Uji Rapid Plasma Reagin (RPR) untuk Diagnosis Sifilis

 

Uji Rapid Plasma Reagin (RPR) untuk Diagnosis Sifilis
Ilustrasi Pemeriksaan Sifilis. (Foto : jarun011 by Canva)

INFOLABMED.COM - Uji Rapid Plasma Reagin (RPR) untuk Diagnosis Sifilis adalah tes flokulasi makroskopis, non treponemal, yang digunakan untuk skrining sifilis. 

Dalam artikel ini, kita akan membahas prinsip uji, prosedur, hasil, serta batasan dan interpretasi hasil uji ini.

Prinsip Uji Rapid Plasma Reagin (RPR)

Uji RPR adalah tes flokulasi makroskopis berbentuk kartu dengan diameter 18 mm untuk mendeteksi sifilis. 

Antigen dihasilkan dari VDRL (Venereal Disease Research Laboratory) yang dimodifikasi, dengan penambahan choline chloride dan EDTA untuk meningkatkan stabilitas suspensi. 

Partikel arang halus digunakan sebagai agen visualisasi. 

Antigen dicampur dengan serum yang tidak dipanaskan pada kartu berlapis plastik. 

Uji ini mengukur antibodi IgM dan IgG terhadap material lipoidal yang dilepaskan dari sel host yang rusak, serta mungkin cardiolipin yang dilepaskan oleh treponema.

Prosedur Uji Rapid Plasma Reagin (RPR)

Tes Kualitatif

  1. Letakkan 50µl serum atau plasma pada lingkaran 18mm dari uji RPR menggunakan alat pemberi atau pipet pembuangan sekali pakai.
  2. Ratakan serum atau plasma untuk mengisi seluruh lingkaran tanpa melewati batas lingkaran.
  3. Guncangkan lembut botol pemberi antigen untuk mengaduk partikel.
  4. Teteskan beberapa tetes antigen (17µl ag) ke setiap lingkaran yang berisi serum atau plasma.
  5. Campur suspensi dengan baik dalam satu arah. Putar kartu selama 4-8 menit dan perhatikan untuk flokulasi.

Tes Kuantitatif

  1. Cicipi titik akhir semua spesimen serum yang memiliki hasil nonreaktif kasar dalam tes kualitatif. Uji setiap spesimen tanpa diencerkan (1:1) dan dalam pengenceran 1:2, 1:4, 1:8, 1:16.
  2. Letakkan 50µl 0,9% saline di lingkaran. Jangan meratakan saline.
  3. Dengan perangkat pipet aman, letakkan 50µl serum di lingkaran yang ditandai 1 dan 50µl serum di lingkaran 2. Campurkan saline dan serum di lingkaran.
  4. Pindahkan 50µl dari lingkaran 2 (1:2) ke lingkaran 3, dan campurkan. Pindahkan 50µl dari lingkaran 3 (1:4) ke lingkaran 4 dan campurkan. Sama seperti pindahkan 50µl dari lingkaran (1:8) ke lingkaran (1:16), campurkan dan buang 50µl terakhir. Ratakan pengenceran serum menggunakan alat pembuangan bersih untuk mengisi seluruh lingkaran. Guncangkan botol pemberi antigen untuk mengaduk kembali partikel. Tambahkan (17µl ag) suspensi antigen di setiap lingkaran. Tempatkan kartu di rotator selama 8 menit pada 100v 2rpm di bawah penutup pelembab.

Interpretasi Hasil Uji Rapid Plasma Reagin (RPR)

  • Hasil Positif (Reaktif): Terjadi penggumpalan (penggumpalan khas mulai dari reaktif yang jelas dan intens hingga reaktif yang sedikit tetapi pasti (minimal hingga sedang)).
  • Hasil Negatif (Non-Reaktif): Tidak ada penggumpalan atau sedikit kerak.

Batasan Uji Rapid Plasma Reagin (RPR)

  • Uji RPR tidak dapat dilakukan pada cairan serebrospinal.
  • Reaksi prozone mungkin terjadi kadang-kadang, di mana reaktivitas penuh atau parsial terjadi dengan serum tak diencerkan. Fenomena prozone dapat menyebabkan pembacaan kasar dalam uji kualitatif oleh serum yang akan sangat reaktif ketika diencerkan.

Uji Rapid Plasma Reagin (RPR) adalah alat skrining yang efektif untuk sifilis, dengan tingkat keberhasilan sekitar 70% untuk sifilis primer dan 98% untuk sifilis sekunder.

 Namun, hasil positif tidak selalu menunjukkan infeksi saat ini, dan uji harus diulang untuk memastikan diagnosis.

 Uji RPR juga harus dikombinasikan dengan tes treponemal reaktif untuk meningkatkan nilai prediksi dalam diagnosis serologis sifilis.***

DONASI VIA DANA ke 085862486502 Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi Anda ini akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Donasi klik Love atau dapat secara langsung via Dana melalui : 085862486502. Terima kasih.

Post a Comment

0 Comments