Ketahui Tingkat Kolesterol Total Untuk Mencegah Penyakit Kardiovaskular

 

Ketahui Tingkat Kolesterol Total Untuk Mencegah Penyakit Kardiovaskular
Ilustrasi Pemeriksaan Kolesterol. (Foto : Jarun011)

INFOLABMED.COM - Mungkin Anda termasuk orang yang bertanya-tanya, bagaimana dengan tingkat kadar tinggi lemak dalam tubuh? Apakah berbahaya bagi kesehatan Anda?

Lipid (lemak) dalam darah, dimana dalam lipid sudah termasuk kadar kolesterol dan trigliserida, dengan tingkat yang tinggi disebut sebagai "hiperlipidemia". 

Hiperlipidemia atau tingkat lipid secara signifikan dapat meningkatkan risiko seseorang terkena serangan jantung, stroke, dan masalah serius lainnya akibat penyempitan atau penyumbatan dinding pembuluh darah. 

Untuk menurunkan risiko ini, dokter sering menyarankan Anda agar pasien dengan hiperlipidemia untuk menurunkan kadar kolesterolnya melalui kombinasi perubahan pola makan, olahraga, dan pengobatan. 

Namun, pada umumnya terapi dalam menurunkan tingkat kolesterol ditujukan untuk menurunkan kadar low-density lipoprotein (LDL) atau kolesterol “jahat”. 

Kadar LDL yang tinggi dapat menyebabkan aterosklerosis (penumpukan timbunan lemak di pembuluh darah), yang merupakan penyebab utama kejadian kardiovaskular (serangan jantung, stroke, dan penyakit ekstremitas bawah atau arteri perifer).

Hiperlipidemia dan Penyakit Kardiovaskular

Hiperlipidemia secara signifikan dapat meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit kardiovaskular, termasuk penyakit pembuluh darah yang menyuplai jantung (penyakit arteri koroner), otak (penyakit serebrovaskular), dan anggota badan (penyakit arteri perifer). 

Kondisi ini terjadi ketika pembuluh darah tersumbat oleh timbunan lemak sehingga menghambat aliran darah.

 Jika hal ini terjadi, hal ini dapat menyebabkan serangan jantung, stroke, dan masalah serius lainnya seperti penyempitan arteri yang mengalirkan darah ke sebagian besar organ.

Faktor risiko lain penyakit kardiovaskular  –  Selain hiperlipidemia, ada sejumlah faktor lain yang meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit kardiovaskular:

  • Diabetes melitus
  • Tekanan darah tinggi (hipertensi)
  • Penyakit ginjal kronis
  • Merokok
  • Memiliki orang tua atau saudara kandung yang mengidap penyakit kardiovaskular pada usia muda (<55 tahun untuk pria atau <65 tahun untuk wanita)

Terlepas dari apakah salah satu faktor tersebut ada atau tidak, risiko seseorang terkena penyakit kardiovaskular meningkat seiring bertambahnya usia. Pria memiliki risiko lebih tinggi dibandingkan wanita pada usia berapa pun.


Jenis-Jenis Lipid

Istilah "lipid" mencakup kolesterol dan trigliserida, meskipun ada jenis lipid lain juga. Tes darah lipid standar mencakup pengukuran kadar kolesterol total, kolesterol low-density lipoprotein (LDL) dan high-density lipoprotein (HDL), dan trigliserida.

Kolesterol total  –  Kadar kolesterol total yang tinggi dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular. 

Namun, keputusan mengenai kapan harus mengobati kolesterol tinggi biasanya didasarkan pada kadar kolesterol LDL atau HDL, bukan melihat hasil kadar kolesterol total. 

Secara umum untuk menginterpreatasikan hasil kolesterol dapat dilihat berdasarkan range nilai rujukan dibawah ini:

  • Kadar kolesterol total kurang dari 200 mg/dL (5,17 mmol/L) adalah normal .
  • Tingkat kolesterol total 200 hingga 239 mg/dL (5,17 hingga 6,18 mmol/L) berada di ambang batas tinggi .
  • Tingkat kolesterol total 240 mg/dL (6,21 mmol/L) atau lebih tinggi adalah tinggi .

Kadar kolesterol total dapat diukur kapan saja sepanjang hari. Tidak perlu berpuasa (yaitu menghindari makan) sebelum dilakuka pengujian.

Kolesterol LDL  –  Kadang-kadang disebut juga kolesterol “jahat”, karena kadar LDL yang tinggi meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular. 

Beberapa penyedia layanan kesehatan membuat keputusan tentang cara mengobati hiperlipidemia berdasarkan kadar kolesterol LDL. 

Target kolesterol LDL Anda bergantung pada risiko keseluruhan Anda terhadap kejadian kardiovaskular (serangan jantung atau stroke). 

Beberapa faktor mempengaruhi risiko pribadi Anda, termasuk apakah Anda memiliki riwayat penyakit kardiovaskular dan risiko terkena penyakit kardiovaskular di masa depan (berdasarkan usia, jenis kelamin, dan faktor risiko utama lainnya) (lihat 'Menghitung risiko penyakit kardiovaskular' di atas).

Orang yang berisiko lebih tinggi sering kali diberi saran agar tigkat kolesterol LDL menjadi lebih rendah.

Jika penyedia layanan kesehatan Anda berencana mengukur kadar kolesterol LDL Anda, Anda mungkin akan meminta berpuasa (menghindari makan) selama sembilan jam atau lebih untuk mendapatkan hasil yang akurat. 

Pemeriksaan dengan puasa lebih penting jika Anda mengalami peningkatan trigliserida (>200 mg/dL) atau ketika penyedia layanan kesehatan Anda berencana mengukur gula darah puasa (glukosa) Anda.

