengobatan.

Rinciannya

Apa Itu Gram Stain?

Gram Stain adalah uji laboratorium yang memeriksa keberadaan bakteri pada lokasi infeksi yang dicurigai atau dalam cairan tubuh tertentu. Ilmuwan laboratorium medis memproses Gram Stain, memberikan hasil yang relatif cepat, sehingga penyedia layanan kesehatan dapat mengetahui apakah bakteri hadir, dan jika ya, tipe umumnya.

Bakteri adalah kelompok besar organisme satu sel. Mereka dapat hidup di berbagai tempat di dalam tubuh dan di kulit. Gram Stain membantu mendiagnosis bakteri berbahaya.

Bakteri Gram-Positif dan Gram-Negatif

Jika bakteri hadir pada slide Gram Stain, ilmuwan laboratorium medis mengklasifikasikannya sebagai gram-negatif atau gram-positif berdasarkan warna yang mereka dapatkan di bawah serangkaian pewarna. 

Gram-positif terlihat biru ke ungu, sedangkan gram-negatif terlihat merah ke merah muda.

  • Gram-Positif Organisme: Memiliki dinding sel dengan lapisan tebal peptidoglikan, menyebabkan terlihat biru ke ungu. Contohnya meliputi Staphylococcus dan Streptococcus.

  • Gram-Negatif Organisme: Memiliki dinding sel dengan lapisan tipis peptidoglikan dan tinggi kandungan lipid, menyebabkan terlihat merah ke merah muda. Contohnya termasuk Escherichia coli dan Pseudomonas.

Perbedaan antara Gram Stain dan Kultur Bakteri

Penyedia layanan kesehatan menggunakan Gram Stain dan kultur bakteri jika dicurigai Anda memiliki infeksi bakteri. Meskipun keduanya memberikan informasi yang berbeda.

  • Kultur Bakteri: Ilmuwan laboratorium medis membutuhkan waktu beberapa hari untuk mengidentifikasi bakteri secara tepat setelah pertumbuhan sel.

  • Gram Stain: Memberikan hasil lebih cepat daripada kultur bakteri, tetapi tidak selalu dapat mendiagnosis jenis bakteri. Namun, membantu penyedia layanan kesehatan untuk memberikan arahan dalam memberikan pengobatan.

Kondisi yang Diagnosa dengan Gram Stain

Penyedia layanan kesehatan memesan Gram Stain untuk membantu mendiagnosis dan mengobati infeksi bakteri tertentu, seperti infeksi saluran kemih dan pneumonia bakteri. 

Namun, tidak selalu digunakan untuk kondisi tertentu, seperti keracunan makanan.

Bakteri Gram-Negatif dan Gram-Positif Umum

Contoh bakteri gram-negatif dan gram-positif beserta kondisi terkaitnya disajikan sebagai referensi:

Gram-Negatif:

  • Escherichia coli: Infeksi saluran kemih dan keracunan makanan.
  • Legionella pneumoniae: Penyakit Legionnaires.
  • Salmonella: Keracunan makanan dan demam tifoid.
  • Klebsiella: Pneumonia, infeksi aliran darah, infeksi luka atau bedah, dan meningitis bakteri.

Gram-Positif:

  • Streptococcus pneumoniae: Pneumonia bakteri.
  • Staphylococcus aureus (MRSA): Pneumonia bakteri dan sindrom syok toksik.
  • Spesies Streptococcus Grup A: Infeksi tenggorokan streptokokus.
  • Listeria: Keracunan makanan.
  • Clostridium: Keracunan makanan.

Kapan Gram Stain Dilakukan?

Penyedia layanan kesehatan biasanya meminta Gram Stain bersamaan dengan kultur bakteri jika dicurigai Anda memiliki infeksi bakteri atau jamur. 

Ini merupakan cara umum untuk cepat mendiagnosis infeksi bakteri dalam tubuh Anda.

Siapa yang Melakukan Uji Gram Stain?

Tergantung pada jenis infeksi yang mungkin Anda miliki, banyak jenis penyedia layanan kesehatan dapat mengumpulkan sampel untuk uji Gram Stain. 

Sebagai contoh, seorang ahli ginekologi dapat mengambil swab untuk uji Gram Stain gonore, dan seorang ahli paru-paru dapat mengumpulkan sampel ludah atau lendir dari batuk Anda untuk uji Gram Stain pneumonia bakteri. 

Selanjutnya, sampel dikirim ke laboratorium untuk pengujian, dan seorang ilmuwan laboratorium medis menerapkan sampel ke slide mikroskop, menerapkan serangkaian pewarna, dan memeriksa sampel di bawah mikroskop. 

Mereka menyusun laporan dan berbagi dengan penyedia layanan kesehatan Anda.

Rincian Uji

Bagaimana Persiapan untuk Uji Gram Stain?

Anda tidak perlu melakukan sesuatu yang khusus untuk mempersiapkan uji Gram Stain.

Bagaimana Uji Gram Stain Dilakukan?

Ada tiga langkah umum dalam uji Gram Stain, termasuk:

  1. Mengumpulkan sampel.
  2. Memproses sampel.
  3. Memeriksa sampel.

Pengumpulan Sampel Gram Stain

Uji Gram Stain melibatkan penyedia layanan kesehatan mengumpulkan sampel dari lokasi infeksi yang dicurigai. Beberapa cara penyedia dapat mengumpulkan sampel Gram Stain termasuk:

  • Menyikat atau mengikis jaringan dari permukaan bagian tubuh Anda.
  • Mengumpulkan sampel cairan atau keluarnya dari tubuh Anda.
  • Menggunakan aspirasi jarum halus untuk menarik sampel cairan dari area di dalam tubuh Anda.

