Uji Kultur Bakteri

 

Uji Kultur Bakteri
Uji Kultur Bakteri. (Foto : Sykono by Canva)

INFOLABMED.COM - Bakteri adalah organisme bersel satu. Ada banyak jenis bakteri, dan mereka hidup hampir di seluruh tubuh dan kulit Anda. 

Beberapa jenis bakteri tidak berbahaya atau bahkan membantu tubuh. Namun, ada yang dapat menyebabkan infeksi dan penyakit.

Apa Itu Uji Kultur Bakteri?

Uji kultur bakteri dapat membantu menemukan bakteri berbahaya di dalam atau di atas tubuh Anda yang mungkin membuat Anda sakit. 

Untuk melakukan tes ini, Anda perlu memberikan contoh darah, urine, kulit, atau jaringan lainnya. Jenis sampel tergantung pada lokasi infeksi.

Untuk mengetahui jenis bakteri yang mungkin Anda miliki, profesional kesehatan perlu memeriksa sejumlah besar sel bakteri. 

Oleh karena itu, sampel Anda akan dikirim ke laboratorium di mana sel bakteri akan tumbuh hingga mencukupi untuk diuji. 

Hasil tes seringkali siap dalam beberapa hari, tetapi beberapa jenis bakteri tumbuh lambat, sehingga hasil Anda mungkin memakan waktu beberapa hari atau lebih.

Digunakan untuk Apa Uji Kultur Bakteri?

Uji kultur bakteri digunakan untuk membantu mendiagnosis beberapa jenis infeksi. Jenis tes bakteri yang paling umum dan penggunaannya meliputi:

  1. Throat Culture

    • Digunakan untuk mendiagnosis atau menyingkirkan radang tenggorokan.
    • Prosedur tes: Profesional kesehatan menggunakan swab khusus untuk mengambil sampel dari belakang tenggorokan dan amandel.
  2. Urine Culture

    • Digunakan untuk mendiagnosis infeksi saluran kemih dan mengidentifikasi bakteri penyebab infeksi.
    • Prosedur tes: Anda memberikan sampel urine steril dalam wadah, mengikuti petunjuk khusus.
  3. Sputum Culture

    • Digunakan untuk membantu mendiagnosis infeksi bakteri atau jamur di saluran pernapasan, seperti pneumonia bakteri, tuberkulosis, bronkiektasis, dan histoplasmosis.
    • Prosedur tes: Anda memberikan sampel sputum, biasanya dengan batuk ke dalam cangkir khusus.
  4. Blood Culture

    • Digunakan untuk mencari infeksi bakteri atau jamur dalam darah.
    • Prosedur tes: Profesional kesehatan mengambil sampel darah, biasanya dari vena di lengan Anda.
  5. Stool Culture

    • Digunakan untuk mendeteksi infeksi bakteri dalam sistem pencernaan, termasuk keracunan makanan.
    • Prosedur tes: Anda memberikan sampel tinja dalam wadah bersih.
  6. Wound Culture

    • Digunakan untuk menemukan infeksi pada luka terbuka atau luka bakar.
    • Prosedur tes: Profesional kesehatan menggunakan swab khusus untuk mengumpulkan sampel sel atau nanah dari luka Anda.

Mengapa Saya Perlu Uji Kultur Bakteri?

Provider kesehatan Anda mungkin memesan uji kultur bakteri jika Anda mengalami gejala infeksi bakteri. Gejala bervariasi tergantung pada jenis infeksi.

Mengapa Saya Harus Menunggu Lama untuk Hasil Uji Kultur Bakteri nya?

Uji kultur bakteri memerlukan sejumlah besar sel untuk mengidentifikasi dengan akurat jenis bakteri yang mungkin menyebabkan infeksi. 

Sebagian besar sampel tes tidak mencakup cukup sel untuk itu. Oleh karena itu, sampel Anda dikirim ke laboratorium untuk memungkinkan sel tumbuh hingga cukup untuk diuji. 

Sebagian besar bakteri penyebab penyakit akan siap diuji dalam satu hingga dua hari, tetapi beberapa jenis bakteri memerlukan lima hari atau lebih untuk tumbuh cukup sel.

Apakah Saya Perlu Melakukan Sesuatu untuk Menyiapkan Uji Kultur Bakteri Ini?

Ada banyak jenis uji kultur bakteri. Tanyakan kepada penyedia layanan kesehatan Anda apakah Anda perlu melakukan sesuatu untuk mempersiapkan tes Anda.

Apakah Ada Risiko pada Uji Kultur Bakteri Ini?

Tidak ada risiko yang diketahui pada uji swab atau darah atau memberikan sampel urine atau tinja.

Apa Arti Hasil Uji Kultur Bakteri nya?

Jika bakteri berbahaya ditemukan dalam sampel Anda, ini biasanya berarti Anda memiliki infeksi bakteri. 

Provider Anda mungkin memesan lebih banyak tes untuk mengonfirmasi diagnosis atau untuk melihat seberapa serius infeksinya. 

Provider Anda juga mungkin memesan tes untuk mengetahui obat mana yang paling baik untuk mengobati jenis bakteri yang Anda miliki. 

Tes ini disebut uji sensitivitas antibiotik atau uji kerentanan. Ini memeriksa seberapa sensitif bakteri terhadap berbagai obat antibiotik. 

Jika Anda memiliki pertanyaan tentang hasil Anda, bicarakan dengan penyedia Anda.

Apa yang Harus Saya Ketahui Lainnya tentang Kultur Bakteri?

Jika hasil Anda menunjukkan Anda tidak memiliki infeksi bakteri, Anda sebaiknya tidak mengonsumsi obat antibiotik. 

Antibiotik hanya mengobati infeksi bakteri. Mengonsumsi antibiotik ketika Anda tidak membutuhkannya tidak akan membuat Anda merasa lebih baik dan dapat menyebabkan masalah serius yang dikenal sebagai resistensi antibiotik.

Resistensi antibiotik memungkinkan bakteri berbahaya berubah sedemikian rupa sehingga antibiotik menjadi kurang efektif atau sama sekali tidak efektif. 

Ini dapat berbahaya bagi Anda dan masyarakat Anda, karena bakteri yang resisten antibiotik dapat menyebar ke orang lain.***

DONASI VIA DANA ke 085862486502 Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi Anda ini akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Donasi klik Love atau dapat secara langsung via Dana melalui : 085862486502. Terima kasih.

Post a Comment

0 Comments