 Namun, dalam banyak kasus, tingkat kolesterol LDL Anda dapat diukur bahkan setelah Anda makan baru-baru ini.

Kolesterol HDL  –  Tidak semua kolesterol itu jahat. Tingginya kadar kolesterol HDL ("baik") sering kali menjadi indikator rendahnya risiko penyakit kardiovaskular.

Kadar kolesterol HDL 60 mg/dL (1,55 mmol/L) atau lebih tinggi adalah sangat baik, sedangkan kadar kolesterol HDL kurang dari 40 mg/dL (1,03 mmol/L) dianggap lebih rendah dari yang diinginkan. 

Tidak ada pengobatan yang menurunkan risiko kejadian kardiovaskular dengan meningkatkan kolesterol HDL.

Seperti halnya kolesterol total, kolesterol HDL dapat diukur dengan tes darah kapan saja, terlepas dari apakah Anda sedang berpuasa.

Kolesterol non-HDL  —  Kolesterol "Non-HDL" mencakup kolesterol LDL serta jenis lipid pembentuk plak lainnya yang tidak termasuk dalam kategori ini. 

Kolesterol non-HDL merupakan kolesterol yang dibawa oleh lipoprotein densitas sangat rendah (VLDL), lipoprotein densitas menengah (IDL), dan lipoprotein (a). Hal ini dapat dihitung dengan mengurangkan kolesterol HDL dari kolesterol total.

 Karena kolesterol total dan kolesterol HDL dapat diukur secara akurat tanpa puasa, kolesterol non-HDL juga dapat diukur. 

Kolesterol non-HDL umumnya dianggap sebagai prediktor risiko kardiovaskular yang lebih baik dibandingkan kolesterol LDL.

Sasaran kolesterol non-HDL yang tepat dapat dihitung dengan menambahkan 30 mg/dL (0,78 mmol/L) ke sasaran kolesterol LDL Anda. 

Seperti yang telah dibahas, sasaran kolesterol LDL bergantung pada sejumlah faktor. (Lihat 'Kolesterol LDL' di atas.)

Trigliserida  —  Kadar trigliserida yang tinggi juga dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular. Interpretasi hasil kadar trigliserida dapat dilahut sebagai berikut:

  • Normal – Kurang dari 150 mg/dL (1,7 mmol/L)
  • Sedikit meningkat – 150 hingga 499 mg/dL (1,7 hingga 5,6 mmol/L)
  • Cukup meningkat – 500 hingga 886 mg/dL (5,6 hingga 10,0 mmol/L)
  • Sangat tinggi – Lebih besar dari 886 mg/dL (10,0 mmol/L)

Trigliserida harus diukur setelah puasa setidaknya selama sembilan jam. Beberapa orang dengan kadar trigliserida meningkat mungkin memerlukan pengobatan dengan obat-obatan.


Kapan Saya Harus Mulai Pemeriksaan LIPID?

Banyak kelompok ahli mempunyai pedoman untuk melakukan pemeriksaan lipid, yang biasanya meminta pemeriksaan "profil lipid" yang mencakup tes darah untuk mengukur kadar kolesterol dan trigliserida. 

Pedoman tersebut berbeda dalam rekomendasinya mengenai kapan memulai pemeriksaan, seberapa sering Anda harus melakukan pemeriksaan, dan kapan harus berhenti.

Penyedia layanan kesehatan Anda dapat berbicara dengan Anda tentang situasi Anda dan apakah serta kapan Anda harus menjalani pemeriksaan. 

Profil skrining awal sering kali diukur oleh dokter anak pada masa kanak-kanak, dan sebaiknya diukur kembali pada usia 18 tahun. 

Di bawah ini adalah beberapa pedoman yang umum digunakan untuk dilakukan skrining profil lipid.

Untuk pria :

  • Skrining lipid secara teratur sebaiknya dimulai pada usia 35 tahun jika tidak ada faktor risiko lain untuk penyakit kardiovaskular. (Lihat 'Faktor risiko lain untuk penyakit kardiovaskular' di atas.)
  • Skrining sebaiknya dimulai pada usia 25 hingga 30 tahun jika terdapat faktor risiko lain, seperti obesitas, diabetes, tekanan darah tinggi, merokok, atau riwayat keluarga dengan penyakit kardiovaskular di usia muda.

Untuk wanita :

  • Skrining lipid secara teratur sebaiknya dimulai pada usia 45 tahun jika tidak ada faktor risiko lain untuk penyakit kardiovaskular. (Lihat 'Faktor risiko lain untuk penyakit kardiovaskular' di atas.)
  • Skrining sebaiknya dimulai pada usia 30 hingga 35 tahun jika terdapat faktor risiko lain, seperti obesitas, diabetes, tekanan darah tinggi, merokok, atau riwayat penyakit kardiovaskular dalam keluarga di usia muda.

Interval waktu optimal antar pemutaran tidak pasti. Pendekatan yang masuk akal adalah dengan mengulangi profil lipid setiap lima tahun untuk orang-orang yang kemungkinan besar tidak menjadi kandidat pengobatan berdasarkan hasil sebelumnya, dan lebih sering (misalnya, setiap tiga tahun) untuk orang-orang yang mendekati atau di atas ambang batas pengobatan.

Tidak ada anjuran khusus untuk menghentikan skrining pada usia tertentu. Namun, ketika seseorang sudah memiliki profil lipid dengan hasil normal, mungkin tidak ada gunanya melanjutkan skrining setelah usia 65 tahun, karena kadar lipid cenderung tidak meningkat setelah titik ini.***

DONASI VIA DANA ke 085862486502 Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi Anda ini akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Donasi klik Love atau dapat secara langsung via Dana melalui : 085862486502. Terima kasih.

Post a Comment

0 Comments