Prosedur Pewarnaan Gram

Di laboratorium, seorang ilmuwan laboratorium medis menyebarkan atau menyebarkan sampel pada slide mikroskop kaca. Slide ini dikenal sebagai smir. Mereka kemudian menerapkan serangkaian pewarna pada smear untuk melakukan Gram Stain. Proses pewarnaan Gram mencakup empat langkah dasar, termasuk:

  1. Menyebarkan pewarna utama (kristal violet).
  2. Menambahkan mordan (iodin Gram).
  3. Penghilangan cepat warna dengan etanol, aseton, atau campuran keduanya.
  4. Pewarnaan kontrast dengan safranin.

Pemeriksaan Gram Stain

Ilmuwan laboratorium medis kemudian mengkategorikan bakteri yang mungkin hadir berdasarkan warna dan bentuknya selama evaluasi mikroskopis:

  • Warna: Biasanya, bakteri yang gram-positif tampak ungu ke biru, dan bakteri yang gram-negatif tampak merah ke merah muda.
  • Bentuk: Bentuk umum termasuk bulat (kokus) atau berbentuk batang (basili).

Ilmuwan laboratorium medis juga mencari karakteristik tambahan sampel dengan mengamati pengelompokan bakteri di slide. Contohnya termasuk:

  • Kokus yang hadir sendiri, berpasangan, dalam kelompok empat, dalam gugus, atau dalam rantai.
  • Basili yang tebal, tipis, pendek, panjang, atau memiliki spora yang membesar di satu ujung.
  • Apakah bakteri hadir dalam sel darah putih.

Ilmuwan laboratorium medis kemudian menyusun laporan dan mengirimkannya ke penyedia layanan kesehatan Anda.

Risiko Uji Gram Stain

Tidak ada risiko yang terkait dengan uji Gram Stain yang melibatkan swab atau pengumpulan cairan sputum (ludah), urine, atau tinja. Risiko jarum halus mungkin termasuk ketidaknyamanan, pendarahan, infeksi, dan kerusakan pada struktur terdekat.

Hasil dan Tindak Lanjut

Apa Arti Hasil Uji Gram Stain?

Hasil uji Gram Stain mengungkap dua kategori: uji Gram negatif atau uji Gram positif. Ini tidak boleh disalahartikan dengan bakteri gram-negatif atau gram-positif.

  • Uji Gram Negatif: Jika hasil uji menunjukkan uji Gram negatif atau "tidak ada organisme terlihat," ini biasanya berarti bahwa ada terlalu sedikit bakteri untuk dapat dilihat menggunakan metode pewarnaan Gram Stain. Bakteri mungkin tetap terdeteksi melalui kultur jika kultur dilakukan pada spesimen.

  • Uji Gram Positif: Jika hasil uji menunjukkan uji Gram positif, itu berarti bahwa bakteri hadir dalam sampel Anda. Jika hasilnya positif, biasanya mencakup informasi tentang jenis organisme yang hadir pada slide sampel, termasuk:

    • Jenis bakteri: gram-positif atau gram-negatif.
    • Bentuk bakteri: bulat (kokus) atau batang (basili).
    • Karakteristik bakteri lainnya: Ukuran, kuantitas relatif (jumlah), dan/atau susunan bakteri, jika berlaku.
    • Sel darah merah atau sel darah putih: Apakah bakteri hadir dalam sel darah merah atau sel darah putih.
    • Jamur: Uji Gram dapat memeriksa keberadaan jamur dalam bentuk ragi atau kapang. Mungkin diperlukan pengujian lebih lanjut untuk mengidentifikasi jenis spesifiknya.

Informasi ini, bersama dengan tanda dan gejala serta temuan klinis lainnya, akan membantu penyedia layanan kesehatan Anda menentukan pengobatan mana yang mungkin paling efektif, terkadang sebelum hasil kultur bakteri tersedia.

Kapan Saya Akan Mengetahui Hasil Uji?

Uji Gram Stain pada umumnya memberikan hasil yang cepat. Namun, hasil uji Gram Stain biasanya dianggap sebagai preliminer, yang berarti mereka tidak selalu dapat memberikan diagnosis sendiri. Hasil dari kultur bakteri dan/atau tes lainnya, seperti uji antigen dan antibodi untuk jenis bakteri tertentu, mungkin diperlukan untuk mengonfirmasi diagnosis.

Kapan Saya Harus Menghubungi Dokter?

Jika Anda telah didiagnosis dengan infeksi dan mengalami masalah dengan pengobatan atau infeksi Anda tidak membaik, hubungi penyedia layanan kesehatan Anda.

Uji Gram Stain adalah cara umum dan seringkali tidak menyakitkan untuk menentukan keberadaan infeksi bakteri atau jamur. 

Meskipun menunggu hasil tes diagnostik dapat menjadi stres, ketahuilah bahwa tim kesehatan Anda ada di sana untuk mendukung Anda, tidak peduli apa hasilnya.

 Jangan ragu untuk bertanya kepada penyedia layanan kesehatan Anda tentang tes atau hasil Anda.***


DONASI VIA DANA ke 085862486502 Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi Anda ini akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Donasi klik Love atau dapat secara langsung via Dana melalui : 085862486502. Terima kasih.

Post a Comment

0 Comments