Uji Demam Berdarah

 

Uji Demam Berdarah
Foto : Sittithat Tagwittayaphum by Canva

INFOLABMED.COM - Dalam uji demam berdarah, seorang profesional medis akan memeriksa sampel darah Anda untuk mendeteksi tanda-tanda virus demam berdarah yang disebarkan melalui gigitan nyamuk.

Meskipun demam berdarah umumnya bersifat ringan, namun dapat menjadi serius. Mari kita lebih memahami.

Apa itu Uji Demam Berdarah?

Demam berdarah adalah infeksi virus yang menyebar melalui gigitan nyamuk. Anda tidak bisa tertular virus ini dari seseorang yang sakit demam berdarah. 

Uji demam berdarah memeriksa sampel darah Anda untuk melihat apakah Anda terinfeksi virus tersebut.

 Tes ini digunakan jika Anda memiliki gejala demam berdarah dan telah berada di daerah di mana nyamuk membawa virus tersebut.

Virus demam berdarah paling umum di daerah dengan iklim tropis dan subtropis, termasuk:

  • Amerika Selatan dan Tengah
  • Karibia, termasuk Puerto Rico dan Kepulauan Virgin AS
  • Asia
  • Timur Tengah
  • Kepulauan Pasifik
  • Afrika

Walaupun wabah demam berdarah jarang terjadi di daratan Amerika Serikat, tetapi beberapa kejadian kecil telah dilaporkan di sebagian Florida dan Texas.

Gejala dan Pengobatan Demam Berdarah

Kebanyakan orang yang terinfeksi virus demam berdarah tidak akan sakit. Orang yang sakit dapat mengalami gejala ringan hingga parah yang biasanya muncul empat hingga sepuluh hari setelah digigit nyamuk yang terinfeksi. 

Gejala umumnya melibatkan demam tinggi tiba-tiba. Tidak ada obat khusus yang dapat menyembuhkan atau mengobati demam berdarah, tetapi sebagian besar orang akan pulih setelah sekitar seminggu.

Beberapa orang yang sakit dengan demam berdarah akan mengembangkan penyakit demam berdarah parah. 

Demam berdarah parah dapat menyebabkan pendarahan internal dan syok, yang dapat mengancam jiwa.

Bayi dan wanita hamil memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkan demam berdarah parah.

Jenis-jenis Tes Demam Berdarah

Ada dua jenis utama tes darah untuk demam berdarah:

  1. Tes Antibodi: Memeriksa sampel darah Anda untuk protein yang disebut antibodi, yang dihasilkan oleh sistem kekebalan tubuh untuk melawan virus dan kuman lainnya.
    • Akurat saat dilakukan empat hari atau lebih setelah gejala muncul.
  2. Tes Molekuler: Mencari materi genetik dari virus demam berdarah dalam sampel darah Anda. PCR (reaksi rantai polimerase) adalah jenis tes molekuler yang digunakan untuk ini.
    • Dapat dilakukan selama tujuh hari pertama setelah gejala muncul.

Apa Arti Hasil Tes Demam Berdarah?

  • Hasil Positif untuk Tes Molekuler (PCR): Menunjukkan adanya materi genetik dari virus dalam sampel darah Anda. Kemungkinan besar Anda terinfeksi demam berdarah.
  • Hasil Negatif untuk Tes Molekuler (PCR): Virus demam berdarah tidak ditemukan dalam sampel darah Anda. Kemungkinan Anda tidak memiliki demam berdarah, tetapi mungkin tidak cukup virus dalam sampel darah untuk diuji. Tes antibodi biasanya diurutkan untuk konfirmasi.
  • Hasil Positif/Negatif untuk Tes Antibodi: Menunjukkan apakah antibodi untuk virus demam berdarah ditemukan dalam sampel darah Anda. Diperlukan tes tambahan untuk konfirmasi.

Prosedur Pemeriksaan Pada Uji Demam Berdarah

  • Konsultasi: Dokter akan bertanya tentang gejala dan perjalanan Anda.
  • Pemeriksaan Darah: Sebuah sampel darah diambil dari urat di lengan Anda menggunakan jarum kecil. Prosedur ini umumnya nyaris tanpa rasa sakit dan berlangsung kurang dari lima menit.

Persiapan dan Risiko Pada Uji Demam Berdarah

  • Tidak Perlu Persiapan Khusus: Anda tidak perlu melakukan persiapan khusus sebelum uji demam berdarah.
  • Risiko Minim: Risiko yang sangat kecil terkait dengan uji darah. Mungkin ada sedikit rasa sakit atau memar di tempat jarum dimasukkan, tetapi sebagian besar gejala ini akan hilang dengan cepat.

Pengobatan Demam Berdarah

Jika hasil tes menunjukkan infeksi demam berdarah, penyedia layanan kesehatan akan memberi petunjuk tentang bagaimana mengobati gejala Anda. Pengobatan umumnya melibatkan:

  • Istirahat Cukup: Beristirahatlah secukupnya.
  • Minum Banyak Cairan: Penting untuk tetap terhidrasi.
  • Penggunaan Acetaminophen: Mengontrol demam dan meredakan rasa sakit. Hindari aspirin, ibuprofen, atau naproxen sodium.

Pencegahan dan Vaksinasi Demam Berdarah

Vaksin tersedia untuk anak-anak berusia 9 hingga 16 tahun yang:

  • Sudah pernah mengalami demam berdarah.
  • Tinggal di daerah yang demam berdarah umum. Vaksin tidak disetujui untuk anak-anak yang bepergian ke daerah-daerah ini untuk berlibur.

Jika Anda bepergian ke daerah dengan risiko demam berdarah, Anda dapat mengurangi risiko infeksi dengan mencegah gigitan nyamuk.

Kesimpulan

Uji demam berdarah adalah langkah penting jika Anda mengalami gejala demam berdarah setelah berada di daerah endemis. 

Mengidentifikasi infeksi dengan cepat dapat membantu dalam pengelolaan gejala dan pencegahan penyebaran virus. 

Selalu ikuti petunjuk penyedia layanan kesehatan Anda dan waspadai gejala demam berdarah parah.***


#D # # # #PencegahanPenyakit #TesDarah #KekebalanTubuh #KesehatanAnak # #MedlinePlus

DONASI VIA DANA ke 085862486502 Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi Anda ini akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Donasi klik Love atau dapat secara langsung via Dana melalui : 085862486502. Terima kasih.

Post a Comment

0 Comments